Monday, September 21, 2015

One Day with Haris Firmansyah, Penulis "3 Koplak Mencari Cinta"



Setelah sebelumnya, beberapa hari sebelumnya, aku iseng me-mention si Haris, author dari "3 Koplak Mencari Cinta", plus empunya blog "Hari-Hari Haris". Isi mention itu, yah biasalah remeh temeh. Berisi kekaguman seorang pembaca ke buku dari si penulis. Bukan ke si penulisnya yah. Hahaha. 

Nah suatu hari, Haris memintaku datang ke rumah. Lewat sebuah messenger, kami asyik ber-chat mesra. Dari situlah, dirinya memberitahukanku alamat rumahnya. Oke, karena penasaran, aku datang ke sana. 

Ternyata rumah si Haris Firmansyah ini luar biasa. Aku jadi takjub sama rumahnya, bukan orangnya. Sekali lagi, hanya untuk penegasan.


Comot kok dari "Hari-Hari Haris". Huehehe.




N: Nuel, H: Haris



N: Monggo, silakan masuk! (Senyum sok asyik)
H: Maaf, Bang. Kan aye yang punya rumah. (Maksain nyengir)
N: Eh iya, lupa. (Sok asyik nepuk pundak Haris). Silakan duduk. 
H: (Dalam hati) Gue kepret juga ke Pulau Komodo lu!

Suasana mulai hening. Aku dan Haris saling balas tatap. Aku kasih senyuman, Haris pun sama. Suasana mulai canggung. Kami berdua sadar ada yang tak beres. Perlahan Haris mulai menjauh beberapa senti, yang tadinya kakinya menempel ke kakiku begitu intim. 

H: Eh iya, mau minum apa?
N: Air aja.
H: Air apa nih? Air keras, air kobokan, atau air putih?
N: Air putih, Ris.
H: Susu maksudnya?
N: (Mengernyitkan dahi) Maksud lo?
H: Iya, susu kan air berwarna putih. 

Krik-krik-krik, Haris garing juga rupanya. Minta disundul pakai "Wrecking Eleven" nih kayaknya. Haris tertawa, aku manyun. Lalu Haris pergi. Aku melihat-lihat situasi. Ternyata Haris memelihara ikan cupang--jantan dan betina. Dan aku tampak asyik melihat dua cupang bercumbu mesra. Pemandangan yang sangat menyenangkan, juga memilukan hati. Untung Haris datang. Kalau tidak, aku bisa tenggelam dalam air mata kesedihan. EMBER MANA EMBER?

H: Seneng banget lihat cupang gue? Gak naksir kan?
N: Iya gak-lah, Ris. Gue masih normal. Masih doyan perempuan. 
H: (Ngakak) Syukur deh. Gue dari tadi udah cemas gitu. Abis lu kenapa duduknya mepet ke gue sih? Kan gue ngeri jadinya.
N: (Terbelalak) Maksud lo?
H: Udah-udah, gak usah dibahas. Gak penting. Btw jelasin dong kenapa lu suka buku gue itu--yang "3 Koplak Mencari Cinta"? Kok lu bilang 70% mirip sama masa SMA lu? Lu emang di SMK juga? Bandel juga? Urakan juga? 
N: (Sebetulnya masih jengkel. Tapi berhubung Nuel anaknya asyik banget, gemar menabung, dan rajin beribadah, yang sebelumnya dilupakan) Iya, Ris. 70% mirip sama kisah cinta  SMA gue. Eh tapi dulu gue bukan anak SMK. Gue SMA dulunya. 
H: (Angguk-angguk) Okay, so then?

Aku mulai risih dengan sikap sok Inggris Haris Firmansyah. Nggak banget deh! 

