Wednesday, June 17, 2015

[SKENARIO] Pencarian Aji Mumpung



Hari aku mau share satu skenario yang coba kubikin tiga tahun silam. Skenario ini pernah kukirimkan ke sebuah production house beberapa hari setelah dibikin. Sayang tak kunjung dapat balasan. Daripada menganggur di laptop, lebih baik aku share saja di Immanuel's Notes. Simak yah! Dan bubuhkan saran yah, jika menurut kalian skenario ini ada kekurangan. Terimakasih sebelumnya! =D




Dokumentasi pribadi





FADE IN:


#1   INT. KAMAR BAGAS (PAGI)

Bagas tengah asyik bersolek di depan sebuah cermin besar yang ada di dekat tempat tidur doublenya. Dengan mengenakan kaos T-Shirt warna hitam yang dilapisi jaket blu jins, celana blu jins yang telah pudar, hingga sepatu kets tanpa kaos kaki, Bagas benar-benar menikmati aksi narsisnya di depan cermin tersebut, seolah-olah itu adalah sebuah kamera video.

Adiknya Bagas, Aji memasang wajah gelisah dari atas tempat tidur. Tampak ia seperti ingin mengatakan sesuatu kepada abangnya itu.

POV Aji : Bagas terlihat sibuk menata tatanan rambutnya agar terlihat menarik. Menyisir rambut, memakaikan gel ke rambutnya, yah itulah yang dilakukan oleh Bagas. Tak lupa ia memegang dagunya dan menolehkan kepalanya ke arah kanan dan kirinya untuk memastikan penampilannya benar-benar amazing, terutama di mata para gadis.

     AJI

     Bang, mau pergi ngamen yah?

     BAGAS

     (Masih tetap menatap cermin)

     Iya cuy, emang kenapa?

Pandangan mata Bagas mulai teralih ke arah adiknya itu. Dengan dahi sedikit berkerut dan tangan kanannya yang masih memegang sisir di atas kepalanya, Bagas menatap Aji.

     BAGAS

     (curiga)

     Jangan bilang ke gue kalo elo mau ikut juga?

POV Bagas : Aji terlihat nyengir, cengengesan, dan mulai menganggukan kepalanya.

     BAGAS

     (setengah berteriak)

     JAWABANNYA NGGAK ! ELO NGGAK BOLEH IKUT !

Beruntungnya saat itu jam masih menunjukan pukul 05.00 WIB. Di jam segitu, kedua orangtua dan adiknya yang lain – yang masih berusia 4 tahun – masih terlelap.

     AJI

     (nyengir)

Iya Bang. Ajakin gue ngamen dong. Gue kan pengen punya duit sendiri.
    
BAGAS
    
(kesal)

Alah ! Lagak elo Ji. Palingan juga buat maen ke warnet kan? Udah deh mending elo nggak usah ikut sama gue. Ntar gue janji deh bakal ngasih elo duit buat maen game. Yang paket 4 jam deh biar elo puas. Gimana?

AJI

(curious)

Beneran, Bang?
    
BAGAS

Iya serius gue. Gak papa deh duit gue berkurang buat elo maen, asalkan elo gak ikut gue ngamen. Soalnya Jakarta tuh bahaya buat anak-anak seusia elo

AJI

(nyengir lebar)


Kemudian Bagas menaruh sisir tersebut ke atas meja belajarnya yang ada di samping cermin tersebut. Setelah itu ia mengambil gitar penuh stiker berlogo klub-klub sepakbola yang bersandar di samping meja belajarnya.

Adiknya, Aji melanjutkan tidurnya sambil cengengesan. Ia memeluk gulingnya dan mencoba tidur kembali.

Bagas berjalan menenteng gitar hitam kesayangannya itu. Berjalan mendekati pintu kamarnya. Saat di dekat pintu kamarnya yang juga berdekatan dengan tempat tidurnya, ia menoleh ke arah adiknya itu

     BAGAS
    
(kesal)

     Seneng yah elo !
    

AJI

     (nyengir)

Iya dong ! Makasih banyak yah Bang. Elo emang abang terbaik deh.

     BAGAS
    
(cemberut)
    
Yeee ! Gini aja elo bilang gue abang terbaik !

