Saturday, April 28, 2012

(Mungkin) Internet untuk rakyat

Internet.

Jaman sekarang siapa sih yang nggak kenal internet. Mulai dari anak-anak, ABG, mahasiswa, sampai lansia aja tahu apa itu internet. Mulai dari berbagai macam profesi juga tahu internet. Apalagi sekarang memang mudah sekali mengakses internet. Dengan bermodalkan uang seribu-dua ribu rupiah, seseorang sudah bisa mengakses internet. Nggak percaya? Coba saja anda kunjungi warnet di dekat rumah anda yang memang sih kebanyakan tarifnya Rp 2000 sekali buka billing. Bahkan saking mudahnya diakses, orang bisa berselancar ria hanya dengan bermodalkan ponsel atau smart phone-nya. Isi pulsanya, aktifkan GPS-nya, maka anda bisa menjelajahi dunia (*maya).

Yah sekarang sih, orang mudah yah buat mengakses internet. Tapi tahukah anda kalau jaman aku masih seorang bocah yang imutnya mengalahkan Bo Bo Ho (*Muntah aja sekalian! :P), internet itu masuk ke kebutuhan tersier. Alias masih barang mewah. Hanya segelintir orang saja yang bisa mengakses internet, khususnya orang kaya. Bahkan saking mewahnya, sampai ada intemezo tentang internet: 'Indomie TeloR korNET' (*Iye tahu, nggak nyambung!). Saking mewahnya juga, aku nggak yakin juga Facebook dan Twitter bisa menjadi situs jejaring sosial paling diminati kalau saja dibuat di era 1990-an. Yah mengingat, sekarang-sekarang ini, Indonesia termasuk di sepuluh besar negara yang penduduknya punya akun di Facebook.

Oya, aku juga bersyukur karena aku sudah mengenal internet sejak aku masih SD. Kalau nggak salah, tepatnya itu waktu aku kelas 5 SD. Aku bersyukur papiku memasang koneksi internet di rumahku. Wah serasa jadi orang kaya deh waktu itu. Huehehe. Dan waktu itu juga, alamat web yang pertama kali kubuka itu Yahoo. Dulu tuh, aku suka banget nyebut Yahoo berkali-kali. Soalnya terdengar seperti Yabadabadoo-nya Flinstones. Juga agak mirip sama suara cemoohan 'Buuuu...' Walau dulu aku pertama kali menyebutnya itu Yaho. Yah maklumlah, aku kan masih kecil. Bahasa Inggrisku juga belum sebagus sekarang. Hehehe.

Meskipun sudah kenal dengan internet sejak SD, aku baru benar-benar menikmati ber-surfing ria itu waktu SMP. Dulu aku suka banget buka Google. Aku suka ketik nama aku sendiri di kotak pencariannya, yang pastilah nihil hasilnya. Kalau sekarang mah ketik nama sendiri, sudah banyak web yang majang namaku. Dan itu semua gara-gara beberapa blogger yang dengan biadabnya menuliskan nama lengkapku di blog mereka. Selain buka google, aku juga suka browsing ke beberapa situs resmi klub sepakbola. Nggak heran, hingga sekarang, aku sudah tahu situs resminya Inter Milan, Chelsea, dan Real Madrid. Oh yah, aku juga suka buka situsnya Majalah Bobo dan membaca beberapa cerpennya juga lho secara online.

Karena hobiku yang suka browsing ini, aku juga mulai mengenal situs-situs porno alias bokep. Yah mungkin itulah imbas dari kebiasaanku suka browsing. Orang yang suka browsing pasti -cepat atau lambat - akan mendarat juga di salah satu sisi hitamnya internet. Apalagi jamanku SMP, belum ada UU ITE, UU Pornografi, dan pengaturan soal internetnya nggak seheboh sekarang. Juga keberadaan warnet dan game online waktu itu belum segencar dan semarak sekarang. Jadi wajarlah, kalau pada masa itu proteksi terhadap sisi hitamnya internet tersebut masih lemah di Indonesia .

