Sunday, September 11, 2011

Dia memang bukan blogger anonim biasa



Kali ini gw mau minta pendapat kalian mengenai kasus yang gw hadapi sama orang ini. Simak baik-baik cerita gw.

Gw punya temen dari kalangan blogger. Sebut saja namanya BomBom. Gw kenal si BomBom ini sejak taun lalu. Si BomBom ini ada di blogosphere dengan identitas anonim. Foto di profil blogspot make gambar imajiner yang gw ga tau dia dapet darimana. Namanya juga bukan nama aslinya. Gw tau kalo dia mutusin make identitas anonim waktu bulan Januari lalu. Waktu itu, seinget gw, gw lagi bagi-bagi award dan pernah nulis bahwa gw kepengen ketemu sama beberapa blogger yang salah satunya dia.

Oh yah, waktu itu, sebelum bulan Januari taun ini, dia kalo ga salah sempat kasih clue mengenai nama aslinya. Kalo ga salah,  gw ketemu nama aslinya dia dari kolom twitter yang ada di blognya. Nah karna gw pengen nambah temen dari kalangan blogger, gw search dia di Facebook. Et voila. Gw ketemu halaman akun FB-nya dengan nama lengkapnya yang asli dan gw add.  Ada jarak beberapa hari,  Friend Request-nya barulah di-confirm sama dia. Dari sanalah gw tau kalo dia mahasiswi sebuah kampus ternama di daerah Jabodetabek (Jakarta-Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi) dan gw juga tau kalo dia berasal dari provinsi yang ada sekolah gajahnya.

Itulah sedikit gambaran temen gw yang anonim itu. Berikutnya masalahnya itu terjadi waktu gw lagi nulis sebuah postingan yang ngasih tau nama aslinya walau hanya nama depannya aja. Biar gak bingung, si BomBom ini kita anggap aja nama aslinya itu Joni BlakBlak. Nah yang gw tulis itu nama depannya aja, Joni. Juga nama depannya itu gw backlink ke blognya. Niat gw nyebut namanya dia dan nge-backlink adalah mau kasih tau aja ke para pembaca blog gw kalo ada juga blogger-blogger seperti dia. Murni gak ada maksud menjelekan.

Waktu gw bikin postingannya itu sekitar jam 4 sore. Dua-tiga jam setelah jam 4, dia mention gw di twitter. Intinya, dia nyuruh gw ngedit tulisannya dia dan jangan nyebut nama aslinya dia di blog gw. Dia cerita ke gw kalo dia gak suka banget ada yang nyebut-nyebut nama aslinya dia di blog. Bahkan dia pernah cerita ke gw kalo dia pernah juga marah ke temennya yang manggil nama aslinya daripada nama palsunya itu. Karna masalah inilah, dia sempat berniat berhenti ngeblog.

Yang jadi masalah saat ini ialah gw gak merasa salah. Karna, gw nyatut nama dia di blog gw dan gak ada maksud apa-apa. Gak ada #kode sekalipun dari perbuatan gw tersebut. Lagian gw sendiri juga gak pernah dan gak bisa marah waktu ada blogger lain yang nyebut nama asli  gw (bahkan nama lengkap pula) di blog mereka. Di sini gw mengacu sama ungkapan 'Your Blog is Your Rules'. Kan dia nyebut nama kita di blognya dia. Kita gak punya hak dong. Palagi kan gak hanya gw doang koq yang kayak gw ini.

Karna masalah inipula, gw baru nyadar kalo si BomBom ini rada sensitif, sedikit childish, dan aneh. Kata terakhir itu mengacu ke kata-kata dia yang pernah bilang kalo dia lebih suka jadi anonim. Padahal dia nge-confirm gw di akun FBnya dia yang menggunakan nama aslinya. Kalo dia mau jadi anonim, mending gak usah confirm aja gw sebagai teman FB-nya dia. Jadi kan gw gak perlu tau nama aslinya dia dan masalah ini gak perlu ada.

Menurut kalian, apa gw salah dengan perbuatannya gw nyebut nama aslinya walau hanya nama depan? Apa yang kalian akan lakukan juga bila nemuin orang kayak BomBom ini juga?