N: Dulu, jaman SMA gue itu mirip-mirip gitu sama yang di novel lu itu. Sama-sama berada di kelas yang isinya murid-murid yang suka ribut, rusuh, dan rumpi gitu. Ih cucok deh!
H: (Seketika itu bulu kuduk Haris berdiri. Mulai jaga jarak lagi. Haris mengernyitkan dahi yang melebihi aku)
N: (Ngakak) Bercanda, Ris. Gue masih straight keleus!
H: (Masang muka tak percaya)
N: Ris, please deh, gue masih straight bingit keleus! 
H: (Ketakutan yang amat sangat) Bang, gue juga serius nih, gue udah merinding banget. Please Bang, jangan nodai gue. Gue masih perawan. (Haris menyembah-nyembah aku. Aku jadi bingung sendiri.)
N: Ris, udah Ris. Gue jadi nggak enak. Bangun dong ah, gue tadi cuma bercanda. Lagian lu sendiri sih, demen banget nulis yang ngondek-ngondek di blog sendiri. Blon lagi gue abis baca LDR-nya Hadi Kurniawan. Kan gue jadi ketularan ngondek. 
H: (Mulai berdiri, menghela napas lega. Dia mulai duduk lagi) Syukur deh!

Hening lagi. Kami berdua sama-sama canggung. Mungkin Haris masih rada takut sama aku yang terlalu terpengaruh blog-nya dan buku Hadi Kurniawan.

H: (Gugup) Ja-ja-ja-jadi gi-gi-gitu toh. Te-te-te-rus apa Bang Nuel sempet badung juga?

Dalam hati, melihat Haris masih bergidik seperti itu, aku merasa jemawa. Merasa jadi seorang preman yang berhasil memaksa pedagang kecil kasih jatah setoran.

Ada hening yang cukup lama. Aku lagi berpikir ceritanya. Bimbang juga antara mau jujur atau memilih pencitraan.

N: Hmm, gimana yah, dibilang bandel, yah nggak juga. Tapi dibilang nggak bandel, nyata-nyatanya pernah bikin masalah juga di sekolah.
H: Serius? Bang Nuel pernah bikin masalah? Kayak apa? Ngajakin kepsek tawuran? Mecahin ban salah satu guru? Atau mencoba bakar sekolah?

Astaga, Haris! Ternyata dirimu memiliki jiwa psikopat! Sekarang ganti aku yang merasa ngeri. Aku mulai jaga jarak. 

N: (Dongkol) Nggak gitu juga keleus. Lebay lu ah! Yah palingan ketahuan buka situs bokep di lab aja. Atau ketahuan godain beberapa guru cantik nan seksi di sekolah. Sama suka datang telat atau madol. Yah gitu-gitu aja sih. 
H: (Terpana) Wah ternyata Bang Nuel yah. Sekarang gue nggak heran lagi--kenapa di blog-nya hobi banget majang foto cewek-cewek cakep. Bawaan dari lahir kali yah, Bang?
N: (Ngakak selebar-lebarnya) Yah gitu deh. 
H: (Ikutan ngakak)

Kemudian sunyi lagi. Aku sok minum air putihnya. Di sela-sela itu terlihat Haris begitu mengagumi kegantenganku yang maha dahsyat.

H: (Angguk-angguk) Oh gitu, okay, I see, I see. Yah emang sih, apa yang ada di buku gue itu, pasti kebanyakan orang pernah mengalami. Mulai dari madol, telat datang, nggak ngerjain pe-er, hingga beberapa kenakalan remaja lainnya. Dan emang itu berdasarkan kisah nyata gue juga, Bang. Apalagi aku pengin bisa mengajak beberapa pembaca untuk kembali bernostalgia masa-masa SMA yang indah.

Aku risih melihat Haris yang sok Inggris dan sok bijak. Nggak banget deh! 