Dulu, jamanku masih SMP, orang kalau mau mengakses internet pasti harus merelakan sambungan komunikasi teleponnya diputus. Dengan kata lain, telepon di rumahku nggak bisa dipakai sama sekali kalau lagi buka internet. Nggak bisa menelpon, juga nggak bisa menerima panggilan dari luar. Alhasil, biaya internetnya itu masuk ke tagihan telepon. Semakin sering berinternet, semakin mahal pula tagihan teleponnya. Jadi kalau mau masang jaringan internet di rumahnya waktu itu, yah harus kuat juga yah keuangannya. Huehehe.

Kalau sekarang, biaya internet dengan biaya telepon sudah terpisah. Sekarang modemnya itu sudah nggak terhubung lagi dengan jaringan teleponnya. Mau selama apa kek pakai internetnya, nggak ngaruh tuh sama tagihan teleponnya. Apalagi modem internet sekarang ini sudah cukup terjangkau harganya. Dengan duit sekitar Rp 100.000, orang sudah bisa beli modem dan mengakses internet dari rumahnya. Nggak mampu beli modem, ada warnet yang tarifnya itu rata-rata masih murah meriah.Selain warnet, ada pula tempat hotspot yang menyediakan layanan internet tanpa kabel (Wifi) yang biasanya sih nggak dipungut bayaran. Karena itulah, makin banyak orang yang bisa mengakses internet. Mulai dari browsing situs-situs, main online game, hingga stalking status facebook atau tweet orang. Penggunanya pun tak hanya orang dewasa. Anak-anak SD pun juga ada. Karena itulah pula, pengaturan tentang internetnya itu diperkuat di Indonesia. Mulailah bermunculan beberapa peraturan hukum yang mengatur mengenai aktivitas online seseorang.

Wow! Gila yah perkembangan internet di Indonesia. Aku nggak menyangka kalau internet benar-benar untuk rakyat banget. Bener banget tuh slogannya Axis itu. :P




Hmm, kira-kira siapa dan bagaimanakah yang membuat internet semakin digemari oleh rakyat Indonesia? Anyone knows? :P


25 comments:

  1. Wah ada motif nih dibalik postingan ini.. :D
    Royaltinya bagi2 aja yak.. huehue..
    Kalo gw pribadi sih internet emang untuk rakyat, tapi rakyat yang bisa bayar untuk internetan..

    ReplyDelete
  2. hihii...gue baru kenal internet baru2 dua tahun ini :) *gaptek banget ye gue* :P

    ReplyDelete
  3. sayang sekali saya sd internet belum nyentuh >.<
    sekarang mah murah banget inet. tinggal kesadaran pengguna memanfaatkannya. toh banyak hal baik dan buruk di internet.
    oh y ada masalah juga, yang bisa akses inet hanya bisa sampai 4,3 milyar. harus pindah ke ipv6

    ReplyDelete
  4. internet buwat aku, sangat bermanfaat gan.
    kita bisa cari informasi yg kita butuhkan.
    iya gak.

    ReplyDelete
  5. dengan internet bisa tahu situs porno...
    dan ternyata internet adalah dunia yg bebas...
    cm kalau ketahuan siapa anda di internet...
    anda bakal di bully...
    :P

    ReplyDelete
  6. Saya kenal internet saat kuliah tp masih termasuk kebutuhan tersier juga...seperlunya dan secukupnya klo buka internet. minta ampun mahalnya utk ukuran mhsw pas-pasan...#pas gak pny uang hutang teman.

    ReplyDelete
  7. kenapa jadi "aku-akuan" nih... hahha biasanya pake "gw" ... hahahaha...

    bener banget tuh... zaman dulu internet mahal.. dan masih gak terlalu guna juga... mungkin google juga masih sepi... beda sama hari ini... Internet udah jadi kebutuhan pokok..

    TK sih salah satu orang yg menjadikan internet sebagai kebutuhan pokok! soalnya TK klo kerja kan harus pake internet... gak ada internet yah gak kerja...

    terus... jaman TK kuliah dulu harga modem masih mahal!! terus simcardnya juga mahal.. biaya perbulannya juga diatas 200 ribu... gila deh... dan sekarang harga modem smart cuman 199rb.. perbulannya juga murah... gila deh...

    sekarang TK punya modem flask disk 3 biji loh! 2 GSM 1 CDMA... hahaha tapi jadi praktis sih dimana aja dan kapan aja bisa online ^^

    ReplyDelete
  8. kenapa jadi "aku-akuan" nih... hahha biasanya pake "gw" ... hahahaha...

    bener banget tuh... zaman dulu internet mahal.. dan masih gak terlalu guna juga... mungkin google juga masih sepi... beda sama hari ini... Internet udah jadi kebutuhan pokok..