34 comments:

  1. seharusnya dia bikin FB anonim juga lah
    kalo emang pengen bener2 anonim :D

    ReplyDelete
  2. nggak tau ya, kalo menurut pendapat saya ketika itu menyangkut orang lain kayaknya emang bisa bikin sensi deh. Yaa kalo saya sih, kalo emang orang yang bersangkutan minta diedit ya edit aja, toh kita yang nulis kan?..

    dulu pernah ada satu postingan yang bikin nggak nyaman, bukan isinya sih.. tapi komentarnya. akhirnya postingan itu saya hapus.

    lebih mending kehilangan satu postingan daripada kehilangan temen kalo saya mah..

    pendapatku aja sih :P

    ReplyDelete
  3. mmg ada type org kek gitu... maunya identitasnya dia gak diketahui org byk di dunia maya.. klo dia minta di edit ya mendingan di edit aja.. drpd urusannya berabe, apalagi dia cewek kan? biasanya hal2 yg mnrt kalian para cowok sederhana bs jd rumit sm cewek..
    at least kamu jd tahu ada type tmn blogger kamu yg gak suka namanya disebut2 bhkn sampe dikasi link ke blognya.. :)

    ReplyDelete
  4. Terus terang aku kurang yakin dengan pendapatku, soalnya posting yang kamu ceritain dalam post ini nggak kamu sebutkan, jadi aku gak bisa baca posting yang dipermasalahkan. Tapi seperti yang dibilang Gaphe sama zasachi, ya mending dihapus aja lah kalau dia memang terang-terangan meminta namanya dihapus dalam post itu (terlepas kamu ngerasa salah atau nggak), karena bagaimana pun juga, itu kan menyangkut namanya. Lain soal kalau kamu sama sekali nggak menyebut namanya, terus dia meminta kamu menghapus atau marah2 pada postingmu, itu konyol.

    Sedikit OOT, beberapa hari terakhir ini kamu makan apa? Soalnya posting2 terakhirmu (sejak How old is the owner of the blog?) sampai posting yang ini sepertinya jauh lebih halus dan lebih bijak dibanding posting2mu yang dulu. IMHO

    ReplyDelete
  5. kurang lebih hampir sama kayak kasusnya Pocongg itu ya.
    yah mungkin si bombom ini pengen mengekslusifkan keanonimannya #eh tapi FB-nya kagak ya

    hmmm kalo nama awalnya ganti sama nama anonimnya aja gpp kali kak ? #pendapatku sih

    ReplyDelete
  6. Waduh.. doi pasti pengen jadi Poconggg tapi versi blogger, yg nutupin identitas aslinya haha

    ReplyDelete
  7. Aku udah baca blog yang dimaksud dan blogmu sebelumnya. Jaditahu betul masalahnya apa.

    Kalo menurutku sih.... karena itu sebuah privasi (bagi dia) kita hargai saja. Toh pendapat kita dan pendapat dia beda, gak mungkin sama. Kita menaganggap kalo masalah itu biasa saja, tapi bagi dia itu masalah besar. Karena masnya udah menulis blog ttg dia, aku sih ngusulin agar dihapus saja postingan ttg dia sebagai bentuk penghargaan ttg privasi dan apa g dia mau. Mungkin dia memang blm berani Show up ttg diarinya sendiri dan memilih untuk menjadi anonim selamanya, itu hak dia. Daripada hubungan sesama blogger hancur hanya gara-gara seperti ini, kan gak asyik. Lebih baik, turuti saja. Toh gak ada ruginya bagi kita.

    semoga masalahnya segera clear ya...
    Maaf kalo ada salah kata. thanks

    ReplyDelete
  8. @ arif Aj: hmm.. postingan yg mas maksud juga ga nyantumin nama aslinya.nama aslinya waktu itu saya inisialkan saja. lagian postingan itu juga ada di baris terakhir dari 5 postingan yang tampil di layar monitor. nanti juga bakal ketutup sama postingan baru lainnya. hehehe... :D

    @ shudai: hahaa.... mungkin.. :D

    @ tiara: nah itu dia. kuduga juga seperti itu.... aku ngiranya juga gapapa kalo nyebut nama depannya aja. apalagi nama depannya (maaf) rada pasaran juga. tadinya mau gak kukasih backlink, tapinya dia trus ngambek minta diedit namanya dia. :(

    @ hoeda: saya sudah banyak belajar dari blog ini mas.hehehe...dan saya mau melakukan pencitraan diri yang positif terhadap diri saya sendiri. Oh yah kalo mau tau postingan yg saya maksud,postingan itu postingan sebelum ini. :)

    @ zasachi: yah saya jadi tau ada orang yang rupanya begitu sensitif dari saya. hahaha....saya akan ingat peristiwa ini. :D

    @ gaphe: saya setuju saya kata2 tetrakhirnya mas >> lebih mending kehilangan satu postingan daripada kehilangan temen kalo saya mah..

