Friday, April 8, 2011

Terimakasih Tuhan Yesus!!!

Ceritanya berawal kemaren pada saat sepulangnya gw bayar utang ke Dias. Oh yah dulu sebelum uas sp, gw punya janji ke Dias bakal nemenin dia ke Raplaz. Tapi waktu itu gw pending dan baru kemaren terbayarkan. Hehehe.... Dan cukup lama juga sih gw nemenin dia. Bayangin 4 mall kita sambangin berdua. Raplaz, Ambassador, ITC Kuningan, dan Plangi. Hehehe....

Awalnya sih gw nyampe kampus jam 9 lewat gitu. Ketemu dia di sport hall, atmajaya. Sempet juga wifi-an di sana. Tapi ga mendukung banget. Atma sinyal wifi-nya jelek banget. Hu-uh!!! Tadinya sih udah niat mau langsung berangkat ke Raplaz, tapi ketemu Erland dan Daniel. Jadinya balik lagi ke Atma dan sempet nunggu di koridor basement gedung Yustinus. Sumpah cuuy, gw sempet canggung banget waktu nongkrong kembali di koridor itu. Mungkin karna udah hampir 3 bulan kali yah enggak ke gedung Y. Soalnya paling-paling kan gw ke gedung C (tempat sekre dan ruang PS gw).

salah satu koridor gedung Yustinus

Tapi karna gw merasa udah bosen dan rada aneh juga nongkrong di sini, gw ajakin si Dias ke Giant yang ada di Plangi. Untungnya Dias mau dan kita langsung nungguin si Erland, cs di sana. Sempet ada 30 menitan gitu deh nunggu di Giant. Nunggunya juga sambil wifi-an. Untungnya cepet. Hehehe....

Barulah sekitar jam 11-an, rombongannya Erland dateng dan kita langsung cabs ke Raplaz. Sampe di Raplaz sempet makan di salah satu restoran di sana (namanya lupa. :-(   ). Kebetulan ditraktir Dias. Hehehe.... makasih yas. Hahahaha..... Baru deh misi utamanya dilakuin, yaitu nemenin Dias nyari game. Dah pada tau kan kalo si Dias lagi nyari game itu gimana? Kayak cewe lagi di toko baju. Lama bangeeeeeetttttt.. Hehehehe.... Sori yas.

Ampe satu jam di sana dan game yang dicari Dias (Imperial Glory) gak ketemu. Kita pada bubaran juga.Erland, Endro, dan Daniel balik ke kampus karna ada kelas lagi. Gw ama Dias nungguin bus buat pulang. Tapi batal. Karna begonya gw ceritain dia kalo di Mall Ambassador ada kios yang jual komik hentai. Si Dias karna tertarik mungkin ngajakin gw ke Mall Ambassador. Dan karna masih jam 1 kurang, gw sanggupin. Biar cepet, kita ke sananya naek taksi yang sebagian besar ongkos taksinya dibayarin Dias. Hehehehe.....

Sampe di Ambassador, bukannya langsung nyari kios tersebut, eh si Dias malah nyari game yang dia cari.. Secara di Ambassador emang banyak yang jualan game-game PC. Tapi sih sempet juga sih gw nemenin Dias ke kios tersebut. Tapi kayaknya si Dias lebih antusias nyari game ketimbang liat komik hentai tersebut. Ckckck.... dasar maniak game!!!

Ahirnya sekitar jam 2-an siang, kita bener-bener balik. Pertama beli es kelapa dulu depan ambassador sebagai penawar hausnya. Hehehe..... Lalu naek angkot yang turun di RS Siloam deket atma, lalu motong jalan lewat Centro, Plangi buat ke Komdaknya. Di Planginya sempet ngaso bentar sih + sempet buka netbook gw bentar di Centronya.

Barulah sekitar jam 3-an, kita berdua sampe di Komdak. Gw nemenin Dias dulu nungguin busnya. Sempet rada lama juga sih nungguin busnya dia. Busnya dia tuh baru dateng jam setengah lima gitu. Ajigile nunggunya lama betul. Dan akhirnya pun gw baru bener-bener balik jam lima kurang gitu.