POV Bagas: Aji tidak memperdulikan kata-kata abangnya itu. Ia malah berpura-pura tidur.

Bagas mengggeleng-gelengkan kepala.
Lalu Bagas beringsut menuju pintu kamarnya dan beranjak keluar kamar.



CUT TO



#2.  EXT. WARUNG KOPI (PAGI)

(Erik, Marvin, Dodo, dan Toni)

Kita melihat kawan-kawannya Bagas sedang duduk di sebuah meja yang ada di warung kopi di dekat jembatan penyeberangan Kebon Nanas. Mereka memandangi Bagas yang tengah berjalan menghampiri mereka, sambil menenteng gitar.

ANGLE ON: Tampak keempat kawannya itu memasang ekpresi kesal. Erik merengut, Dodo mengumpat, Toni membuang paksa asap rokoknya ke atas, dan Marvin beranjak berdiri. Marvin tampak hendak menghampiri Bagas dan mendampratnya.

     MARVIN
    
(kesal-menunjuk ke arah bus P 100)
    
Cuy, lama banget lu. Kita udah nungguin setengah jam, nih. Bus yang harusnya kita naikin, malah udah mau berangkat.

BAGAS

(nyengir)

Sori, sori. Gue tadi ada sedikit bermasalah sama adek gue, si Aji. Dia ngotot mau ikut. Plus tadi juga kerepotan nyari kunci motor gue, yang rupanya diumpetin sama bokap gue di lemari bajunya.

MARVIN

(kesal-berdecak)

Ckckck. Ya udah, buruan kita naik ke dalam busnya. Busnya juga udah mau berangkat.

Marvin lalu beranjak menuju bus tersebut sambil membawa gendangnya. Langkah Marvin itu kemudian disusul oleh Erik, Dodo, dan Toni yang masing-masing membawa alat musiknya. Erik dan Dodo mantap dengan gitar masing-masing. Sedangkan Toni membawa drum mini.

Tanpa duduk dulu, Bagas mengikuti keempat temannya menuju bus tersebut.

CUT TO


#3. INT. BUS P 100 (PAGI)

(Bagas, Marvin, Dodo, Erik, dan Toni)

Dua jam kemudian, saat bus P 100 telah berada di jalan tol Tangerang-Jakarta, Bagas dan kawan-kawannya sibuk memainkan alat musiknya masing-masing. Mereka sibuk memainkan beberapa lagu, hingga mencapai ‘terminal’ selanjutnya untuk ganti bus.

START MONTAGE SHOT

1. INT. BUS P 100: Awalnya mereka berlima membawakan lagu Pupus-nya band Dewa.
2. INT. BUS P 100: Lima belas menit kemudian, personel Tangerang Corcodilles ganti membawakan lagunya Sheila on Seven yang berjudul Sahabat Sejati.
3. INT. BUS P 100: Lima belas menit, saat menjelang bus 77 akan menghampiri ‘terminal’ Kebon Jeruk, Bagas, dkk mulai menyawer. Tampak Bagas menyodorkan kantong permen bekas untuk berusaha mengumpulkan uang dari sejumlah penumpang bus.

END MONTAGE SHOT

SUBJECTIVE CAMERA MOVEMENT: Bagas berjalan dari bangku paling depan hingga bangku paling belakang demi mengumpulkan pundi-pundi untuk bisa merekam lagu mereka di sebuah studio music ternama di kota Tangerang. Telah banyak reaksi yang Bagas lihat. Mulai dari penumpang yang tidur, penumpang yang menyodorkan telapak tangan kanannya, hingga ada juga penumpang yang sedang mendengarkan I-Pod. Ada juga beberapa yang memberikannya uang. Tak banyak, karena hanya terkumpul beberapa koin dan dua lembar 2000 rupiah.

Setelah kawan-kawannya keluar bus, Bagas pun ikutan keluar dari bus.

POV Marvin, Erik, Dodo, Toni: Tampak Bagas berjalan menghampiri keempat kawannya tersebut yang sudah menunggunya di luar bus.


INTERCUT TO




#4. INT. BUS NOMOR 138 (PAGI)

(Bagas, Marvin, Dodo, Erik, dan Toni)

Tanpa berdebat lagi, mereka berlima langsung menaiki bus nomor 138. Perjalanan pun mereka teruskan dengan menaiki bus jurusan Cimone-Blok M tersebut. Busnya tidak terlalu dipenuhi penumpang. Hanya sedikit penumpang berdiri, karena tak kebagian tempat duduk.