    @ john: nah itu dia yang kuheran.... :( kenapa ga dianonimkan aja sekalian akun FBnya?

    ReplyDelete
  9. @ arif aj: eh ralat. postingan yang mas maksud udah ketutup sama postingan2 lainnya. selamet deh. hahhaha

    ReplyDelete
  10. saya terkadang juga menyebut nama asli sahabat blogger dengan tujuan untuk semakin mendekatkan silaturrahim dengan yang bersangkutan dan kebetulan tidak pernah mendapatkan protes asalkan kita mampu menempatkan tulisan itu pada porsinya.
    kalopu yang bersangkutan keberatan, ya tinggal diedit aja

    ReplyDelete
  11. kalo aku sejak awal sebelum nulis nama, biasanya aku tanya dulu sih, orangnya keberatan ato gak klo aq nulis ttg dy ato kasih backlink di post'q ttg dy. biasanya klo bnr2 penting sih gitu. klo nggak, plg cm kasih nama blognya *kayak yg aq lakuin di post'q yg REMAINS THE SAME* karena penggunaan nama dan pengungkapan cerita itu menyangkut privacy org yg ujung2nya bs ribet *tmasuk masalah hukumnya* jadi begitulah. ato mungkin krn aq di melb aja jadi agak hati2 klo ttg itu?

    ReplyDelete
  12. Kalo lu ngerasa dia tuh temen lu, ya ikutin aja lah kemauannya. Everyone has his/her own reason yg kadang kita ga ngerti.

    Not everyone can be great, but we can always be kind, right? Gua rasa ga ada salahnya kalo lu turutin kemauan dia. Hehehe ;p

    ReplyDelete
  13. beberapa orang emang nggak suka BANGET loh klo nama aslinya diumbar. Gua juga punya masalah yang sama kaya si bombom. Ya emang sih di dunia maya nggak pernah sekalipun gua umbar nama asli, tapi kadang temen di real life (temen sekelas, misal) nulis komen di Facebook dan menyebut nama asli gua. Biasanya langsung gua hapus tanpa ba bi bu. Nggak tau ya, mungkin udah kebiasaan dari dulu lebih nyaman pake nama alias. Dan ngerasa jadi insecure klo ada yang manggil nama asli. Klo dari sudut gua (yang sama2 nggak suka dipanggil nama asli) sih gitu mikirnya.

    ReplyDelete
  14. wah,,,, harus manggil Detective Conan nih kayanya udah serius masalahnya...

    ReplyDelete
  15. Pendapat udah direbut sama komen2 di atas. Hehehe. Kalo menurutku, terlalu berlebihan sih kalo marah hanya gara2 itu. Tapi yah, nggak ada yg salah sih. Tiap orang punya hal yang dia ga suka, dan kita harus menurutinya kalo tetep mau jadi temennya.

    ReplyDelete
  16. sudahlah diedit aja nama aslinya, jadi pake nama samaran. daripada dia jadi bete.

    ReplyDelete
  17. hmmm... tiap orang punya pribadi yang berbeda2 noel :)

    mungkin dia emang gx suka disebut namanya...

    maklumi aja^^
    dan lain kali untuk berhati2 kalo perlu ijin dlu :D

    ReplyDelete
  18. anonim ato gak, itu pilihan tiap orang. tapi aku lebih sukak kalo sebisa mungkin sebut naman, walopun bukan nama katepe, minimal nama panggilan ato apa lahh,.

    shakespear emang pernah bilang, apa sih arti sebuah nama. tapi dalam kepercayaanku, sebuah nama bisa berarti sebuah doa. jadi menurutku, nama itu penting (dan aku tetap jadi penggemar shakespear. hehe..)

