Friday, April 15, 2011

masa-masa SMA



Gw SMP di markus. Begitupun juga dengan SD-nya. Waktu masuk SMP, ga ada masalah sih sama adaptasinya, yah karna masih satu atap gitu. Sama-sama berada dalam naungan Yayasan Perguruan Markus. Gw bener-bener enjoy menikmati masa-masa gw menjadi siswa SMP, walau dulu pernah ada beberapa masalah gitu.

Dulu gw inget, ada temen gw namanya Anggi sama Maretha. Mereka entah kenapa ngadu sama guru Matematika gw yang juga wakil kepsek, pak Tampu mengenai kelakuan gw yang suka ngata-ngatain nama ortu (jangan ditiru yah! hehehhe). Dan entah kenapa responnya pak Tampu amat sangat cepat. Nama gw pun masuk ke dalam buku kasus.  Plus temen gw si Virgos.GILA!!!!

Kayaknya cuman gw sama Virgos doang deh yang masuk buku kasus karna kasus remeh temeh kayak gini. Hu-uh!!! Padahal sih gw dulu waktu SMP terkenal alim (Anggota LIma Monyet). Ga pernah nyemok (ngerokok, red), ga minum miras, ga tawuran, dan semua kenakalan anak smp laennya. Kecuali satu, bokep. Hehehhe.. Liat gambar-gambar bokep di internet itu udah mulai gw lakonin waktu kelas dua es-em-pe. Yah maklumlah yah, namanya juga anak cowok. :p

Malahan gw sering banget jadi bahan isengan temen-temen gw. Tapi gwnya sih hanya anggep itu joke doang. Kalo kita udah diisengin gitu, berarti secara ga langsung kita kan udah diterima menjadi bagian dari temen-temennya dia. Justru di situlah yang bakal menjadi sesuatu yang bakal kita inget walau sakit awalnya. Gitu pikiran gw. Lagian candaan mereka juga masih sebatas normal. Ga kayak Anggi dan Maretha itu yang menurut gw kayaknya udah lebaaaay sangaaat. Ckckckk....

Yah pokoknya masa-masa SMP  gw bener-bener amat sangat menyenangkan. gw ga ada masalah sama sekali sama temen-temen. Bagi gw, mereka itu udah kayak saudara. Thank's for Lausandi, Nozel, Toni, Rey, Suhandi, Septeni, Erik, Ramot, Leo, Santo, dan semuanya atas persahabatan + persaudaraan yang telah kalian berikan ke gw. Gw bener-bener ngerti apa itu persahabatan yang sesungguhnya. Momen itu sungguh layak diingat.

Nah bencana pun mulai timbul ketika gw ngelanjutin ke SMA. Gw pilih ke Tarakanita Gading Serpong a. k. a. TarGadz. Gw pilih sekolah yang rada jauh dari SMP gw. Oh yah FYI! SMP gw itu emang deket banget sama rumah gw. Cukup diakses dengan ojeg sekitar 10 menit. Hehehhe...




Gw pilih Targaz karna gw pengen ganti suasana. Bosen juga kalo SMA-nya di Markus juga. Gw pengen rasain adaptasi. Pengen juga rasain gimana sih rasanya kalo harus ketemu temen-temen baru, apalagi di sekolah baru itu, gw cuman satu-satunya murid dari SMP Markus. Mana rata-rata muridnya merupakan satu alumni dari SMP TarQ lagi. Apalagi tarki sekolah baru gw itu letaknya jauhan dikit. Kudu naek mobil antar jemput.

Nah di sini ini, gw merasa gw  ngambil keputusan salah, guys. Adaptasi gw gagal. Gw di sekolah baru itu bener-bener pasif  (secara kan baru kenal + gw bukan tipe yang suka SKSD ato yang bisa memulai pembicaraan). Gw ga dapet temen baru yang  bisa klop sama gw. Beda banget sama masa-masa awal gw kuliah. Gw langsung klop sama temen-temen angkatan gw. Gw inget banget temen pertama gw di FH Atmajaya itu Daniel BN yang sekaligus teman terbaik pertama gw di atma. Bahkan belon begitu deket gitu (namanya juga masih maba), gw udah diajakin nongkrong sama Budi . Palagi dia mau berkawan sama gw.  Ga tau deh apa sih kelebihan gw, secara juga masih maba kan?

Ini beda banget sama awal-awal gw SMA dulu. Di Targadz, mana pernah ada yang ngajakin, baik itu nongkrong, ngobrol ato apalah. Bahkan waktu tiap kali ada pembagian kelompok buat tugas pun, ga ada yang ngajakin. Makanya gw lebih suka kalo tiap kali ada pembagian kelompok, dipilihin sama guru dan itu berlangsung hingga gw kuliah. Karna gw lebih merasa, kalo dipilihin gitu lebih adil dan menghindari pengkotak-kotakan.

