Friday, October 25, 2013

Kepribadian Seseorang Dari Caranya Makan Tahu



KONSERVATIF:
Gigit tahu dulu, baru gigit cabe.

PROGRESIF:
Gigit cabe dulu, baru gigit tahu.

SPEKULATIF:
Begitu nemu cabe langsung main gigit dengan harapan di dekat situ pasti ada tahu

IMAJINATIF:
Belum gigit cabe udah merasa kepedesan.

OPTIMIS:
Yakin tahu akan segera muncul, sambil nunggu, ngemil cabe dulu ah.


PESIMIS:
Nggak pernah makan tahu seumur hidupnya. Soalnya takut gemuk, takut dikasih formalin atau boraks, takut ada cabe terselubung, dan segala takut lainnya. Takut juga sama yang jual. Habis tampangnya seram sih. 

PERMISIF:
Tahu dan cabenya dicomot orang, diem aja.

MASOKIS:
Gigit cabe 10 biji, kagak pake tahu.

OBSESIF-KOMPULSIF:
Sebelum makan dihitung dulu biar yakin jumlah tahunya sama dengan jumlah cabenya.

MANIPULATIF:
Dekatin tukang tahu biar dapet gratisan.

DRAMATIS:
Abis makan tahu pake cabe, nangis kepedesan, trus ngesot sambil meratap ke dispenser air.

EKSIBISIONIS:
Sebelum makan bilang ke orang sebelah, “Lihat nih gue mau makan tahu pake cabe”.

KAPITALIS:
Tahunya dimakan, cabenya ditanem supaya nanti kalau tumbuh bisa dijual, duitnya buat beli tahu. Kan lumayan jadi juragan tahu.

FANATIK:
Kalo ketemu orang yg cara makan tahunya berbeda, langsung ngamuk .

KRITIS:
Nanya, “Kenapa sih kita harus makan tahu pake cabe, bukannya pake rhemason? Kan sama pedesnya?”



TERLALU KRITIS:
Selalu mencurigai segala aktivitas mencurigakan yang berhubungan dengan tahu. Harga mahal sedikit, curiga bagian dari konspirasi. Rasa beda sedikit, curiga dioplos macam-macam.


NARSIS:
Sebelum makan tahu, fotoan dulu, terus di-upload ke social media dengan tulisannya, "Tahu Kang Mamat enaknya pol."

RELIGIUS:
Sebelum makan tahu, berdoa dulu. Kali aja tahunya bisa berubah jadi pizza. 

LOYALIS:
Sekali nemu ada tahu yang paling enak, nggak mau berpaling ke (merek) tahu lainnya. Apalagi kalau yang jual cantik dan seksi.

MELANKOLIS:
Udah gigit cabe, eh pas mau gigit, tahunya kesenggol orang, jatuh, terus malah nangis. 


ROMANTIS:
Sebelum makan tahu, gombalin tukang tahunya dulu. Masak bodoh itu cowok, cewek, ibu-ibu, mbak-mbak, anak SMP, atau nenek-nenek. 





 * Dicomot dari status facebook-nya Wandy , teman semasa kuliah di FH Atmajaya, tapi ada sedikit penambahan.