    ReplyDelete
  19. hmm.. mungkin dia agak malu dengan identitas aslinya.. jadi dengan identitas anonimnya itu dia bisa membuat 'image' dirinya seperti yang dia mau..

    ReplyDelete
  20. baiklah. *tarik napas dalam2*

    Sebelumnya maaf banget nih ya jd ikutan ngomeng. Sebagai seseorang yang tahu dengan orang yg dimaksud dan ud baca postnya dan kata2 di twitter juga gpp kan ya? Saya unjuk gigi.

    Mungkin permasalahannya begini. Menurut saya ini g begitu mirip kasus poconggg krn si Joni ini bukan bermaksud mengekslusifkn diri dg menggunakan nama bukan asli, melainkan nama panggilan. Kayak saya dulu pernah trauma sama nama panggilan saya yg berasal dari kata Listia.

    Waktu kecil saya dipanggil Elis. Permasalahan muncul ketika ad yg mengolok2 saya dg panggilan 'Ikan Bilis'. Makanya sedapat mungkin saya minta dipanggil Hani. Hanya orang2 yg kenal dekat yg saya kasih tahu nama panggilan ini.

    Berbeda dg Joni yg malah kebalik, pengennya nama panggilanny yg digunakan dibloggospere.

    Jadi saya rasa, itu permasalahan sbnrnya. Buat saya pribadi dia g anonim kok... Wlwpun nuel lebih tahu siapa dia. Yg jelas buat saya, bagian mana yg diizinkn oleh dia untuk dimasuki oleh kita, sebatas itulah yang kita masuki.

    ReplyDelete
  21. klo menurut saya sih, itu kan hak nya dia mau bikin blog anonim. Mungkin aja dia ada alasan-alasan tertentu dibalik semuanya yang ga sembarang orang bisa tau.

    Yang jelas, apa pun itu alesannya ya kita mst menghargai donk. Kalo emang dia pengennya anonim ya harus di hormatin donk.

    ReplyDelete
  22. Kampus gajah itu ITB apa UGM? :D

    Kalo saya sih Bang, saya ganti tuh nama asli BomBom yang tertera di posting-an yang lalu. Tak apalah repot mengganti sedikit.

    Sama kayak saya yang pernah memasukkan gambar motor dengan plat nomor gak dikaburkan, begitu dapat saran dari narablog lain (agar di-blur-kan), saya upload ulang gambar motornya (tentu dengan plat nomor yang sudah blur). :)

    *contohnya sama gak sih?*

    ReplyDelete
  23. bener saran mbak SCB... :)

    saya juga nampilin postingan yang jodoh apa kebetulan atas izin yang bersangkutan....
    izin lisan....

    jadi daripada nanti jadi konflik dan malah merembet menjadi perang dunia lho mas....
    :)

    ReplyDelete
  24. yah.. mending diedit ajah noel.
    itu kan jg hak pribadi dia bwt mw namanya dipublish atau ngga. klo di FB nama asli n kalao di blog dia mo make anonim. ya serahin dia aja. gt..!!
    lagian kan klo nulis nama yng ngelink ke dia, mang sbaiknya mnta izin dl :). agar lebih nyaman jalinan pertemannya.. :D

    ReplyDelete
  25. @ Dhe + chika : iya sih. udah kuedit. dan kalo peru minta iji dulu, kelamaan. ide udah mau minta dituangin ke blog, hehehhe...


    @ asop: yah hampir mirip2 lah mas. :D

    @ mila: yah... saya berusaha mengerti orang2 seperti itu. memang sih tiap orang punya privasi masing-masing yang enggan untuk diceritakan ke orang lain, khususnya yang belum akrab banget.

    @ hani: makasi mbak sharingnya.. saya jadi mengerti sekarang. :D

    @ adryan: mungkin juga kali yah? :p

    @ armae: itu dia masalahnya. yang kusebut tuh nama depannya. NAMA DEPAN. Bukan nama lengkapnya. :( Ku salah?

    @ alvi: yeah, i'm bery agree... :)

    @ ari: sepertinya. hehhehe

    @ rain: thank's sharingnya... :D

    @ keven: udah sih. gw juga males ribut2 sama orang yang sama sekali belum pernah ketemu secara nyata. Konyol banget dan ga jelas!!!!