Bagas, dkk mulai memainkan lagu. Kali ini irama lagunya Yovie and Nuno mengalun lembut dari alat musik masing-masing

CLOSE SHOT: Tampak Toni, sang vokalis menyanyikan dengan merdu lagu ‘Dia Milikku’.


INTERCUT TO



#5.  EXT. PINGGIR JALAN SLIPI (SIANG)

(Bagas, Marvin, Dodo, Erik, dan Toni)

Bagas, dkk kemudian turun di Slipi. Suasana di sana cukup ramai oleh kendaraan dan khalayak ramai. Tanpa berdebat lagi, Bagas, cs langsung pindah bus yang berada di depan bus yang sebelumnya mereka naiki.


INTERCUT TO



#6.  INT. BUS NOMOR 45 (SIANG)

(Bagas, Marvin, Dodo, Erik, dan Toni)

Di bus nomor 45 tersebut, mereka mulai membawakan beberapa lagu. Sebelumnya mereka menyapa para penumpang bus terlebih dahulu. Barulah setelah itu, mereka membawakan tiga buah lagu hingga bus tersebut tiba di terminal Blok M.


INTERCUT TO

#7. Est. SHOT SUASANA TERMINAL BLOK M (SIANG)

Suasana terminal Blok M. Bus-bus dari berbagai daerah seperti dari Depok, Tangerang, Bekasi, hingga Karawang hilir mudik berdatangan. Ada yang akan pergi, ada yang baru tiba. Terlihat juga orang-orang yang lalu lalang. Ada yang menunggu bus, turun dari bus, naik bus, anak jalanan, pedagang kaki lima, hingga rekan seprofesi Bagas, yaitu para pengamen.

LONG SHOT: Bus yang Bagas, dkk tumpangi pun tiba di terminal tersebut.

MIDDLE CLOSE SHOT: Dari arah pintu belakang bus, Bagas, Erik, Dodo, Toni, dan Marvin turun dari bus. Lalu langkah mereka itupun diikuti pula oleh para penumpang bus lainnya.



CUT TO



#8.  INT. RUMAH BAGAS (MALAM)

(Bagas, Babeh, Enyak)

Kini kita menuju ke rumah kediaman Bagas. Bagas yang baru saja membuka pintu sudah disambut oleh kedua orangtuanya yang memasang wajah tak biasanya. Babehnya terlihat kesal, sedangkan enyaknya tampak cemas.

     BABE BAGAS

     (emosi)

     Elo bawa adek lo ngamen lagi yah?

     BAGAS

     (bingung)

Kagak, Beh. Aku pergi sendiri kok. Berani sumpah dah. Lagian babeh sama enyak tahu darimana aku pergi ngamen?

ENYAK BAGAS

(cemas)
Kita berdua tau dari mbok-mbok warung, tempat kamu dan temen-temenmu biasa nongkrong. Lagian kenapa kamu bolos kuliah, Gas? Kenapa?

BAGAS

(gugup)

Aku… Aku…

BABEH BAGAS

     (emosi)

Babeh kagak peduli. Palingan juga buat band elo yang gak jelas itu kan?

     BAGAS
    
     (tersinggung-dahi berkerut)

     Kagak jelas?

     BABEH BAGAS

     (emosi-melotot)

     Jangan potong omongan babeh dulu !

     BAGAS

     (jengkel-menunduk)

     Iyaaaa…

     BABEH BAGAS
    
(emosi)

Babeh kagak peduli elo ntuh bolos kuliah. Nyang babeh peduliin ntuh adek elo. Udah jam tujuh-an, belon pulang-pulang. Tadi jam limaan tadi, babeh udah susulin ke warnet tempat adek lo biasanya maen warnet. Tapi dianya kagak ada di sana. Ke rumah temen-temennya juga sama aja. Elo bener kan kagak bawa adek elo ngamen? Ayo cepet jawab !

