Wednesday, October 12, 2011

My Junior High School Moments part three: Periode Ketiga


Kelas tiga adalah periode terakhir seseorang sebagai murid SMP. Inilah saat-saat terakhir kita sebagai seorang pelajar putih-biru. Masa-masa SMP juga masa-masa yang menyenangkan, sama menyenangkannya dengan masa-masa SD gw. Palagi gw juga gak ada masalah sama sekali sama temen-temen.

Gimana mau ada masalah? Wong ampir sebagian besar teman SMP gw itu adalah alumni SD Markus juga yang notabene SD gw juga. Hehehe…. Karna faktor ada teman yang satu alumni itulah yang bikin adaptasi gw sukses. Mereka secara gak langsung ngebantu gw dalam menjalin hubungan persahabatan dengan anak-anak lain yang bukan alumni SD Markus.

Di luar itu alasan di atas tersebut, they are not ordinary friends. THEY ARE BROTHERHOOD. THEY ARE FAMILY. Dari merekalah, gw ngerti apa itu persahabatan yang sesungguhnya.

Wajar juga sih, kenapa persahabatan semasa SMP gak ada matinya. Kita selama tiga tahun selalu bersama dan gak pernah ada yang pindah kelas maupun sekolah. Ups, ada sih 1-2 orang yang pindah sekolah waktu naek kelas dua dulu. :p

Selain, you know, dari kelas 2 hingga kelas 3, kelas 3-1 itu murid-muridnya homogen. Ampir satu kelas tuh satu agama, yakni beragama NASRANI. Mungkin kalo Yan gak pindah sekolah, ada satu yang non-nasrani. Karna Yan sendiri agamanya emang Buddha.Hehehe…

Hmmm….

Waktu kelas 3…

Gw inget dulu ada kejadian lucu. Waktu itu kejadiannya di bulan Desember, dua hari sebelum UAS. Tepatnya lagi, di jam terakhir KBM yang merupakan jamnya Fisika.

Saat itu, entah kenapa perut gw sakit banget. Di pikiran gw, gw kepengen pulang aja. Gak ada kepikiran sama gw buat ijin ke toilet. Entah kenapa, gw dulu agak sedikit gengsi (malu) bilang ke guru mau ijin ke toilet. Palagi toilet sekolah gw tuh emang jauh banget dari kata higienis. Jadi gw lebih suka pulang aja dan emang jarak rumah-sekolah emang deket. Sepuluh menit bisalah ditempuh naek ojek. :p

Gw pun bilang ke temen sebangku gw, Santo kalo gw mau ijin pulang. Tapi si Santo bilang, ‘Nanggung, man. Satu jam lagi mau bubar.’ Gw teteup aja keukeuh sama keputusan gw buat ijin pulang.

Dan…

Akhirnya, bu Herta yang mungkin ngerasa kasian sama wajah melas gw ngijinin buat pulang lebih dini. Gw dianter sama Leo ke ruang Tata Usaha buat ngurus ijin pulangnya. Setelah itu, gw langsung pulang naek ojeg. Satu lagi, waktu di Ruang Tata Usaha, sebetulnya isi dari pantat gw udah berojol keluar. Alias udah pup di celana. Gw gak bisa ngontrol lagi. Gak nahan sakitnya. Gw gak tau deh orang-orang sekitar gw nyium bau semriwing tersebut ato enggak. Gw berharap mereka gak pingsan. That’s it. Untungnya juga, hanya temen gw, Leo yang tau. Tau deh kalo si Leo mulutnya bocor ato enggak. Yang penting, gw udah sempet keluar kelas dan pulang. Lebih malu lagi kalo keluarnya dalem ruang kelas. :D

I remember, too…

Dulu semasa kelas tiga, gw punya pengalaman gak enakin di ruang guru. Kejadiannya tuh bermula, saat jamnya Kewarganegaraan yang diajar sama guru jempol 3 (asli cuy, jempol tangannya emang ada tiga!), bu Hasibuan. Waktu itu gw duduk semeja sama Andri di baris ketiga dari depan. FYI, barisnya itu terdiri dari lima meja yang satu meja itu ada dua orang.

Di baris terakhir, duduklah temen gw, Frelly. Baris keempat, kosong. Gak ada yang nempatin. Trus, si Frelly iseng nanyain ke gw (bisikan setan), ‘Man, lu berani gak nampol si Andri?’ Gw entah kenapa kayak terhipnotis sama ucapannya Frelly. Langsung deh gw gampar wajahnya Andri. Plak! Pada saat itu juga, bu Hasibuan merhatiin gerak-gerik gw. Perasaan gw udah mulai was-was.

Eh bener. Bel sekolah berbunyi, gw sama Andri langsung diminta bu Hasibuan nyamperin dia ke ruang guru. Si Frelly juga diminta ke ruang guru lima belas menit setelah gw dan Andri masuk ke ruang guru. Lalu kelanjutannya, gw, Andri, dan Frelly disidang abis-abisan sama guru-guru di sana. Yang paling gw gak suka sih, ceramahnya bu Hasibuan itu. Sumpah, dia bikin gw kayak ga punya harga diri. Tapi untungnya sih, kita bertiga untungnya gak dimasukin ke buku kasus. Fiuuuh…..