Langsung deh gw naek busway dan turun di shelter Slipi Kemanggisan buat nunggu bus yang ke arah Kebon Nanas, Tangerang. Lagi-lagi nunggunya lama. Ada kali setengah jam-an. Hmmmm.... Tapi akhirnya dateng juga dan gw naek bus Aja yang dari arah Bandung dengan tarif goceng (secara gw naek dari Slipi Jaya).

Nah di bus inilah bakal ada kejadian yang bikin gw rada takut, khususnya waktu busnya telah melewati mall Puri Indah. Tau gak? Kaca di samping gw duduk kayak ada yang lempar gitu.Waktu itu gw lagi asik-asik baca Top Skor di bangku ke5 ato ke6 dari depan gitu (lupa-lupa inget). Tiba-tiba.........

JDUK!!!!! *bunyi lemparan gitu

Kacanya retak tapi hampir mau pecah. Gw buru-buru pindah bangku. Untungnya busnya rada kosong hingga masih banyak bangku yang kosong. Trus setelah kacanya diselidiki sama kondekturnya, rupanya eh rupanya, ada lubang kecil di kaca disamping gw duduk tadi. Lubangnya ampir mirip kayak lubang bekas tembakan peluru gitu. Ga mirip kayak lubang hasil lemparan batu. Soalnya lubangnya tuh bulat kecil sempurna gitu.

--> Persis kayak gini cuuy lubangnya itu.

Dan memang sumber pecahannya itu ada di jendela samping gw duduk. Ckckck....Kondekturnya sempet bilang, "Wah dek, adek beruntung banget!!! " Tapi gw........ SPEECHLESS. Gw aja masih gimana gitu. Tapi, mau itu bekas tembakan peluru, mau itu bekas lemparan batu, yang jelas gw beruntung banget cuuy. Gw berterimakasih banget ke Tuhan Yesus karna kalo bukan penyertaanNYA, bisa aja kan tuh kaca langsung retak dan pecah hingga kena ke badan gw.

Tapi akhirnya kacanya itu baru bener-bener pecah (dipecahin juga sih dengan sengaja oleh kondekturnya) saat busnya berenti di Rest Area Tangerang. Gw bener-bener bersyukur banget. Selama di jalan, mulai dari rest area hingga tiba di Kebon Nanas, perasaan gw rada was-was gitu.  Sempet juga gw mikir buat ganti bus waktu di rest area. Tapi gw urungin, karna takut nunggunya lama.

Oh yah kejadian ini bikin gw inget sama kejadian di tahun 2008 silam waktu gw pulang kuliah naek 77 bareng Steven. Waktu itu di deket daerah Slipi Petamburan, busnya itu ditabrak sisi kanannya oleh bus kecil warna kuning yang ke CL hingga bikin kaca belakangnya retak dan mau pecah. Waktu itu pula gw duduk di bangku kedua dari belakang dan di belakang gw si Steven. Kacanya tuh pecah dan bahkan sempet ada pecahannya gitu di baju gw. Tapi untungnya, gw sama Steven selamat. Ga ada satupun dari kita berdua bahkan para penumpang yang duduk di belakang yang luka-luka. Termasuk Steven yang duduknya di belakang banget deket sama kaca belakangnya yang retak tersebut.

Puji Tuhan banget deh pokoknya. Yah walau kemaren malam tuh gw sempet kebayang-bayang terus peristiwa di bus Aja tersebut. Secara ada kaitannya cuuy sama keberlangsungan nyawa gw. Bayangin tuh kaca langsung pecah dan kena badan gw hingga gw harus masuk rumah sakit. Mungkin gw ga bakal apdet blog ini lagi.

Oh yah FYI, gw terkadang bener-bener bersyukur menyandang nama Immanuel. Karna nama ini bener-bener penuh berkah banget. Arti nama ini ialah Allah Beserta Kita dan itu bener-bener berlaku buat hidup gw. Hidup gw bener-bener dalam penyertaannya DIA. Tak pernah sekalipun, gw dapet cobaan yang melebihi kemampuan gw. Emang pernah gw dapet kesukaran, tapi DIA tak pernah membuat gw sampe bener-bener tergeletak. Amiin...... Terimakasih Tuhan Yesus!!!!!