Saturday, August 6, 2011

REVIEW : TRANSFORMERS : DARK OF THE MOON




[WARNING! REVIEW BERIKUT INI MENGANDUNG SPOILER]



Poster film Tansformers, tapi yang ini poster yang ada di bioskop XXI, Summarecon Mall Serpong. Tadinya sempet mau ambil gambar poster yang di Plangi. Tapi sempet ketauan Security-nya. Oh yah, FYI! Di Plangi kemaren 3 studio resmi ditaklukan pasukan Autobots dan Decepticons. Soalnya 3 studionya nayangin Transformers semuanya. :))

Kategori : Film
Genre : Sci-fi
Sutradara : Michael Bay
Artis : Shia Labeouf, Rosie Huntington-Whitley, Tyrese Gibson, ...

Sebetulnya gw agak bingung kali ini buat reviewnya. Jujur nih, waktu nonton film ini kemaren di Plaza Semanggi (Plangi) bareng Dion dan Astri, gw bener-bener dibuat bingung sama alurnya. Gw hanya terkesan sama segala efek yang ada di filmnya itu.

Tapi kalo dipaksa sih, mau ga mau nih mesti ditulis. Ya iyalah, secara udah buka dashboard blog gw. Hehehe...!

Oke deh gw ceritain apa yang gw tau. Check it out.

Film ini berawal dari kesuksesannya Neil Armstrong mendarat di bulan. Nah ketika di bulan itulah, Neil dan kawannya menemukan sebuah keanehan. Mereka melihat roket dan di dalamnya itu ada semacam bangkai robot. Rupanya robot itu ialah Sentinel Prime, pemimpin autobots terdahulu sebelum Optimus Prime.

Nah pada eranya si Sam Witwicky (eranya kita maksudnya), Sentinel dihidupkan lagi oleh Optimus entah dengan bagaimana caranya. Ini yang bikin gw bingung.

Awalnya sih, yang gw tangkep si Sentinel ini baik. Dia mau nolongin para Autobots di bawah pimpinannya Optimus untuk ngelawan Megatron yang rupanya sembunyi ke padang pasir. Tapi taunya, si Sentinel ini punya rencana lain. Dia berkhianat dan berinisiatif membawa tempat tinggal para Autobots dan Decepticons, yaitu Cybertron ke Planet Bumi. Dia juga berinisiatif menjadi penguasa tunggal yang kedudukannya di atas Megatron dan ingin memperbudak manusia. Rupanya selama ini, Sentinel hanya pura-pura tunduk dan menyerahkan diri kepada Megatron. Ada udang di balik batu.

Nah untuk melancarkan aksinya membawa Planet Cybertron ke bumi, Sentinel dengan dibantu oleh Megatron dan kroni-kroninya menancapkan semacam pilar-pilar gitu ke beberapa tempat di bumi dan salah satu pilar utama yang menjadi controllernya ada di sebuah kubah sebuah gedung.

Awalnya contoroller itu sempat ditekan oleh Jerry, seorang manusia yang berkomplot dengan Megatron dan Planet Cybertron berhasil memasuki orbit bumi. Jangankan masuk, planetnya malah udah bener-bener masuk ke Planet Bumi. Ngeri banget cuuy. Bayangin coba, kalo ada sebuah planet raksasa masuk ke bumi langsung?!  >.<

Namun akhirnya, berhasil digagalkan oleh Sam Witwicky dan para Autobots yang sebelumnya telah pergi dari Bumi. Sentinel dan Megatron pun telah berhasil dikalahkan dan dibasmi oleh Optimus Prime.


Man,katanya ga ngeh sama alurnya? Koq lumayan detail gini sih ceritanya?

Bener juga yah? Kenapa mendetail gini dah reviewnya. Hahaha...! Kacau nih gw. Bilangnya ga ngeh, tapi nyeritainnya malah detail banget. Hahaha....! Tapi seru kan filmnya ketika baca review gw ini. Selengkapnya nonton aja filmnya di bioskop kesayangan anda. :D

Ato saran gw sih, nonton versi bajakannya. Karna yah, ada beberapa adegan yang kena sensor. Terutama nih, adegan (ehem, ehem) di awal filmnya. :p

Oh yah efeknya juga bagus, apalagi sound effectnya. Kereen. Bener kata Dion, kalo enakan nonton Transformers di bioskop. Efek suaranya itu loh yang keren. :D

The last words,
ENJOY THE FILM! :)

BEHIND THE REVIEW:
Waktu gw balik dari Plangi, udah jam 5 sore. Tadinya niat mau naik bus 77, eh taunya karna udah hampir setengah jam nunggu busnya, ya udah deh jadinya gw naek kereta. Gw naek di Stasiun Sudirman. Tadinya gw beli tiket yang jurusan ke Serpong. Yang Ekspress, gw belinya. Eh taunya kereta yang gw naekin malah kereta yang ke Tangerang, bukan ke Serpong. Gw baru sadar waktu udah di keretanya.

Awalnya gw sadar udah salah naek kereta. Tapi nyadarnya, naek kereta ke Bogor. Waktu gw tanya ke orang samping gw. Kereta yang gw naekin bener-bener ke Tangerang. Hanya terminalnya bukan di daerah Serpong, tapi di daerah Cimone yang dekat Kali Cisadane. >.< Set dah! Untung sama kondekturnya gw ga ditagihin ongkos lagi ato kasarnya, ga dipaksa keluar. :(

Akhirnya gw harus turun di daerah Batu Ceper yang deket sama Pasar Tanah Tinggi. Lumayanlah deket sama Kebon Nanas. Hehehe...! Di daerah batu ceper, gw juga nemu good-hearted lainnya.

Ceritanya nih, gw bener-bener keabisan duit. Ada sih, tapi takutnya kurang banget. Apalagi waktu itu emang udah jam setengah 7 malem.Udah gelap dan daerahnya masih rada asing di mata gw. Akhirnya gw jadi tau penderitaannya Dion waktu itu.

Jadinya mau ga mau deh, gw minta ke orang-orang. Eh ada bapak-bapak yang ikhlas ngasih. Cuman 2 ribu sih dikasihnya. Tapi lumayanlah buat ongkos angkot. Hehehe...! Puji Tuhan! There's still good-hearted's. :)