    @ djangan: ku juga tujuan begitu juga kang. supaya lebih mengakrabkan aja gitu. istilah gaulnya, SKSD gitu. :D

    @ rinz: bener banget. kayak kemaren, dia terus ngotot minta namanya kuedit. ampe curhat lagi ke temen bloggernya yang lain ku yang simaknya aja ampe ga enak ati bacanya. :(

    @ dihas + fanny: yah udah kuedit. ku malas berantem sama orang2 yang ga pernah ketemu secara nyata. Konyol banget... :D

    ReplyDelete
  26. @ Dhe + chika : iya sih. udah kuedit. tapi kalo perlu minta ijin dulu, kelamaan. ide udah mau minta dituangin ke blog, hehehhe... aku lebih suka nulis aja deh. kalo dirasa emang ga enak nulisnya, mending kusamarkan aja. :D

    ReplyDelete
  27. kalo aku sih gak punya FB, jd gak mungkin kelacak deh identitasku
    hehe...
    msh misterius donk...
    hihihi

    ReplyDelete
  28. everybody has a choice. Mungkin ini adalah pilihan dia dengan tak mau namanya disebut. lain orang, lain pula prinsipnya. Tapi agak bingung kenapa marah ya "BomBom"? masih penasaran *tanda tanya*

    ReplyDelete
  29. Kalau aku pribadi sih merasa gak nyaman jika aku menggunakan 'anonim'. seolah2 aku tanpa identitas. Padahal keberadaanku di dunia maya ini tak beda jauh dari dunia nyata, yg butuh berinteraki dg orang lain juga. Jadi kalau aku pake anonim, aku gak bisa kopdar dong... gak bisa tukeran no HP jadi gak bisa texting... rugi banget itu menurutku.

    ReplyDelete
  30. Wah BomBom ini ingin anonim tp mgkn kurang lihai.. Hehe..

    Ya udah diedit aja.. Udah ya Nuel?

    Mnrtku sih kmu gak salah...

    Yah lg "rezeki" aja ktemu temen blogger yg spt itu... :-D

    ReplyDelete
  31. ngakak jg baca komen John Terro tp gw setuju. Kalo emang ga pengen namanya disebut, ga usah bikin fb and twitter lahh. plis deh!
    emang bener nuel, my blog is my rules, my empire, so no one suppose to disturb.

    ngga usah peduliin. kalo dia ga mau nge-blog, ya udah. cuekin aja. :p

    ReplyDelete
  32. tidak ada yang bisa mengatur kita atas akun yang kita miliki di platform web 2.0.

    hanya sahaja, setiap tindakan kita dengan akun kita pastilah ada konsekuensinya. maka karena kita berhak "semena-mena" dengan akun kita, orang lain juga berhak berlaku hal yang sama ke kita, semena-mena terhadap kita, misalnya ngamuk-ngamuk. ini cuma tentang pilihan dan konsekuensi kita atas pilihan yang kita pilih, kok.

    contoh kasus: saya semena-mena memposting foto orang yang lagi cipokan di jalan. suatu saat orangnya tau terus ngamuk dan saya digebukin gara-gara dia nggak terima fotonya saya publish. ya saya harus legawa juga, nggak nuntut ongkos operasi plastik ke dia. wong semuanya akibat dari eksyen saya juga, kok :D

    ReplyDelete
  33. @ si tampan: ya saya juga pernah ngerasain. dulu pernah gara2 nyebut nama lengkap temen saya, saya pernah dikritik dan dijauhi. yah segala sesuatu ada konsekuensinya. :)

    @ meutia: yah bener banget. kalo emang mau anonim, ga usah bikin fb ato twitter. ato ga usah confirm org2 ga dikenal secara nyata. :)

    @ lyliana: udah mbak . udah diedit.

    @ bu reni: yah iotulah resikonya jadi anonim. :D

    @ zhalev: itu yang kubingung. :(

    @ penghuni: aman deh. hehehe

    ReplyDelete

Pembaca yang baik adalah yang sudi mau meninggalkan komentar. ^_^
Nice reader is the one who will leave lot of words in the comment box. ^_^