H: Oh iya, Bang. Maaf yah nanyanya. Dari dulu gue penasaran lu itu... (Hening, Haris tampak takut mengutarakan) ...wota yah? 
N: (Terkekeh) Nggak kok, Ris. Gue bukan wota juga. Emang kenapa lu bisa mikir gitu sih?
H: Yah abis pertama gue baca blog lu, hobi banget ngomongin jeketi fotieit. Terutama yang namanya Shania-Shania itu itu. Gue kira lu itu wota, trus oshi-nya itu yang namanya Shania Junianatha itu.


Shania yang semanis buah stroberi.


N: (Nyengir) Oh itu, yah itu cuma buat iseng-iseng, buat guyonan aja, buat bahan postingan juga. Buat seru-seruan, nggak ada salahnya kan. Lagian gue emang gitu kali. Hobi bahas yang bening-bening. 
H: Bening? Air Samudera Hindia kali yang bening?!
N: (Ngakak)
H: (Maksain ketawa bentar, lalu serius lagi) Hmm... oh iya, Bang... ada nggak kelemahan dari buku gue yang lu baca itu? 
N: (Sok mikir)
H: Sama ada nggak quote menarik di buku gue itu?
N: (Sok mikir lagi)
H: Sama...
N: Ris, please deh, gue baru mau jawab, lu udah nanya lagi, terus kapan gue jawab? 
H: Sori deh sori. 
N: (Jengkel)
H: (Tampak tak sabar) Jadi gimana, Bang Nuel?
N: Yah gimana yah.. Buku lu itu lumayan menghibur sih. Kocak. Tapi ada juga tegangnya. Plus bikin terenyuh pula, terutama di bagian si Ardhan ngaku ke guru agama--buku hariannya hilang. Terus guru agamanya itu malah dengan bijak kalo so Ardhan dan temen-temen yang senasib itu masih bisa naik kelas. Ada yah guru agama kayak gitu? Perasaan guru agama gue waktu SMA galak gitu. Serem kayak macan. 
H: Maybe yes, maybe not. Lagian--
N: Ris, please deh, nggak banget lu pake bahasa Inggris. Tampang lu nggak ngedukung banget. 
H: (Tersinggung) Bang, ini kan rumah gue, suka-suka gue dong!

Suasana mulai memanas. Haris sok buang muka begitu. Aku mulai merasa tak enak. Perlahan aku beringsut ke arah Haris yang mulai berubah takut. 

H: Bang, please, gue nggak doyan batangan. Gue masih doyan lobang. 
N: Dih, najis lu! Kalo iya, gue juga milih-milih kali! 

Hening lagi. Apa sepertinya pamit saja? Sepertinya Haris begitu merasa aku ini termasuk salah satu spesies yang harus dihindari. 

H: (Tampak ragu-ragu) Hmm.. Bang..
N: Tanya aja kali, gak usah takut-takut gitu! Gue udah divaksin anti-rabies kok. 
H: (Menghela) Gini, Bang. Soal kelemahan buku gue itu, ada gak?
N: Gimana yah? Jujur aja sih, gue terlalu menikmati isi buku lu. Sampe gue nggak bisa lihat kelemahannya. Lagian kalo udah menghibur, ngapain juga sok dicari kelemahannya. Bukan begitu, Saudara Haris Firmansyah?
H: (Angguk-angguk nyengir) Iya sih, lu bener. Bagus deh kalo buku gue nggak ada kelemahannya. 

Sebetulnya ada, Ris. Hanya saja aku tak enak untuk mengutarakannya. Kelemahan-kelemahannya itu seperti--salah satunya unsur romance-nya yang terasa kurang. Kan judulnya ada kata cinta, tapi bagian romance-nya kurang terasa sekali. Berikutnya ada beberapa tokoh yang sepertinya cuma numpang nama tanpa ada terlihat peranannya, yang kalau dilenyapkan, ketahuan kan jadinya hanya numpang eksis. Selanjutnya, berhubung bukunya itu lebih dominan mengambil latar di sekolah, seharusnya ada kata 'sekolah' di bagian kaver. Menurutku, "3 Koplak Mencari Cinta" itu lebih bercerita soal kehidupan SMK seorang Ardhan yang ambigu. Dibilang nakal, nggak. Dibilang nggak nakal pun nggak. Persis aku waktu SMA dulu. 

