Friday, September 30, 2011

Tragedi salah kirim



inspired by Tukang Colong

Pasti semuanya udah begitu familiar sama yang namanya SMS (Short Message Service. #CMIIW). Apalagi cerita kali ini memang berhubungan banget sama SMS. Jadi bagi yang ga tau apa itu SMS, silakan tanya enyak babeh aja yah. :p

Oke kita mulai ceritanya!

Semenjak tahun 2007, gw baru pertama kali megang benda yang namanya handphone. Sebelumnya waktu SMA, gw satu-satunya murid yang flinstones banget. Norak. Cuman gw yang ga punya hape. Jujur sih, gw pengen punya hape. Tapi waktu itu, gw ngehargain kedua kakak gw yang semasa SMA gak punya hape. Ga enak juga minta ortu untuk beliin hape. Lagian tokh kenyataannya, gw ga butuh banget waktu itu megang hape. So no prob.

Dan semenjak gw punya hape, pengeluaran pulsa terbanyak gw ada di SMS. Gw emang jarang banget nelpon orang via handphone. Ups. Oke gw jujur. Dulu waktu masa-masa awal gw megang hape, gw emang norak banget. Gw hobi banget ngisengin orang yang kebanyakan emang temen gw. But trust me, i've stopped my bad habit. :D

Tapi jujur, gw lebih suka nge-SMS daripada  nelpon. Alesannya simpel: biaya SMS jauh lebih murah. Karna itulah, gw jadi maniak SMS hingga punya satu pengalaman yang mungkin gak bisa dibilang lucu.

Pengalaman itu adalah ..........

*jengjengjengjengjeng*

SALAH SMS!!!

Maksudnya itu, saat kita mau kirim sms mesra ke pacar kita, eh taunya malah kekirim ke bokap kita. OH NO!!!!!

Dan tragedi memalukan itu pernah gw alamin hingga dua kali.

Gw inget, gw pertama kali ngalamin kejadian salah sms itu waktu taun 2007 lalu. Di bulan Juni kalo gak salah. Waktu itu gw mau smsin guru les privat gw, Pak Ramlan buat dateng. Waktu itu juga lagi menjelang SPMB. Walau gw udah kursus di GO, tapi gw tetep gak pede belajar sendirian. Gw masih butuh bimbingan seorang guru, khususnya berhadapan sama mata pelajaran Matematika. Tentunya juga, gw udah dapat ijin dari nyokap gw terkait hal tersebut.

Malamnya, gw sms pak Ramlan. Nah ketika udah muncul tanda message has delivered di hape esia gw (waktu itu gw masih pake hape esia gw yang merek Nokia), gw baru nyadar kalo gw udah ngelakuin kesalahan fatal. Maka gw telusuri lagi sms yang gw kirim itu.

Eh bener. Rupanya gw ngirim sms itu bukan ke pak Ramlan, tapi ke almarhumah bu Endah. Oh no!!! Bego banget deh gw. Koq bisa teledor begini sih? Apa ini salah satu efek negatif karna keseringan mikirin Selena Gomez?

Selanjutnya, gw pun langsung nelpon bu Endah kalo gw salah sms.Untungnya bu Endah baek banget dan gak marah-marah (Ya iyalah,kan gak sengaja! :p). Untungnya juga, gw langsung nyadar dan segera sms pak Ramlan. Fiuuuuh...

Tapi tragedi salah kirim itu pun gak hanya terjadi sekali. Lagi-lagi kejadian memalukan itu terjadi lagi. Kali ini waktu gw udah jadi mahasiswa di Atmajaya. Akhir bulan Oktober 2008 kalo ga salah. Waktu itu gw ngirim sms ke Boby (dengan satu B), temen SMA gw buat ngabarin acara reunian. Yah walau gw juga gak dateng sih acara reuniannya. :p

Dan........  Lima belas menit kemudian, gw terima sms dari temen kuliah gw, Bobby (dengan dua B). Dia sms, "Kan SMA gw bukan tarki man?" Kesan pertama gw: bingung. Maksudnya dia apa? Perasaan gw gak nge-SMS dia deh. Untuk mastiin dugaan gw itu, gw cek lagi sms tadi yang ada di folder sent-nya. FYI! Kali ini, hape gw hape Sony Ericsson.

Ternyata, saudara-saudara, gw emang salah SMS. Mungkin karna saking mikirin Selena Gomez, gw ampe gak teliti liat contact di hape gw. Gw gak liat baek-baek nama Boby-nya. Alhasil mau kirim ke Boby temen SMA gw, eh malah kekirim ke Bobby, temen kuliah gw.  Kelanjutan kisahnya? Gw pun langsung sms balik Bobby kalo gw salah kirim SMS.

Aduh, malunya!

Pesan Moral: Sebelum anda menekan tombol SENT di handphone kesayangan anda, sebaiknya perhatikan baik-baik nomor  tujuannya. Karena bila tidak, anda akan mengalami rasa malu yang luar biasa sangat. WASPADALAH! WASPADALAH! INGA INGA ! *ting



Sebuah bingkisan dari kami

source

*tulisan ini diikutsertakan dalam kontes yang diadakan oleh mbak Ketty Husnia "Bingkisan Dari Kami"