Monday, August 29, 2011

B-A-H-A-S-A



Postingan sebelumnya, gw ngomongin soal postingan blogger lain yang ngomongin soal bahasa di blognya. Kali ini, gw juga bakal ngomong soal bahasa lagi. Tapi ga ngomongin orang itu lagi. Hehehe...!

This time, i will talk about my horrible language skills. Yeah, my language skills is very terrible. It's very pathetic. Especially, my english skill and skill to speak in bataknese. :(

Udah ga usah dikasih tau lagi kali yah?! Kalo bahasa yang gw pake di blog gw ini adalah bahasa gaulnya Indonesia. Ato kalo yang tinggal di luar Jakarta bilangnya bahasa anak Jakarte. Tapi itu ada alasannya tersendiri.

Alasannya adalah: sejak gw lahir ampe segede ini, bahasa yang gw dapet tuh bahasa informal, bukan formal. gw lebih diajarin kata 'enggak' ketimbang 'tidak', kata ' cuek' daripada 'acuh', dan masih banyak kata-kata 'kasar' lainnya yang gw dapet. Di waktu sehari-haripun gw gunain bahasa informal.

Bahasa formal hanya gw gunain waktu di sekolah ato kampus. Itupun saat bikin PR, ngerjain ujian, hingga ngerjain karya tulis, salah satunya S-K-R-I-P-S-I. Di luar itu, gw pake bahasa informal. Di situs-situs jejaring sosial pun, gw make bahasa informal. Waktu ngobrol sama temen pun pake kata gw-gw, lu-lu.

Jadi, buat apa gw gunain bahasa formal di blog, sedangkan sehari-hari aja gw pake bahasa yang mencederai EYD? Tokh, ini blog personal. Gw ga dibayar ketika nulis di sini. That's it.

Tapi karna kemampuan bahasa Indonesia gw yang katanya dia itu cetek, hal tersebut pun berlanjut ke kemampuan bahasa gw yang lain, yaitu BAHASA INGGRIS dan BAHASA BATAK. Yup, dua bahasa itu gak gw kuasai sepenuhnya.

Untuk bahasa Inggris, gw lebih bisa menguasai bahasa slangnya ato informalnya. Gw kalo nulis tweet dalam bahasa Inggris pasti selalu gunain bahasa slang. Gw lebih suka bilang 'i dunno' daripada 'i don't know'.  Ato lebih seneng nyebut 'gonna' daripada to be going to. Pathetic, isn't right?

Tapi setidaknya, kemampuan bahasa inggris gw ini lebih baik daripada kemampuan gw berbahasa batak. Yeah, gw lahir dari keluarga batak tulen. Silakan liat di Who Am I. Walaupun begitu, jangan minta gw untuk berbicara bahasa batak. Ada orang ngomong dengan bahasa batak pun, gw ga bakal ngerti. Gw hanya planga-plongo. Beda sama bahasa Inggris yang gw gw masih ngertilah dikit-dikit. Hehehe...!

Bahkan kemampuan bahasa batak gw yang buruk sempat dihina oleh temen gw. Gw dianggep memalukan kaum batak. Aduh, ampe segitunya!  But, i can accept their mock. (-____-") Tak ada satupun bahasa batak yang gw kuasai selain mokmok (gendut), modom (tidur), ahu (gue), atopun jongjong (berdiri) maupun hundul (duduk). Dua kata terakhir itu karna sering liat di Warta Jemaatnya HKBP. :p

Gw emang bego banget deh kalo disuruh ngomong pake bahasa batak.Jadi, plis, jangan paksa gw ngomomg pake bahasa batak. Tapi jujur, gw ga permasalahin kalo gw ga bisa sama sekali bahasa batak. Karna gw lebih peduli sama kemampuan bahasa inggris gw. Yah taulah, sekarang era globalisasi. Ampir setiap pekerjaan pasti mengharuskan kita untuk mampu berbahasa inggris secara fluent. Bahkan untuk lulus SH pun, hasil TOEFL pun diminta.

Yah TOEFL. Karna kemampuan bahasa inggris gw yang masih horribly bad, TOEFL  gw sepertinya ga pernah nyentuh angka 500. Pasti di bawah itu. Dan gw selalu lemah dalam tes listeningnya. ZzzzZ... Anyone give me know a way to fluent my english skill? Tell me, please! :p

Tapi yah setidaknya, gw harus bersyukur. Banyak orang yang gak bisa bahasa inggris, bahkan termasuk slangnya, di usia kayak gw ini. Hahaha....! *ketawasetan*

Walau gak menguasai secara sempurna bahasa formalnya, setidaknya kan gw menguasai (sedikit) yang slangnya. Bukan begitu, saudara-saudara? :D(alibi.com)

14 comments:

  1. keluh kesah ?? wahhaha, Unique
    eniwei, salm kenal:)

    ReplyDelete
  2. mungkin... hehhehe... salam kenal juga yah. :)

    ReplyDelete
  3. yak. bener banget. paling kita pake bahasa formal kalol lagi presentasi dikelas, bikin karya tulis dan semacemnya. itupun kalo presentasi, terkadang masih suka nyelip-nyelip bahasa informal. ehehehe ;D

    ReplyDelete
  4. setujuuuu bangeeet mah gw sama yang ini. hahahahaa.. gw bangeeet.... :D

    ReplyDelete
  5. horas ito
    hahahahhaa

    ga bs bahasa batak juga...taunya cm hepeng dan modom nihhhhh
    ekekekekekkek

    ReplyDelete
  6. hahaha... tapi ito itu sebetulnya lebih ditujukan ke cewe lohhh. kalo cowo, lae. hahahahaa....

    ReplyDelete
  7. sayang sekali om
    bahasa ibu itu penting loh
    kalo bukan kita, siapa lagi yang mempertahankannya :D

    ReplyDelete
  8. Mau jago inggris dalam waktu singkat? Pergi ke Cina bareng bule2 selama 50 hari...

    ReplyDelete
  9. @ john: iya siih, tapi yah itu emang nyatanya... :D mau gimana lagi. kenyataannya bahasa informal kan yang sering kita denger sehari2.

    @ keven: hahahahaha..... masih lama dong? LoL

    ReplyDelete
  10. saya juga udah mulai lupa sama bahasa daerah saya, jawa.

    ReplyDelete
  11. hmmmm... samaan kita rupanya. hehehe...

    ReplyDelete
  12. Hmmm, bahasa ibu saya lumayan kacau semenjak tinggal di Banjarmasin. jadi kalau ngomong sama sodara yang di Jawa pake bahasa campuran :p


    kalau bahasa Inggris lagi diusahakan Nuel, ayo belajar sama2 semangatttt!!

    ReplyDelete
  13. yah mas nuel ternyataorang batak....
    saya jg pnya temen batak,,marganya siregar...

    ReplyDelete

Pembaca yang baik adalah yang sudi mau meninggalkan komentar. ^_^
Nice reader is the one who will leave lot of words in the comment box. ^_^