Thursday, March 22, 2012

(Mungkin) Kita nggak harus enggan







Mungkin banyak di antara kalian yang merasa jijik atau enggan untuk membeli makanan dari pedagang-pedagang seperti mereka. Mungkin banyak di antara kalian yang merasa dagangannya mereka tidak higienis, mereka jualannya di tempat yang kotor, kandungan gizinya nggak bagus, dll, dsb.

Tapi pernah nggak sih kalian nyadar kalau mereka juga terpaksa jualan di sembarang tempat? Mereka terpaksa jualan di dekat tong sampah. Mereka terpaksa jualan di dekat got yang kebuka. Yah karena bagi mereka mungkin susah nyari tempat jualan yang ideal. Tempat jualan yang mungkin nggak harus bayar, sehingga bisa memperkecil pengeluaran mereka. Tempat jualan yang mungkin juga aman dari preman yang suka memalak atau kejaran Satpol PP. Hingga tempat jualan yang benar-benar bersih, sekaligus murah untuk kantongnya mereka.

Setidaknya dengan mereka jualan seperti itu kan, mreka sudah menggunakan kemampuan mereka. mereka sudah berusaha sekuat tenaganya untuk mencari nafkah. Mereka tidak layak diperlakukan seperti kaum lainnya yang hanya meminta-minta atau menodong atau menjambret atau mencopet.

Jadi.. Ketimbang kalian makan di tempat-tempat mahal yang sudah pasti terjamin higienisnya atau gizinya, kenapa kalian nggak coba untuk beli makanan atau minuman dari mereka. Hitung-hitung, kalian sudah mencoba mengurangi penderitaan mereka yang harus mencari rezeki buat anak, istri, atau anggota keluarganya yang lain.

Tutup mata sajalah terhadap isu-isu miring terhadap barang dagangannya mereka itu. Hiraukan kalau apa yang mereka sajikan itu nggak steril, nggak higienis, mengandung zat ini, mengandung zat itu. Abaikan saja. Tokh segala yang kita makan akan keluar lagi kan melalui anus, setelha melewati proses metabolisme yang cukup melelahkan?!

Apalagi nggak semua pedagang kaki lima itu jorok atau dagangannya tidak terjamin kualitasnya. Apakah karena satu-dua pedagang yang jorok atau nakal, kita jadi antipati terhadap semua pedagang kaki lima yang ada?

Padahal, kalau kita membelinya dengan niat baik, niscaya Tuhan akan melindungi kita dari hal-hal negatif. Dan bila mereka tidak jujur dalam berdagang, niscaya juga Tuhan akan membalas. Biarkanlah Tuhan yang membalas. Hanya Tuhan yang berhak membalas.

Bila kita berpikir yang positif, hasil positiflah yang akan datang. Bila kita berpikir yang negatif, hasil negatiflah yang datang.

So, come on! Buy the food or drink from them. Do not care about your prestige or your disgust! Your money help them. Helping them for leaving from valley of poverty! :)


#Renungan setelah membeli es buah dari seorang pedagang kaki lima waktu kemarin sore

41 comments:

  1. Ga setujuuuu (LAGI? *plaaaak)

    Buat gua, kesehatan tuh adalah yg paling berharga di dunia ini. Kalo kita jajan sembarangan, terus sakit, biaya pengobatannya mahal, yg rugi siapa? Diri sendiri dan orang tua kita kan?

    Biar gimanapun juga kesehatan adalah aset utama buat mencapai sukses. Kalo kita sakit, mana bisa kerja, mana bisa mencapai cita2, mana bisa mencari nafkah, mana bisa berkeluarga, mau JOMBLO sampe kapaaannnn???

    Kalo lu sakit gara2 "nolongin" para pedagang itu terus lu jomblo seumur idup...lu mau nyalahin siapa? Hehehe...

    So yeah, biar pun kedengerannya kejam, gua tetep menghimbau temen2 semua untuk ga jajan sembarangan. Cintailah dulu dirimu sendiri, baru mencintai sesama. Sayangilah dirimu, demi orang tua yg sudah membesarkanmu.

    Orang tua udah membiayai kita dari kecil, sementara para pedagang itu tidak... Tanggung jawab kita lebih besar terhadap orang tua daripada terhadap para pedagang itu.

    ReplyDelete
  2. Yah yang lu bilang nggak salah sih.... Memang benar.. Tapi kalo bukan kita yang beli, siapa lagi? Gak mungkin setan, binatang, tumbuhan, atau hantu kan? Hehehe... Sesekali beli, gue rasa nggak merusak kesehatan. Dan belum tentu juga bisa merusak kesehatan.. Peluangnya 50:50 lagian. Kan gue nyuruh setiap saat beli.:D

    ReplyDelete
  3. Alasan gak beli makanan yang kadar kebersihannya kurang ya bukan karena gengsi, melainkan kesehatan. Gak banget kan cuma karna jajanan yang harganya 2000 perak, trus sakit dan obatnya sampe 200 rebu perak.. Rugi!