BAGAS
(menatap babehnya lagi)

Kagak beh. Suer deh, aku kagak bawa dia pergi ngamen. Lah babeh tahu sendiri kan kalo aku pulangnya sendirian tanpa si Aji. Lagian mana tega aku juga ninggalin dia di Jakarta, Beh, kalo seandainya aku bawa dia pergi. Aku juga masih punya ati, Beh.

ENYAK BAGAS

(cemas)

Lalu adikmu, si Aji pergi kemana?

BAGAS

(menggelengkan kepala)

Aku juga nggak tahu, Nyak? Tadinya sih waktu aku pergi, dianya emang ngotot banget mau pergi. Cumanya aku larang dan setelah aku janjiin mau ngasih duit buat maen warnet sepuasnya, dianya diem dan nurut. Sumpah, nyak, beh, aku enggak tau sama sekali dia kemana.  Oya, udah dicari belon tuh ke sekolahnya?

BABEH BAGAS

(emosi)

Pokoknya babeh kagak mau tahu. Elo cari tuh adek lo ampe ketemu. Kagak usah dulu elo di rumah ampe adek lo ketemu.  Babeh ama enyak elo udah pusing nyariin adek lo ntuh. Dia pan masih kecil. Ngarti elo kagak?

BAGAS

Tapi, Beh, aku baru aja pulang ngamen. Besok aja dah. Besok kucari deh.

BABEH BAGAS

(emosi)

Babeh kagak peduli. Anggep aja itu hukuman buat elo karna udah bolos kuliah. Babeh kasih elo masuk ke dalem kamar elo juga buat elo ambil baju ama tas elo. Buruan gih sana.

BAGAS

(lesu)

Iya, Beeeh…

Tampak Bagas berjalan dengan lesunya menuju kamarnya. Sementara Babehnya masih berdiri di posisi semula dan enyaknya beranjak ke sofa untuk duduk.


CUT TO


#9.  EXT. KONTRAKAN ERIK (MALAM)

Bagas menggedor-gedor pintu kontrakan temannya, Erik.

     BAGAS

     Rik ! Woy ! Buruan buka napa ? Nih gue, Bagas.



INTERCUT TO


#10. INT. KAMAR – KONTRAKAN ERIK (MALAM)

Erik segera beranjak menuju pintu masuk kontrakannya.

     ERIK

     (jengkel)

Iya, iya. Sabar, cuy !


INTERCUT TO


#11. EXT. KONTRAKAN ERIK (MALAM)

Erik membukakan pintu. Tampak di mata Erik, Bagas yang lesu.

     ERIK

     (curious)

Eh Bagas. Tumben lu dateng ke kontrakan gue jam-jam sembilan gini. Ada apaan, cuy ?

BAGAS

Gue diusir sama bokap gue. Gara-garanya si Aji kagak pulang-pulang. Mangkanya gue kagak boleh pulang, sebelum si Aji berhasil gue temuin. Eh gue boleh kan nginep di sini dulu?

ERIK

(tersenyum)

Ooooh gituu… Ya udah, boleh kok. Masuk aja dulu, cuy.

Bagas pun masuk ke dalam kontrakannya Erik


CUT TO


#12. EXT. WARUNG KOPI (PAGI)

(Bagas, Marvin, Dodo, Erik, dan Toni)

Kita melihat Bagas dan Erik sedang sibuk berdiskusi dengan kawan-kawannya yang lain. Bagas mulai menceritakan ke kawan-kawannya masalah yang baru saja ia alami.

     DODO

     (manggut-manggut)

     Oh… Jadi adek lu nggak pulang-pulang?
    
     BAGAS

     (panik)

Iya… Jadi gimana? Lu pada mau kan bantu gue nyariin adek gue?

     DODO
    
(cont’d) Gue sih oke-oke aja. Kalo yang laen nggak tahu deh. (melirik kawan-kawannya yang lain)

TONI

     Yo weis lah. Aku juga ndak apa-apa.

     MARVIN
    
     (curious)

     Idem aja deh gue. Tapi kita nyari adek lu dimana?

     BAGAS

Kita ke sekolahnya aja dulu gimana? Kali aja ada teman-temannya yang tahu, si Aji dimana?