Imbasnya, nilai-nilai gw ikut berpengaruh. Naik turun layaknya permukaan air laut. Bahkan gw sempet loooh dikucilin gitu sama temen-temen . Huhuhuhu....... Ga tau deh siapa yang mulai? Yang jelas, gw ga pernah ngerasain indahnya masa-masa SMA. Beda banget deh sama masa-masa kuliah.

Plus sempet juga gw ngalamin saat-saat menegangkan waktu kelas 10 dulu. Gw sempet  nyaris tinggal kelas. Untungnya enggak dan akhirnya gw berhasil lulus dengan tertatih-tatih. Perjalanan gw ampe lulus tuh kayak naek gunung deh. Penuh jalan terjal. Hmmmm......

Akhirnya gw berhasil lulus juga. Hal ini gw sambut dengan hati riang. Karna gw ga lagi harus les, ga lagi ketemu sama temen-temen SMA yang menurut gw nyebelin semua (ga ada yang bener-bener care, selain Ibeth, David Kumala, Selvie, Wilkie, Anton, Aceng). Tapi yang paling banggain lagi: I CAN FORGET THAT NIGHTMARE. Good bye, TarGadz! Good bye, my nightmare!

Walau pengen gw lupain  masa-masa itu, tapi setidaknya ada satu hal pelajaran berharga yang gw dapet, yaitu kita harus berjuang kalo mau dapetin kesuksesan kita. Itu yang gw dapetin. Yah karna persaingan buat ranking satu di tarki tuh bener-bener ketat. Apalagi di tarki tuh sering banget deh yang namanya ujian, dimana kalo tiap kali gw ujian pasti hasilnya REMEDIAL.  Hehehhe....


PS:
postingan ini khusus menjawab kepenasarannya Nova di blognya. Ceritanya gw tuh komen di salah satu post-nya. Berikut komennya gw -->
beda sama lo, gw malah pengen lupain masa-masa sma gw, nov. It's my real nightmare!!! masi mending masa-masa kuliah deeh walo harus sibuk sama skripsi.

Dan ini balesannya dia -->


@Noeel_Loebis: waduh. kenapa noel??? lu ga lulus??*gak mungkin, sekarang udah kuliah lu pernah di marahin guru???*biasa, semua siswa jug apernah ngalamin trus kenapa ya??penasran noel:(
 Semoga postingan ini bisa menjawab kepenasarannya Nova. hehhehe.... LoL

25 comments:

  1. akhirnya penasaranku terbayar lunas noel.hahhaa...thanks.

    kali karena sekolah lo tu sekolah elit gimana gitu gak? makanya siswanya rada2 cuek olala bibeh.

    tapi, syukur banget ya noel, lu ga harus pindah sekolah, lu masih tetap bertahan disitu sampe lulus. Salut deh.
    kalo aku mungkin hari ke 2 udah bikin surat resign,hahhahaha:P

    thanks noel:)

    ReplyDelete
  2. gw setuju sama pendapat lo.... yah skolaan elit emang kayak gitu sih yah?! rada gimana gitu....

    ReplyDelete
  3. kalo di tempatku anak2 yg sekolah di tempat2 elit begitu emang rada nyebelin.

    eh, kenapa jd komen postingan pertama ku???
    huaaa....malu deh.
    iya, sebenarnya aku punya 2 blog, yg lama udah lupa, dan memang aku pingin lupakan saja,hahha...sebenarnya mau buat blog satu lagi, tp berhubung ntr dikira rakus sama om blogspot asik buat akun mulu ya udin deh, blog yg seharusnya buat beswan djarum aku acak acak adut postingannya jd seperti sekarng.
    dan ternyata, setiap beswan djarum itu emang dikasih fasilitas blog sama pihak djarum, dan aku juga dikasih. tapi ga ke urus aja.hahha..kalo mau liat bole kok di blog.beswandjarum.com/novamiladyarti
    tapi jgn ketawain ya, acak adut,hahha

    ReplyDelete
  4. hahaha... gw emang demen banget bukain first post blogger laen... hehehe... karna dari situ gw tau motivasi dia ngeblog itu apa.

    ReplyDelete
  5. motivasi awal bisa beubah kan noel?
    buktinya sekarang aku posting udah melanglang buana ke mana mana.hahha:P

    ReplyDelete
  6. bagaimana pun masa lalu tetaplah masa lalu om
    banyak kenangan pahit dan manis, tapi yang lebih penting adalah masa sekarang dan masa depan

    ReplyDelete
  7. iya sih.... tapi kalo motivasi awalnya pengen nulis keliatan dari first postnya....

