Wednesday, February 25, 2015

Bisakah Ini Disebut Sebagai EPIC FAIL?



Beberapa hari yang lalu, entah tanggal berapa, yang jelas masih di bulan Februari 2015, aku menonton sebuah tayangan talk show. Nah salah satu bintang tamunya itu salah satu penulis yang menulis buku dengan tema dodol (dulunya jualan dodol di bawah jembatan kali dia sebelum jualan buku, hehe). favorit. Dia pernah dulu buku pertamanya sempat bikin dirinya syok. Bagaimana tidak, sekalinya laris manis (setelah sepi pembeli), eh ternyata yang beli itu ibunya sendiri!!! (Ibunya beli dalam jumlah besar)

EPIC!!!

Mungkin bagi yang belum pernah menerbitkan buku sendiri, agak kurang bisa merasakan. Namun, bagi yang sudah, tahu betul sakitnya di mana.

#NowPlaying Cita Citata - Sakitnya Tuh Di sini

Kemarin, tanggal 25 Februari, aku iseng bertanya ke Mbak Risky, salah satu karyawan di Raditeens Publisher, penerbit di mana"Kamisama no Cempe Kanefe" bisa terbit (walau secara indie, dan dipasarkan hanya di dunia maya, di mana buku dicetak hanya setelah ada pesanan). Iseng saja bertanya (untuk menghindari spekulasi yang bukan-bukan) soal data nama pembelinya. Soalnya yang beli itu lima orang. LIMA ORANG!!!

Total penjualan itu lima buah. Pastinya senang banget dong. Apalagi, pas Oktober 2014, aku sempat diberitahukan bahwa novel romance itu laku tiga buah. Terus bertambah dua lagi. Aku kira, kakakku cuma beli satu; sisanya dari orang lain.

Ternyata dugaanku salah. Iya, salah total.

Setelah beberapa jam menunggu,...

TA----RAAAAA!!!

Ketahuan akhirnya. Ternyata kakakku, Kak Risely itu beli tiga buah. Yang artinya, aku hanya bisa menarik dua pembeli saja. Itu juga selepas bulan Oktober 2014.

Perih? Iya.

Senang? Pun iya.

Kecewa? Apalagi.

Pula aku juga harus bersyukur sih.

Segala perasaan itu bercampur aduk deh.

Oh ternyata ini maksud mimpiku yah? Bulan Juli 2014, aku sempat mimpi, ada seseorang yang beli novelku dalam jumlah besar. Entah sugesti, entah betulan itu ramalan mimpi, selepas mimpi itu, jadi kenyataan. Kamisama memang laku. Tapi sebagian besar itu dibeli oleh kakak sendiri.

Hu-hu-hu.

Setel lagi, Cita Citata - Sakitnya Tuh Di sini.

Pelajaran yang kudapat:
Di saat tengah diremehkan oleh orang lain, kenyataannya keluarga tetap berada di sisi kita. Walau cara mereka (baca: keluarga) itu terkadang agak sedikit mengesalkan, dukungan dari keluarga tetaplah yang istimewa. Niat hati mau membanggakan dan membahagiakan keluarga, eh malah keluarga sendiri yang memberikan dua hal itu padaku. Miris--sekaligus terharu.

23 comments:

  1. Pembeli itu ga dateng dari langit, jadi selain mikirin gimana nerbitin bukunya, lu juga harus mikirin gimana memasarkan bukunya. Jangankan lu, penulis terkenal kayak Raditya Dika dkk aja melakukan aneka ragam acara, talkshow, dll buat ngiklanin bukunya. Orang terkenal aja butuh pemasaran, apalagi kita kita yg belum punya nama. Jadi kata gua, yg EPIC FAIL bukan bukunya, tapi strategi pemasaran lu.

    ReplyDelete
  2. Jadi PR buat lu nih, coba ambil sedikit waktu yg biasanya lu pake buat nonton Dorama dll, terus baca buku buku tentang marketing dan online marketing. Coba pelajari tentang teori teori simpel kayak SWOT dll, udah itu lu pikirin kata kata gua =)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank a lot, Ven. Yoi lu bener. Tapi masalahnya, ini penerbit indie lho. Soal desain kavernya aja, gue udah berserah sepenuhnya kepada mereka, penerbit gue tuh. Hahaha. Promosinya juga udah sekeras gue juga. Tapi ya sudahlah, mungkin karena gue masih hijau, perlu banyak pelajaran dan pengalaman juga. Hahaha.