MARVIN, ERIK, DODO, TONI

(kompak)

Sip. Yuk jalan…

Lalu Bagas, dan kawan-kawan beranjak pergi menuju ke sekolahannya Aji. Namun baru sepuluh menit mereka berjalan, tiba-tiba mereka bertemu dengan sesosok yang mereka cukup kenal Sosok itu tampak ketakutan saat bertemu mereka berlima.



INTERCUT TO


#13. EXT. TROTOAR (PAGI HARI)

Bagas dan kawan-kawannya berbisik-bisik setelah bertemu sosok familiar tersebut.

     ERIK

     (penasaran)

     Cuy, itu bukannya si Adit, kawan sekolahnya adek lu?

     DODO

Iya, cuy, kenapa kita nggak tanya dia aja. Kali aja dia tahu dimana si Aji.

BAGAS

Boleh juga usul lu semua. Ya udah kita samperin aja dia.

Bagas, dan kawan-kawannya segera menghampiri Adit. Namun Adit yang menyadari dirinya tengah diikuti, langsung berlari. Seperti ada yang disembunyikan, Adit berlari ketakutan.

     BAGAS, DODO, ERIK, TONI, MARVIN

     (teriak)

     WOY, DIT!


INTERCUT TO


#14. EXT. TROTOAR (PAGI)

SUBJECTIVE CAMERA MOVEMENT: Bagas berlari mengejar Adit yang ketakutan karena melihat dia dan kawan-kawannya. Bagas memacu tenaganya untuk berlari secepat mungkin mengejar Adit. Terlihat di depannya, Erik dan Toni juga sedang berlari. Sementara Dodo dan Marvin masing-masing berlari di sampingnya. Hingga setelah sekian menit berlari, Bagas dan kawan-kawannya berhasil juga menghampiri si Adit.
    
     ERIK

     (terengah-engah)

     Lu, kenapa lari?

     TONI

     (terengah-engah)

     Bener, lu kenapa lari? Ada apaan?

     ADIT

     (ketakutan)

     (cont’d) S-s-sumpah b-b-bang, gue nggak tahu dimana si Aji…

     BAGAS

     (penasaran)

     Kok lu bisa tahu kalo kita lagi nyariin si Aji?

     MARVIN

     (garang - memegang tangannya Adit)

     Iya, bener juga tuh. Ada apaan? Cepet bilang.

     ADIT

     (gugup)

I-i-iya Bang. Gue kemaren bawa si Aji pergi ngamen ke Jakarta. Abisnya dia juga yang minta diajakin pergi ngamen. Trus pas udah sampe sana, gue iseng aja ninggalin dia di daerah Senen. Gue kira dia bisa pulang sendirian. Eh tahunya pas di sekolah tadi, gue dikasih tahu sama si Bowo kalo Aji nggak masuk sekolah tadi.

BAGAS

(geram)

Brengsek lu yah? Lu kan tahu si Aji belon tahu jalan. Yah, pokoknya gue gak mau tahu, lu harus ikut kita ke Senen buat nyariin si Aji.

ADIT

(gugup)

T-tapi gue sekolah, Bang?

MARVIN

(sinis)

Alaaaah… Kan lu bolos sekolah ini. Lagian juga udah jam setengah sembilan ini. Lu kabur kan dari sekolah?

     BAGAS
    
    
     (geram)

     (cont. d) Udah diem lu. Lu mending ikut kita aja ke Senen.

Kemudian Adit pun dibawa Bagas, dan kawan-kawannya ke Senen untuk mencari si Aji. Bagas, dan kawan-kawannya membawa Adit masuk ke dalam bus kota yang menuju ke Senen.


CUT TO


#15. EST. SHOT - PASAR SENEN (SIANG)

Kita melihat Bagas, dan kawan-kawannya, serta Adit sedang turun dari bus, setelah bus yang mereka tumpangi telah sampai di Pasar Senen. Adit yang masih terlihat ketakutan, berjalan di depan Bagas dan kawan-kawannya. Ia berjalan menuntun mereka menuju tempat mangkalnya anak-anak jalanan yang merupakan teman-temannya. Tempat mangkal itu terletak tak jauh dari posisi mereka awalnya.

Lalu Bagas segera memperlihatkan foto adiknya Aji, yang ada di ponsel kameranya tersebut. Namun tak ada satupun dari anak-anak jalanan tersebut yang pernah melihat Aji.