Hmmm…

Kelas 3 SMP itu juga sama kayak kelas 3 SMA. Palagi pas udah bulan Maretnya. Kita udah mulai disiapin sama rencana mau masuk SMA mana, selain masalah lulusnya itu. Dan gw waktu itu udah ngetes di Stella Maris, Ursula, sama TarQ. Yah walau akhirnya pilihan ketigalah yang jadi tempat berlabuh gw berikutnya. Oh yah, gara-gara ngetes di TarQ, gw ampe gak ikut ujian praktek Kesenian. Untungnya pak Hutasoit maklum.

Dari bulan Maret hingga Mei, gw sama temen-temen gw mulai bersiap untuk lebih serius. Soalnya Juninya UAN. Walau pun di bulan Maret ada turnamen basket antar sekolah yang diadain pihak Markusnya (namanya Markus Cup), kami semua tetep bisa konsen mempersiapkan UAN.

Tentang UAN juga, gw jadi inget sama temen gw Yongki. Aduh, gw geleng-geleng kepala deh kalo inget perbuatannya dia saat menjelang UAN. Imagine, guys! Dia gak ngikutin sama sekali yang namanya UAS, UAN, hingga ujian praktek. Di saat temen-temennya berjibaku sama itu semua, dia kagak ada sama sekali. Palagi sejak semester 2, Yongki udah hilang tak berbekas. What’s up, bro?

Akhirnya si Yongki gak dapet ijazah SMP. Setau gw, dia juga gak ikut ujian susulan buat murid-murid SMP yang berhalangan ketika UAN. I hope he can take Ijazah Paket B and Paket C as soon as possible.

Gw gak tau deh apa yang ada di pikiran Yongki kenapa gak ikut UAN. Temen gw aja yang bandelnya gak ketulungan macam Zaenal aja masih ikut UAN. Just Yongki can answer it.

Kalo tentang UAN sendiri, gw bersyukur bisa lulus dengan tragis. Kenapa tragis? Itu semua karna nilai UAN Matematika. Untuk lulus, nilai tiap pelajaran harus di atas 4, 01 dan nilai UAN Matematika gw itu seinget gw, 4, 25. Fiuh, nyaris aja gw ngulang. :D

Di SMP gw itu ada beberapa juga yang gak lulus UN. Salah satunya si Donny yang terpaksa ikut ujian lagi. Tapi herannya, si Donny walau gak lulus, dia masih aja bisa senyum dan malah maen basket pas hari pengumumannya. Temen gw, si Ramot sampe heran. Ckckck…

Tapi pada akhirnya, gw bisa juga lewatin fase putih biru itu. Bahkan gw udah melangkah amat jauh karna gw udah sampe di fase kampus. Segala yang terjadi semasa SMP itu akan terus terpatri di ingatan gw.
It’s really sweet memories in my life. :D

The End

11 comments:

  1. menarik cerita masa sekolah SMP nyah,love,peace and gaul.

    ReplyDelete
  2. setelah baca ini semua, saya juga ingin menulis tentang masa SMP ku

    ReplyDelete
  3. masa smp emng masa peralihan dari kanak2 menuju dewasa,,byk hal2 unik pemberontakan diri,pembebasan,,nano2 dech,,met pagi aja dech

    ReplyDelete
  4. yongki itu nekad atau nekad ya? hehee
    btw, kamu udah tahu belum kalo menang?

    ReplyDelete
  5. sori mbak.... saya kemaren ga buka kompie sama sekali. oke deh cek tkp langsung. hehheehe

    ReplyDelete
  6. hii jempolnya ada 3?
    Kaya Hritik Roshan dong men D:

    ReplyDelete
  7. bener nuel, masa smp gak gampang ilang dari ingatan. sampe sekarang gue masih ingat saat ditendang guru olahraga sampe tulang kering gue berdarah. sialan tuh pak trisno kumis, kalo ketemu gue tempeleng :D

    ReplyDelete
  8. belajar lirak-lirik temen cewek hehe..
    SMP itu menyenangkan, tapi kadang bikin senyum-senyum sendiri kalau mengingatnya :)

    ReplyDelete
  9. wah enak ya... teman2 SD jadi teman2 SMP juga. Pasti udah kayak saudara tuh.. saking lamanya pertemanan. :)

    ReplyDelete
  10. # bu reni: bener banget. emang udah saya anggap saudara, bu.

    # sukadi: pengalaman yah? :p

    # affip: hahaha... malah curhat.. :D

    # rain: emang dia jempolnya 3 ? baru tau gw. :D

    ReplyDelete
  11. wahahaha.. bang nuel jorok , pup di celana :D

    tapi rajin juga, belum ada peEr udah inisiatip sendiri :)

    ReplyDelete

Pembaca yang baik adalah yang sudi mau meninggalkan komentar. ^_^
Nice reader is the one who will leave lot of words in the comment box. ^_^