N: Ris, apa sih resepnya biar buku-bukunya bisa ada sebanyak gitu di toko buku?
H: Apa yah? Gue juga bingung, Bang. Tau-tau semenjak enyak gue berojolin gue, udah ngehasilin karya sebanyak itu. Emang rejeki anak ganteng gak bakal ke mana-mana (Ngakak). 
N: (Sewot) Sengak banget sih lu, Ris?!
H: Maaf deh.Maaf kalo lu tersinggung, Bang. Oh yah, itu bika ambon-nya dimakan dulu atuh. Mumpung masih anget. 

Dalam hati, bingung. Bika ambon-nya masih anget? Ini si Haris buka pabrik bika ambon? 

H: Enyak gue hobi banget bikin bika ambon, Bang. Makanya masih anget gitu.
N: (Angguk-angguk) Oh...
H: (Mendadak lihat jam) Eh maaf yah, Bang. Kayaknya sampe di sini dulu aja yah, nanti next time kita lanjutin ngobrol-ngobrolnya. 
N: Lho, Ris? Kok gitu? Kan kita--
H: Bang, udah dong ah. Jangan bikin gue semakin ngeri sama lu yah. Gue masih normal, udah punya cewek pula, jangan diajakin maen adu pedang juga. Mending sama Hadi Kurniawan si Kentang itu aja.
N: (Masam) Yee, kurang ajar lo! Siapa juga yang mau maen pedang-pedangan sama lo! Lagian lu ada urusan apa sih? Kan juga blon lama ini kita ngobrol-ngobrolnya, baru dua jam-an juga.
H: Yah tapi gue mau meeting dulu sama temen-temen gue. Rencananya bakal ada gebrakan lagi dari seorang Haris Firmansyah. Tunggu aja yah tanggal mainnya. 
N: Oke deh, Ris. Good luck buat karier, asmara, dan kehidupan lu lainnya. 

Yah begitulah para pembaca Immanuel's Notes hasil ngobrol-ngobrol mesra aku dengan Haris Firmansyah yang sebetulnya bikin bete juga. Dan dari obrolan itu pula, aku sempat merasa galau. Kapan yah bisa seperti Haris yang punya banyak buku beredar di toko buku? Kapan pula namaku bisa seperti Haris yang sepertinya selalu ada saja job menghampiri? Perlahan, setelah mengarungi lima ribu langkah dari rumah Haris, aku sekonyong-konyong menatap barisan semut yang sibuk menggotong potongan-potongan kue yang berjatuhan di tanah. 

Kesimpulan lainnya, ternyata Haris Firmansyah itu orangnya sok asyik. Tapi baru tahu emaknya itu suka bikin bika ambon. Kapan-kapan kalau butuh bika ambon, order ke emaknya aja kali yah? Huahaha.


Penampakan Haris Firmansyah (comot dari Facebook-nya).

4 comments:

  1. Wakakakak. Kocak ini. Bawa-bawa Bika Ambon anget segala. Makasih ya Bang udah nyempetin baca dan bikin postingan di blog. Semoga bukunya menyusul di toko buku ya. Semangat. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.... makasih udah baca juga. Makasih pula udah doain yah. Mari kita aminkan saja, hehehe. ^_^

      Delete
  2. gaylit banget. wkwkwk kocak.
    eh haris bukannya pake saya kalau ngomong bang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, gaylit, istilah bikinan lu yah Di? Wakakaka....

      Hahaha, sekali-kali dibikin pake gue ngomongnya, hahaha.

      Delete

Pembaca yang baik adalah yang sudi mau meninggalkan komentar. ^_^
Nice reader is the one who will leave lot of words in the comment box. ^_^