Walaupun begitu, Bagas dan kawan-kawannya tak menyerah. Mereka tetap mencari Aji. Beberapa pedagang, pengamen, dan juga anak jalanan tak luput dari pertanyaan mereka. Hingga akhirnya, setelah dua jam pencarian, mereka terlihat letih dan memutuskan beristirahat sejenak di sebuah warung bakso.


INTERCUT


#16. INT. WARUNG BAKSO (SIANG)

(Bagas, Erik, Marvin, Dodo, Toni, Adit, dan beberapa figuran)
    
Bagas dan kawan-kawannya segera minta ke abang penjual baksonya enam porsi bakso. Setelah memesan, mereka berenam segera duduk di bangku yang ada di dalam warung tersebut. Tampak di wajah mereka, sebuah kepanikan dan kecemasan karena belum menemukan keberadaannya Aji.

Di tengah kegalauan tersebut, mendadak ponselnya Bagas berbunyi. Ada SMS masuk ke ponselnya, rupanya.


INSERT FRAME: Terlihat nomor ponsel dengan contact name-nya Galih. Galih merupakan saudara sepupunya Bagas yang tinggal di Kampung Rambutan. Jari jemarinya Bagas segera membuka pesan tersebut.
    
Dari background, terdengar suara Bagas yang mengeja kalimat SMS tersebut.

     BAGAS

     (v/o)

Bang, ini Galih. Si Aji ada di rumah gue nih. Lu bisa dateng gak ke sini buat jemput dia? Dia ngerengek-rengek terus nih minta pulang.

Erik yang duduk di samping Bagas, beringsut ke arah Bagas. Ia penasaran dengan SMS yang masuk ke ponselnya Bagas tersebut.

     ERIK

     (curious)

     Siapa, Gas?

     BAGAS

Ini adek sepupu gue yang tinggal di Rambutan. Si Galih. Dia bilang si Aji lagi ada di sana.

ERIK

(penasaran)

Loh, kok bisa sampe ke sana? Katanya nggak tahu jalan.

BAGAS

(kebingungan)

Emang gak tahu jalan. Gue sendiri juga bingung kok si Aji bisa nyampe ke sana. (geleng-geleng kepala)

DODO

Jadi kita langsung ke sana?

     BAGAS

Kayaknya gue aja deh yang ke sana. Lu semua pada balik aja ke Tangerang. Makasih juga yah, guys, udah mau ikutan nemenin gue nyariin si Aji.

ERIK

(tersenyum - menepuk pundaknya Bagas)

     Gak papa kali ah. Sahabat kan emang harus saling membantu.

     DODO

     (tersenyum)

     Yoi, cuy.

     BAGAS

Sori juga yah, guys, kita jadi gak sempet ngamen buat ngumpulin duit untuk biaya masuk ke studio itu.

     MARVIN

     (tertawa)

Santai saja, kawan. Lagian kita juga masih bisa ngamen kok, walau tanpa lu. Kan si Toni masih bawa gitarnya. Yah lumayanlah, daripada nggak ada sama sekali musik pengiringnya.

     TONI

     (tertawa)


Jangan lupa nih si tikus ini. Dia kan juga bawa kecrekan botol akua. (memandang ke arah Adit) Dit, lu ikutan ngamen yah?

ADIT

(gugup)

I-i-i-iya, Bang.

Bagas, dan yang lainnya tertawa terbahak-bahak sementara abang penjual baksonya mengantarkan bakso pesanan mereka. Satu persatu, abang bakso tersebut menyerahkan tiap mangkoknya.

Lalu mereka mulai menyantap bakso mereka masing-masing etelah berdoa terlebih dahulu.

Setelah selesai makan bakso, Bagas mulai pamit kepada kawan-kawannya untuk pergi ke rumah pamannya sendirian. Sedangkan kawan-kawannya beserta Bagas bersiap pulang lagi ke Tangerang.


CUT TO


#17. EXT. RUMAH OM RAMLAN (SORE)

(Bagas, Galih)

Kini kita berada di depan sebuah rumah sederhana, yang merupakan rumah pamannya Bagas. Bagas terlihat sudah berada di luar pagarnya sambil mengetuk-ngetukan pagar rumah tersebut.

