Friday, April 15, 2011

masa-masa SMA



Gw SMP di markus. Begitupun juga dengan SD-nya. Waktu masuk SMP, ga ada masalah sih sama adaptasinya, yah karna masih satu atap gitu. Sama-sama berada dalam naungan Yayasan Perguruan Markus. Gw bener-bener enjoy menikmati masa-masa gw menjadi siswa SMP, walau dulu pernah ada beberapa masalah gitu.

Dulu gw inget, ada temen gw namanya Anggi sama Maretha. Mereka entah kenapa ngadu sama guru Matematika gw yang juga wakil kepsek, pak Tampu mengenai kelakuan gw yang suka ngata-ngatain nama ortu (jangan ditiru yah! hehehhe). Dan entah kenapa responnya pak Tampu amat sangat cepat. Nama gw pun masuk ke dalam buku kasus.  Plus temen gw si Virgos.GILA!!!!

Kayaknya cuman gw sama Virgos doang deh yang masuk buku kasus karna kasus remeh temeh kayak gini. Hu-uh!!! Padahal sih gw dulu waktu SMP terkenal alim (Anggota LIma Monyet). Ga pernah nyemok (ngerokok, red), ga minum miras, ga tawuran, dan semua kenakalan anak smp laennya. Kecuali satu, bokep. Hehehhe.. Liat gambar-gambar bokep di internet itu udah mulai gw lakonin waktu kelas dua es-em-pe. Yah maklumlah yah, namanya juga anak cowok. :p

Malahan gw sering banget jadi bahan isengan temen-temen gw. Tapi gwnya sih hanya anggep itu joke doang. Kalo kita udah diisengin gitu, berarti secara ga langsung kita kan udah diterima menjadi bagian dari temen-temennya dia. Justru di situlah yang bakal menjadi sesuatu yang bakal kita inget walau sakit awalnya. Gitu pikiran gw. Lagian candaan mereka juga masih sebatas normal. Ga kayak Anggi dan Maretha itu yang menurut gw kayaknya udah lebaaaay sangaaat. Ckckckk....

Yah pokoknya masa-masa SMP  gw bener-bener amat sangat menyenangkan. gw ga ada masalah sama sekali sama temen-temen. Bagi gw, mereka itu udah kayak saudara. Thank's for Lausandi, Nozel, Toni, Rey, Suhandi, Septeni, Erik, Ramot, Leo, Santo, dan semuanya atas persahabatan + persaudaraan yang telah kalian berikan ke gw. Gw bener-bener ngerti apa itu persahabatan yang sesungguhnya. Momen itu sungguh layak diingat.

Nah bencana pun mulai timbul ketika gw ngelanjutin ke SMA. Gw pilih ke Tarakanita Gading Serpong a. k. a. TarGadz. Gw pilih sekolah yang rada jauh dari SMP gw. Oh yah FYI! SMP gw itu emang deket banget sama rumah gw. Cukup diakses dengan ojeg sekitar 10 menit. Hehehhe...




Gw pilih Targaz karna gw pengen ganti suasana. Bosen juga kalo SMA-nya di Markus juga. Gw pengen rasain adaptasi. Pengen juga rasain gimana sih rasanya kalo harus ketemu temen-temen baru, apalagi di sekolah baru itu, gw cuman satu-satunya murid dari SMP Markus. Mana rata-rata muridnya merupakan satu alumni dari SMP TarQ lagi. Apalagi tarki sekolah baru gw itu letaknya jauhan dikit. Kudu naek mobil antar jemput.

Nah di sini ini, gw merasa gw  ngambil keputusan salah, guys. Adaptasi gw gagal. Gw di sekolah baru itu bener-bener pasif  (secara kan baru kenal + gw bukan tipe yang suka SKSD ato yang bisa memulai pembicaraan). Gw ga dapet temen baru yang  bisa klop sama gw. Beda banget sama masa-masa awal gw kuliah. Gw langsung klop sama temen-temen angkatan gw. Gw inget banget temen pertama gw di FH Atmajaya itu Daniel BN yang sekaligus teman terbaik pertama gw di atma. Bahkan belon begitu deket gitu (namanya juga masih maba), gw udah diajakin nongkrong sama Budi . Palagi dia mau berkawan sama gw.  Ga tau deh apa sih kelebihan gw, secara juga masih maba kan?

Ini beda banget sama awal-awal gw SMA dulu. Di Targadz, mana pernah ada yang ngajakin, baik itu nongkrong, ngobrol ato apalah. Bahkan waktu tiap kali ada pembagian kelompok buat tugas pun, ga ada yang ngajakin. Makanya gw lebih suka kalo tiap kali ada pembagian kelompok, dipilihin sama guru dan itu berlangsung hingga gw kuliah. Karna gw lebih merasa, kalo dipilihin gitu lebih adil dan menghindari pengkotak-kotakan.

Imbasnya, nilai-nilai gw ikut berpengaruh. Naik turun layaknya permukaan air laut. Bahkan gw sempet loooh dikucilin gitu sama temen-temen . Huhuhuhu....... Ga tau deh siapa yang mulai? Yang jelas, gw ga pernah ngerasain indahnya masa-masa SMA. Beda banget deh sama masa-masa kuliah.

Plus sempet juga gw ngalamin saat-saat menegangkan waktu kelas 10 dulu. Gw sempet  nyaris tinggal kelas. Untungnya enggak dan akhirnya gw berhasil lulus dengan tertatih-tatih. Perjalanan gw ampe lulus tuh kayak naek gunung deh. Penuh jalan terjal. Hmmmm......

Akhirnya gw berhasil lulus juga. Hal ini gw sambut dengan hati riang. Karna gw ga lagi harus les, ga lagi ketemu sama temen-temen SMA yang menurut gw nyebelin semua (ga ada yang bener-bener care, selain Ibeth, David Kumala, Selvie, Wilkie, Anton, Aceng). Tapi yang paling banggain lagi: I CAN FORGET THAT NIGHTMARE. Good bye, TarGadz! Good bye, my nightmare!

Walau pengen gw lupain  masa-masa itu, tapi setidaknya ada satu hal pelajaran berharga yang gw dapet, yaitu kita harus berjuang kalo mau dapetin kesuksesan kita. Itu yang gw dapetin. Yah karna persaingan buat ranking satu di tarki tuh bener-bener ketat. Apalagi di tarki tuh sering banget deh yang namanya ujian, dimana kalo tiap kali gw ujian pasti hasilnya REMEDIAL.  Hehehhe....


PS:
postingan ini khusus menjawab kepenasarannya Nova di blognya. Ceritanya gw tuh komen di salah satu post-nya. Berikut komennya gw -->
beda sama lo, gw malah pengen lupain masa-masa sma gw, nov. It's my real nightmare!!! masi mending masa-masa kuliah deeh walo harus sibuk sama skripsi.

Dan ini balesannya dia -->


@Noeel_Loebis: waduh. kenapa noel??? lu ga lulus??*gak mungkin, sekarang udah kuliah lu pernah di marahin guru???*biasa, semua siswa jug apernah ngalamin trus kenapa ya??penasran noel:(
 Semoga postingan ini bisa menjawab kepenasarannya Nova. hehhehe.... LoL