      ^_^

      Delete
    2. Setuju banget sama komen koko ini :D

      Delete
  3. Merasakan hal yang sama kalau penjualan lagi sepi itu galau dan sakitnya tuh dimana gitu, tapi kalau soal rezeki ga akan kemana kalau mau ikhtiar orangnya yakin rezeki itu akan datang dengan sendirinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah itu yang aku percayai. Rejeki itu sudah ada yang mengatur kok. Di sini kita berusaha sekeras mungkin, dan berharap yang terbaik.

      Delete
  4. Keluargaku gak ada yg beli antologiku, tau aja enggak

    ReplyDelete
  5. Loh comment saya gak ada yang muncul neh?!

    Tenang aja Nuel, nanti juga banyak yang beli. Tenang aja :)

    ReplyDelete
  6. buku antalogiku gak laku di kalangan teman offline :-D

    ReplyDelete
  7. Kalo boleh ngasih pendapat nih, kayaknya koko keven bener tuh bang.

    Jangan terlalu cepat puas dengan hanya berhasil nerbitin novel. Harusnya lo mati-matian promosi juga bang. Mesti lebih agresif.
    Konsumen (dalam hal ini, pembaca) zaman sekarang udah nggak ada lagi tuh yang mau ubek-ubek internet demi nyari buku-buku baru atau buku bagus. Mereka cenderung terbiasa dimanjain teknologi. Kalo nggak disodorin dan nggak dijelasin kelebihan jualan kita apa, mereka mana mau beli. liat aja mungkin nggak. that's why zaman sekarang sales itu ada dimana-mana. Karena orang udah males nyari-nyari. Mereka maunya disodorin, dijelasin kurang-lebih nya jualan kita, trus mereka milih-milih, baru deh beli.

    Buku yang diterbitin penerbit major aja kalo nggak agresif promo nya, juga nggak ada yang beli tuh.
    Apalagi kalo kita lewat jalur indie

    Tapi menurut gue kita nggak harus belajar marketing promotion dari buku kok bang. Itu mah cara lama. Zaman cepat banget berubahnya. Mana tau beberapa cara yang ada disana udah nggak relevan lagi sama keadaan.

    Dari internet juga kan bisa. malahan kalo mau yang lebih efektif, mending ngamatin langsung strategi para penulis lain gimana, bandingin yang bagus dan kurang bagus yang mana, yang lebih ekonomis mana, yang lebih gampang mana, dll. Dan kita juga bisa sambil ngamatin deh tuh, tipe konsumen zaman sekarang gimana, kecenderungannya, prilaku konsumsi nya gimana, dll.

    tetap semangat bang nuel ^^

    P.S.
    AOmagz yg gue bangun juga terancam tutup nya gara-gara masalah yang sama tuh bang :'(
    Kurang agresif nya promosi & pemasaran.
    Malangnya gue gak bisa apa-apa karena banyak banget yang lagi gue kerjain dan jauh lebih urgent :'(

    semangat untuk kitaa

    ReplyDelete
  8. Btw maaf banget ini kok gue jadi bikin postingan di komen form orang -___-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, selow... Udah biasa gue sejak beberapa blogger suka curcol di sini. Ada gunanya juga lho baca curhatan orang. Jadi nambah pengalaman, hahaha.

      Delete
  9. tetep semangat! begitu begitu sudah bisa terbit termasuk kebanggaan tersendiri. emang bener kata2 yg diatas, pemasaran itu penting. barang sebagus apa pun kalo pemasarannya memble, ga bakal dilirik.
    sekali lagi tetep semangat!

    ReplyDelete
  10. Nggak apa-apa, Bro. Ini namanya proses. Apa pun yg terjadi, yang penting tetap terus menulis. Semangat! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Puji Tuhan, aku masih terus menulis untungnya. Hehehe.

      Delete
  11. walau bagaimanapun, mantepan lo bang. masih banyak yang bermimpi bisa nerbitin buku sendiri. contohnya ane.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, makasih. Kalian juga bisa kok kalau mau diseriusin. Semangat!!!!

      Delete
  12. bang, bagi contactnya doong. kami punya grup nunggu buat bisa sharing pengalaman sama ilmu. well, meskipun kami masih smp beranjak sma, ajarin kami juga ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba lihat di page/laman 'about me' yah. Atau di laman/page 'how to advertise'. Ada kok Contact ku di sana.

      Atau add line: @nuellubis

      Delete
  13. keluarga memang yang terbaik ^^b

    ReplyDelete
  14. Ngga papa, Nuel.. Kan proses yak. :D

    Aku jugak pernah, tapi bukan nerbitin buku. Dulu bisnis kosmetik. Eh yang beli malah keluarga sendiri. Hahah :D

    ReplyDelete

Pembaca yang baik adalah yang sudi mau meninggalkan komentar. ^_^
Nice reader is the one who will leave lot of words in the comment box. ^_^