    ReplyDelete
  8. Pantesan lu comment di first post blog gua juga, hahaha...ic2, ternyata itu toh alesannya

    Anyway suram banget ya masa SMA lu, sayang banget, padahal itu masa2 paling indah buat kebanyakan orang, hehe...tapi baguslah di kuliah hal itu ga terulang

    Wah kayaknya lagi pada mood bernostalgia masa SMA ya? Apa gara2 sebentar lagi masa ujian nasional? Ntar gua juga nulis deh soal masa SMA =)

    Nice knowing you guys, ngeblog rasanya jadi rame banget semenjak ketemu kalian2, haha...ga pernah abis ide dan bacaan untuk dikomen...very inspirational

    ReplyDelete
  9. hahahaha... sama-sama bos... gw juga suka baca blog lo..

    ReplyDelete
  10. hmm, gue juga lebih merasakan manfaat di jaman kuliah. semua pelajaran bisa diambil disana. tapi tergantung kita menyikapinya. di dunia kerja nanti semakin heterogen lho orang2nya. :)
    eh, gimana skripsi lu? udah nyampe mana? *sok tua* :p

    ReplyDelete
  11. hemm jadi itu masa lalu kamu nuel..

    ReplyDelete
  12. hemm... aku juga paling enjoy pas masa SMP. klop banget sama teman2. kalau jaman SMA, masa terkucilnya pas kelas satu doang. kelas dua ma kelas tiga lancar2 aja. malah satu kelas berasa keluarga sendiri#hasyaah..

    kalau kuliah...pas semester2 awal doang. lama2 bosan juga. enjoynya malah di organ.. karena jarang kuliah akhirnya nge-gap sama teman2 kelas --

    ReplyDelete
  13. hyaa.. masa SMA tuh masa campur aduk juga buat saya.. tapi SMA di Markus?.. bukan markus pajak kan?. hehehe..

    jadi inget juga jaman SMA hampir nggak masuk jurusan IPA, trus pernah dapet rangking paling bontot sekelas, tapi untung juga pernah juara 1 nasional ekskul.. yihaa!

    ReplyDelete
  14. Masa Muda adalah masa yang berapi-api kalo om roma bilang, begitu juga dengan masa SMA huaaaaaaa..

    bener-bener perubahan besar dari culun menjadi sedikit kinclong haha.. *curcol

    ReplyDelete
  15. masa SMA gue juga ancur-ancuran noeel, tapi rasanya pengin kembali ke masa itu untuk mengulang lagi.

    ReplyDelete
  16. ewww.... ngomong2 masa SMA, buat saya malah masa paling indaaaaahhhhh.... walo gak punya pacar, tapi tetep indaaahhhh...hahaha....
    eh, ternyata kamu juga komen di first postku yak,,, he, dulu isinya puisi mulu coz niat awalnya emang wat nampung puisi2ku aja.. gak kenal yang namanya blogwalking...hehe

    ReplyDelete
  17. SMP sama SMA ku sama, jadinya kaku 2 cuma pas kelas satu es em pe aja, selebihnya capcuuussss...berasa kayak keluarga sendiri..

    emang ya ngomongin jaman2 sekolaj dulu gak ada habisnya.. :D

    ReplyDelete
  18. @ gaphe:
    bukan markus pajak koqq bang. heheehe

    ReplyDelete
  19. btw entah kenapa yah tiap kali saaya ngepost, ada aja yang curcol di tempat. (-________-")
    lama2 namanya ganti jadi pojok curhat nih..

    hahahahha

    tapi makasi juga sih atas sharing pengalamannya... ternyata gw ga sendiri. LoL

    masi ada lagi yg lebih menderita

    hheehe

    ReplyDelete
  20. lho aku malah lebih berkesan waktu SMA daripada Kuliah...

    ReplyDelete
  21. TK-SMP saya di Lhokseumawe, Aceh Utara. SMA di Banda Aceh (merantau), kuliah di Bandung, dan kerja di jakarta. Lihat deh betapa kerjaan saya adaptasiiiii melulu.
    sebaiknya jgn dilupain masa2 SMA. mereka bisa jadi relasi bisnis suatu hari. kalau saya sih awal2 SMA emang pasif dan jutek, karena adaptasi agak susah. Lama2 dekeeet bgt sama mereka.

    ReplyDelete
  22. @ celotehan:
    heheehehe.....

    @ mba meutia:
    makasih sharingnya... hehhehe.... ^^

    ReplyDelete

Pembaca yang baik adalah yang sudi mau meninggalkan komentar. ^_^
Nice reader is the one who will leave lot of words in the comment box. ^_^