    TK sih salah satu orang yg menjadikan internet sebagai kebutuhan pokok! soalnya TK klo kerja kan harus pake internet... gak ada internet yah gak kerja...

    terus... jaman TK kuliah dulu harga modem masih mahal!! terus simcardnya juga mahal.. biaya perbulannya juga diatas 200 ribu... gila deh... dan sekarang harga modem smart cuman 199rb.. perbulannya juga murah... gila deh...

    sekarang TK punya modem flask disk 3 biji loh! 2 GSM 1 CDMA... hahaha tapi jadi praktis sih dimana aja dan kapan aja bisa online ^^

    ReplyDelete
  9. eh tapi justru bahaya lho kalo udah kenal internet sejak SD :B bhahahaha

    ReplyDelete
  10. Grrr..soal internet mah emang bukan hal yang aneh lagi :D
    Semua orang udah tahu dengan yang satu ini.
    Eh, hampir ding, gak semuanya, soalnya di daerah pedalaman pasti masih ada yang gak tau internet itu apa :P
    Btw, promosi terselubung nih? wkwkwk :)))

    ReplyDelete
  11. wah ternyata kita kenal internet ga jauh beda zamannya.
    kalau aku kenal inet kelas 4 SD :D

    ReplyDelete
  12. wah saya telat banget yak kenal internet pertengahan 2007

    ReplyDelete
  13. curcol nih
    ahaha
    gue baru kenal pas SMP kelas 3 sob ..
    sadis gak tuh ..

    ente sempet maen MiRC dong berarti .. ?
    yang bahasanya penggunannya Alay semua .. haha

    ReplyDelete
  14. caranya bikin pulsa internet murah ..
    murah banget . seharga indomie, pasti dgemari rakyat :)

    ReplyDelete
  15. walah pantesan aj kok dari judulnya kaya prnah denger. ternyata iklan itu yah?

    gw prtama kenal internet langsung main game online gunbound. sama situs dewa*a.t* .. haha

    ReplyDelete
  16. Iya dulu mahal banget ya pasang internet di rumah pake telpon rumah. Sekarang mah ada paket-paketnya dan modemnya aja gratis. Internet sudah merasuki sanubari rakyat.

    ReplyDelete
  17. dulu malah pake telkomnet tuh dan kalo ada telpon langsung terputus deh, padahal lagi online. hehe

    ReplyDelete
  18. Hmmm pertama kali ngenal internet itu pas udah kuliah, hahaha ketinggalan zaman sekali ya saya, hahaha....

    ReplyDelete
  19. dengan internet semua jadi mudah, cari uang mudah, cari pacar mudah, cari bahan kuliah, pokoknya cari2 jadi mudah deh hihi

    ReplyDelete
  20. lama-lama internet bisa menggantikan nasi..
    jadi makanan pokok rakyat kita :D

    ReplyDelete
  21. lama-lama internet bisa menggantikan nasi..
    jadi makanan pokok rakyat kita :D

    ReplyDelete
  22. @ soca: hahaha... nggak kayak gitu juga...

    @ mahfud: makasih.... ^^

    @ ninda: bahasanya kayak orang lagi pacaran nin... :P

    @ athifah + arqu: setuju... ^^

    @ chici + teguh + naya: yah bisa dimaklumi kok... hehhehe

    @ fanny: eh bukannya orang ga bisa nelpon yah kalo lagi make internet?

    @ pandu: itu apaan sih yang disensor? :P

    @ surbakti: nggak tau... dulu cuman hobi browsing2 aja...

    @ kevin: #tos

    @ ziipy + feby: hahaha... semoga diliat sama orang axisnya trus dikasih royalti.. :P

    @ fellicia: bahayanya dimana yah? :P

    @ TK: wah maniak juga lho ya? :P

    @ dihas: ah itu mah tergatung tiap orangnya aja...

    @ arif: ipv6 itu apa?

    ReplyDelete

Pembaca yang baik adalah yang sudi mau meninggalkan komentar. ^_^
Nice reader is the one who will leave lot of words in the comment box. ^_^