Monday, July 18, 2011

Pergelutan hiduplah yang membuat mereka menjadi seperti itu



Oke gw mau ceritain pengalaman gw kemaren minggu. Ceritanya gini:

Sekitar jam 9 kurang, gw mulai berangkat ke gereja. Gw gereja di GKI Kota Modern yang letaknya emang ga jauh dari rumah gw. Biasanya sih kalo naek ojeg palingan sekitar 10 menit udah nyampe.

Nah gw waktu lagi di pangkalan ojek, pas udah di atas motor salah satu tukang ojeng bernama Sutin, dikasih tau sama tukang ojeg lainnya yang namanya Udin kalo lapangan masih becek. Yup, jalan pintas ke gereja itu emang harus lewat lapangan. Mau gak mau deh karna lapangannya becek,  terpaksa muter lebih jauh dan harus keluar duit 10 ribu. Soalnya biasanya sih kalo abis ujan kemaren sabtunya, tanah merahnya yang di lapangan emang becek banget dan sulit dilewati sama kendaraan. Maklum jalanan kampung! Hehehe...

Padahal kalo lewat jalan pintasnya emang rada cepetan nyampe, karna ga muter-muter jalannya. Plus, biayanya jauh lebih murah. Cuma 8 ribu. Lumayan, kan 2 ribu untungnya? Hehehe....

Pas udah nyampe di GKI, gw bayar ongkosnya. Gw jalan dan jalan. Nah pas di depan gerejanya, gw lewatin tanah merah di depan gereja. Gw liat, koq ini udah kering? Di sini, gw mulai curiga. Jangan-jangan gw lagi dikerjain? Masa sih masih becek? Apalagi dari jam 8 paginya, mataharinya emang menyengat banget panasnya.

Ketika sepulang ibadah, gw naek ojeg lain dan nyuruh si abangnya lewat lapangan dengan asumsi pasti udah kering. Soalnya mataharinya emang udah cukup menyengat sih. Akhirnya lewatlah gw dan tukang ojeg itu melalui lapangan. Dan apa yang terjadi?









Astaganagabonarjadidua! Gw dikerjain. Tanah merahnya yang di lapangan udah kering banget. Gw langsung berpikir keras. Kalo jam 11-an aja udah kering banget, pastinya jam setengah 10 tadi udah kering dong?! Masuk akal. Gw tanya ke tukang ojeknya buat mastiin asumsi gw ini.

Iman: Mas, tadi jam setengah 10 udah kering kali yah tanahnya?
Tukang Ojeg: Udah dari tadi kali dek bisa dilewati.

Wah bener-bener deh tukang ojeg yang nganter gw tadi. Padahal udah kenal akrab sama gw, masih aja nipu gw. Asu! Gw tau kalian nyari duit aja udah susah, tapi itu kan bukan alasan untuk mengharamkan kata 'jujur'.Jujur itu kan jauh lebih bernilai daripada menipu.

Ckckck..... Gw jadi rada bete dan cuman bisa berdoa ke Tuhan.


Itu doa gw ke Tuhan. Yup mungkin aja dia ngelakuin hal kayak gitu karna pergelutannya dalam hidup. Yah seringkali orang jadi buta karena pergelutan hidup. Apalagi kalau sudah menyangkut urusan menyambung hidup ataupun mengisi perut. Sehingga mata hati mereka jadi buta. Tidak bisa lagi membedakan mana yang baik dan mana yang jahat.

Wajar juga sih dengan kejadian yang menimpa keluarga gw taun lalu di bulan yang sama. Waktu itu malamnya, ada tukang ojeg dateng ke rumah gw buat balikin SIM dan STNK-nya nyokap gw yang jatuh di jalan (Dasar nyokap!). Eh sambil balikin, dia minta biaya yang kalo ga salah dan seinget gw, 75 ribu. Shit!!! Gw mau marah-marahin tukang ojeg itu, eh malah gw yang diomelin bokap dan dibilang, "Jangan ikut campur masalah orangtua!" Bokap, anehnya, malah lebih milih ngasi duit sesuai keinginan si tukang ojeg.

Jujur sih sebetulnya taun lalu, gw mau nulis masalah ini di blog. Tapi entah kenapa gw tunda. Baru terpikirkan lagi mau di-share setelah masalah gw kemaren.  Yang jelas, akibat perbuatan menjijikannya si tukang ojeg, gw jadi eneg setengah mampus liat  tukang ojeg itu. Males. Emoh gw naek ojegnya lagi.




OGAH!!!!





Itu belon kejadian waktu bulan Maret lalu. Kejadiannya mirip-mirip sama yang dialami Ellious. Kejadiannya tuh, gw naek ojeg sepulang kuliah. Nah gw mampir dulu ke tukang komputer buat ngambil CPU gw yang diperbaiki. Gw suruh nunggu dulu tukang ojegnya, ketimbang gw mesti nyari ojeg lagi dengan nenteng-nenteng CPU. Eh taunya, waktu ampe rumah, si tukang ojegnya minta ongkos nunggu di luar ongkos 4 ribu (ini tarif aslinya).

Gila! Macam taksi aja. Padahal sih cuman nunggu bentaran doang. Ga lama-lama koq. :(

Dari tiga kejadian tersebut, gw bisa simpulkan kalau pergelutan hidup apalagi dengan hidup di negara berkembang seperti Indonesia, mata hati orang jadi buta. Cenderung jadi egois. Dan hal itu sudah gw liat sendiri dari pengalaman-pengalaman di atas berikut.