    Kalaupun beli jajanan di kaki lima, ya lihat2 tempat jualannya. Terus terang saya penggemar makanan murah, jadi suka juga jajan di kaki lima, tapi kalo yang udah parah situasi tempat jualannya, ya maap maap aja dah.

    Kalo Nuel mau bantuin mereka, Nuel sewa tempat yang layak aja buat tempat mereka jualan, trus bantuin promosi. *ini mah nyusahin Nuel, yak!*

    ReplyDelete
  4. aqmalah suka mas....
    soalnya lebih natural dan asli indonesia dan income ga keluar...
    tp ya harus pilih yg bersih...
    :)
    sekaligus membantu ekonomi indonesia...

    ReplyDelete
  5. TK JUGA GAK SETUJU....

    TK setuju ama keven dan millati...

    TK juga gak mau beli makanan pinggiran karena alasan-alasan itu... gak mau deh berakting jadi orang yang peduli ma dagangan mereka dengan mengesampingkan diri sendiri...

    Kesahatan diri sendiri itu nomor 1...

    masalahnya kita gak tau bahan apa aja yang mereka pakai buat bikin dagangannya...

    bukan suatu gosip loh klo banyak yang pake bahan-bahan yang sebenernya bahaya buat badan... seperti borax, tawas, pewarna tekstil, kantong plastik...

    mungkin sekali 2 kali makan emang gak ada masalah apa-apa...

    tapi lama-lama bisa menyebabkan kangker dan kerusakan ginjal loh!

    TK sih mending cari makanan yang lebih higenis deh... gak peduli di bilang sombong atau apa...

    hihihihihi

    ReplyDelete
  6. @ Millati: Bener tuh... Jajanan kaki lima juga banyaklah yang bersih... TBtw aku gak mampulah mbak kalo bantuinnya sampe ke sana. Huahhaha

    @ Dihas: That's right... :)

    ReplyDelete
  7. Menurutku jajan di pinggir jalan gak masalah, yang penting tetap perhatikan kebersihannya. Dan aku juga yakin kok, mereka mereka yg jualan di pinggir jalan itu juga tetap mengupayakan kebersihan produknya. Sekarang tinggal kita para konsumen yg harus pintar pintar memilih. Kalo jelas jelas yg jualan jorok, mending gak deh. Tapi kalo secara sekilas, piringnya bersih, pembungkusnya bersih, orangnya juga pakai sendok atau alat lain atau pelindung tangan sebelum menyentuh langsung makanannya, rasanya tidak masalah yaaa...

    Terlalu higienis juga tak baik setauku. Nanti sistem autoimun dalam tubuh kita bisa jadi lemah ;)

    ReplyDelete
  8. nuell, kasih komentar lagi ya..
    hoho

    aku jg skrang lg coba buat usaha, dan beneerrrrrr nyari tempat yg 'bagus atau bersih' itu SUSAH.

    apalagi buat mereka yg pedagang kecil"an, bagi mereka syukur" dapet tempatnya yg rame.,

    setuju soal jgn memandang remeh pedagang kecil yg mangkal pinggir jalan. tapi masa sih nuel kalo jajan kita gak boleh liat tempatnya,
    ya kalo tempatnya bersih, biarpun d pinggir jalan aku mau-mau aja beli..
    tapi kalo mangkalnya deket selokan yang banyak sampaht+lalat, atau deket jalan utama yang debu/asap knalpotnya bejibun, masa sih tetep mau cuek aja??

    intinya perhatiin juga lah kebersihan sekitar tempat jualnya.
    kalo sudah sakit, biaya berobat mahal loh nuel =D
    hehe

    ReplyDelete
  9. Boleh saja membeli makanan di pinggir jalan seperti itu, tapi juga harus lihat situasi dan kondisi. Saya juga pernah membeli makanan seperti yang Nuell sarankan, tapi saya juga melihat kondisi makanan-nya tidak langsung comot saja.

    Sayangi diri sendiri juga kesehatan kita. Sehat itu mahal harganya loh.

    Semoga penulis bisa menyikapi dan memahami maksud saya.