     BAGAS

     (tak sabaran)

     Assalamualaikum! Gal, nih gue, Bagas.

     Galih

     (v/o)

     Walaikumsalam. Iya bentar, Bang. Sabar yah.

Sepuluh menit kemudian, Galih pun segera menghampiri Bagas yang sudah menunggunya di luar pagar. Langsung saja, pintu pagar tersebut dibukakan oleh Galih.

     BAGAS

     (curious)

     Si Ajinya lagi ngapain, Gal?
    
     GALIH

     (tersenyum)

     Oooh…. Dia lagi asyik main PS tuh, Bang.

     BAGAS

     (penasaran)

Ngomong-ngomong kok si Aji bisa kemari sih? Gimana ceritanya?

     GALIH

Ooh itu.. Kemaren babeh ketemu si Aji di Senen. Awalnya si Aji sih yang nyamperin babeh yang lagi jaga kios bukunya di Senen. Aji bilang ke babeh kalo dia nyasar ke Senen. Yah karna kasihan, si Aji dibawa pulang sama babeh.

BAGAS

Terus kenapa keluarga gue gak dikasih tahu?

GALIH

Awalnya babeh mau ngabarin, cuman katanya batere hapenya lowbat. Terus si babeh juga nyampe rumah jam 10 malem. Ya udah deh, babeh bilang si Aji nginep dulu aja. Besok pagi aja dikasih tahunya. Yah cuman karna si babeh sama enyak mendadak pergi kondangan, jadinya gue baru ngabarin lu tadi. Tadi gue juga sempet nelpon ke rumah lu, cuman kagak diangkat.

BAGAS

Nggak apa-apa kok. Justru kalo lu ga nelpon gue, gue sama teman-teman gue malah jadi tambak panik. Apalagi babeh gue juga udah mewanti-wanti gue harus bisa nemuin si Aji. Kalo gak, gue gak boleh masuk rumah.

GALIH

(tersenyum)

Sadis juga si om.
 

BAGAS

Ya gitu deh. Yah tapi wajar sih, setelah kematiannya si Bram, babeh jadi agak protektif, khususnya soal si Aji sama si kecil Andi.


DISSOLVE TO


FLASHBACK

Kita sejenak melihat peristiwa lima tahun silam saat adiknya Bagas, Bram tewas dalam sebuah balapan motor.

START MONTAGE SHOT

1. EXT. Jalanan (malam): Tampak segerombolan anak-anak remaja sedang menyaksikan sebuah balapan motor. Terlihat beberapa motor di garis start sedang bersiap memulai perlombaan.
2. EXT. Jalanan (malam): Tampak motor yang dikendarai Bram melaju kencang dan berusaha menyalip lawannya dari sisi kanan. Namun sayangnya, membodi Bram dengan badannya yang besar hingga Bram kehilangan keseimbangan. Motor Bram pun oleng, menabrak tiang listrik, dan jatuh.
3. INT. Rumah Bagas (Siang): Tampak sekelompok orang yang duduk mengitari sebuah peti mati yang di dalamnya terbaring Bram. Mereka duduk mengitari Bram sambil membacakan beberapa ayat Al-Quran.

END MONTAGE SHOT

BACK to NORMAL SCENE

     GALIH

     Bang… Hey, Bang!


BAGAS

Eh, iya, Gal, (berhenti sejenak) Oh yah, si Aji gak ngerepotin kan?

     GALIH

Kagak kok, Bang. Cuman tadi pagi aja,  dia masuk ke kamar gue, terus bangunin gue cuman buat minta dianterin pulang. Yah mau gak mau dan berhubung gue gak tahu jalan ke rumah lu, gue hubungin lu.

Bagas hanya tersenyum.

Lalu setelah itu, Bagas dan Galih beranjak masuk ke dalam rumah. Mereka lalu berjalan menuju ruang keluarga, dimana Aji sedang asyik main playstation.


INTERCUT TO


#18. INT. RUANG KELUARGA – RUMAH OM RAMLAN (SORE)

(Bagas, Aji, Galih)

Kita beralih ke ruang keluarganya pamannya Bagas. Tampak si Aji sedang asyik bermain playstation. Game yang ia mainkan adalah Winning Eleven.

     BAGAS

     Ji, yuk pulang. Udah jam tiga lagian.

     AJI

     (masih menatap layar televisi)

     Ntar aja lah, Bang. Lagian kan besok minggu ini.

     BAGAS

     Ntarnya kapan?

     AJI
    
     (masih menatap layar televisi)

     Satu jam lagi. Lagi asyik main nih.
    
     BAGAS

Oh ya udah. Gue tinggal yah. Ntar lu pulang sendirian aja yah.

Bagas mulai bergerak menjauh.

     AJI

     (panik – melepaskan stik PS-nya)

Bang, jangan tinggalin aku dulu. Yah deh, pulang sekarang. (Aji mulai menyusul Bagas)

     BAGAS

     (tersenyum – mengarah ke Galih)

     Gal, gue sama Aji pulang dulu. Jam segini susah nyari bus.

     GALIH

     Iya, sama-sama Bang. Tapi masih ada ongkos nggak?

     BAGAS

     MAsihlah. Masih ada 50 ribu. Cukuplah buat pulang.

Kemudian Bagas dan Aji berpamitan kepada Galih untuk pulang dan beranjak menuju terminal.


CUT TO


#19. INT. RUMAH BAGAS (MALAM)

(Bagas, Aji, Babeh, Enyak)

Tepat jam tujuh malam, Bagas dan adiknya, Aji sudah berada di rumahnya mereka lagi. Babeh dan enyaknya sudah menunggu di ruang tamu. Mereka sedang duduk-duduk santai sambil menonton televisi.

     BAGAS

     Beh, nyak, aku pulang. Nih si Aji juga udah ketemu.

Enyaknya langsung menghampiri Aji dan memeluknya.
     ENYAK

     (terharu)

     Kamu kemana aja nak?

     AJI

     (menyesal)

Pergi ngamen bareng si Adit, eh tapi aku malah ditinggalin dia. Aku kapok, nyak, pergi ngamen lagi.

BAGAS

(sinis)

Hu-uh! Sekarang aja lu kapok.

ENYAK

Udah-udah, gak usah ribut gitu. Oh yah, kamu lekas mandi yah, Ji.

AJI

Beres, nyak.

Aji beranjak menuju kamar mandi.

     BABEH

Oh yah, Gas, Babeh berterimakasih banget sama lu, yah. Lu bener-bener nurutin amanat babeh.

     BAGAS

Iya, Beh. Gak pa-pa. Sebagai anak pertama kan emang udah jadi tanggung jawabku buat jagain adek-adekku.

     BABEH

     (tersenyum)

Babeh bangga sama lu. Lu bener-bener udah dewasa sekarang. Oh yah, Gas, lu masih mau main band di studio itu lagi?

     BAGAS

     (penasaran)

     Masih, Beh. Emangnya kenapa?

     BABEH

Sebagai ucapan terima kasih babeh dan enyak ke elo, babeh bakal bayarin lu sama temen-temen lu nyewa studio itu. Gimana? Mau kagak elo?

     BAGAS

     (tidak percaya)

     Serius Beh?

     BABEH

     (tersenyum)
    
     Iyee, babeh serius…


Sontak Bagas kesenangan. Ia langsung mencium tangan kanan babehnya dan berlari menuju kamarnya. Di kamarnya, ia langsung mengabari kawan-kawannya berita baik tersebut,


FADE OUT:


THE END 

4 comments:

  1. Belum pernah bikin screenwriting sih, biasanya langsung gambar storyboard per frame, soalnya bikin film pendek monolog.
    Mungkin tentang deskripsi adegannya langsung pakai kalimat tegas. Misal: "Bagas dkk turun dan pindah bus. Suasana penuh sesak. Bagus dkk memainkan Dewa - Pupus."
    Eh tapi ga tau juga sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke thanks. Mungkin bakal lebih dipertimbangkan lagi untuk skenario selanjutnya. ^_^

      Delete
  2. Ada hikmahnya juga Aji hilang, jadi babeh bisa membiayai sewa studio :) aku gak ngerti bikin skenario jadi cuma bisa baca ajaya, gak ngasih komen apa2

    ReplyDelete

Pembaca yang baik adalah yang sudi mau meninggalkan komentar. ^_^
Nice reader is the one who will leave lot of words in the comment box. ^_^