    ReplyDelete
  10. Paling setuju sama komentarnya Armae. Lebih bijak soalnya. :))

    Buat rezka sama arqu, iya saya tahu kok soal kebersihan..Pendapat kalian benar kok. Tapi postingan saya ini hanya untuk ngasih sisi lainnya terhadap pedagang kaki lima yang seringkali dipandang remeh/sebelah mata/jijik. Hehhee... Saya juga kalo beli juga lihat2 kebersihannya juga. Kalo misalnya emang terlalu kotor/ga higienis, yah biasanya juga gak beli. Hehehe. ^^

    ReplyDelete
  11. @ rezka: eh perasaan aku selalu welcome deh sama komentar.. Ga usah pake minta ijin. -______-'

    ReplyDelete
    Replies
    1. *ngakak liat icon ny -__-
      iy tw kok, nuel sllu welcome,
      cm excited ajah pengen kritik eh ksih komen =D

      Delete
  12. Sangat inspiratif. Kalo gw, berhubung anak kosan, jajanan kyak itu justru yg gw cari2.. :D

    ReplyDelete
  13. Ngapain harus gengsi???
    Itung2 kan bantu penjualnya juga :D

    ReplyDelete
  14. mungki kita harus gengsi untuk memilih tempat yang nggak higienis. Wajar saja dong kalo kita nyari tempat yang aman dan baik untuk kesehatan. Tapi kata siapa di restoran mahal, mutunya juga mahal? masih ada tuh restoran yang dapurnya tempat sampah. Ya kan?
    jadi, ya itu, kita tetep harus milih-milih tempat untuk makan. asal enak, asal higienis, asal bersih dan asal murah, cabut dah. . . gengsi mah ke restoran mahal, hehe

    ReplyDelete
  15. Saya malah suka kalau mencicipi makanan pada warung-warung yang di pinggir jalan.. Lebih hikmat suasananya sobat.

    ReplyDelete
  16. Aku sih ngga antipati beli makanan di pinggir jalan.
    Tapi liat-liat juga... tempatnya bersih apa enggak...

    ReplyDelete
  17. setuju aja! hahaha. saya mah ga mungkin beli makan di tempat-tempat prestige. lagian rasanya paling juga ga jauh beda (maklum, lidah wong ndeso#:). kalau soal higienis-higienis, saya rasa ga semua pedagang kaki lima itu jorok. Tapi juga jangan keseringan.

    eat locally, think globally! #halah

    ReplyDelete
  18. Aul sih nyantai aja.
    kalo pas lagi pengen makan dapetnya yg pinggir jalan, it's okay.

    kalo dapetnya dalam mall atau kompleks resto dll..
    baguslah..

    cuma yaa...
    kalo dapetnya yg di pinggir jalan, ada pengamatan dari luar dulu..
    bersih nggak?
    makanannya keliatan aman gak?
    yg beli rame nggak? (pertanda nggak bahaya/nggak kotor/nggak mahal)

    ReplyDelete
  19. rata2 komentnya agak gak setuju karena ya itu tadi kesehatan is numero uno sob

    ReplyDelete
  20. pertama, tempat dagangan kayak gitu bkn berarti mereka ga mampu bikin yg lebih baik loh. kadang tmp kayak gitu justru jadi strategi pemasaran :))
    kedua, rasanya ga adil juga kalo kita beli cm didasarkan atas rasa kasian dan lantas mengabaikan kesehatan. aku pribadi sih sama sekali ga menutup diri utk makan di tmp kayak gini, sering jajan malah, tp bkn berarti ngajakin orang buat beli :))

    ReplyDelete
  21. Aduuuh, sumpah gua nggak setuju sama postingan elo ini.
    Masa iya hanya karena demi menolong sesama kita rela membiarkan ancaman kesehatan?

    Lebih baik gua makan ditempat dimana menunya 10.000 tapi pulang dengan sehat, daripada makan ditempat dimana menunya 2000 tapi pulang2 masuk rumah sakit, bayar 2.000.000

    Gua juga suka makanan murah, gua juga termasuk sering makan di warteg, tapi biarpun gua suka makanan murah bukan berarti gua mengabaikan kesehatan gua kan?

    Gua akan kasihan aja sama cara berpikir lo nuel, kok bisa elu berpikiran sempit kaya gini? Hanya karena ingin menolong sesama lantas mengorbankan kesehatan diri sendiri? Ada satu alasan umum dan logis yang biasa semua orang pake jika pilih-pilih kalo makan dipinggi jalan : KESEHATAN!

    Dan dibawah ini adalah kalimat paling menggelikan yang pernah gua baca:
    "Tokh segala yang kita makan akan keluar lagi kan melalui anus?!"
    Entah elu nggak ikut SD sama SMP atau apa, sampai elu nggak tahu kalo makanan itu setelah masuk ke mulut itu DICERNA dulu sebelum dibuat melalui anus. Fungsi pencernaan untuk mencerna makanan dan menyerap kandungan yang terdapat pada makanan itu, baik yang baik maupun yang buruk. Kalo modelnya masuk ke mulut kemudian langsung keluar dari anus, berarti ada yang nggak beres pada sistem percernannya.

    Sori nuel, gua gak setuju sama artikel elu. Bukannya gua gengsi, ngapain juga gengsi makan di pinggir jalan? banyak kok artis atau publik figur yang juga makan di warung-warung pinggir jalan. Tapi disini yang dipertaruhkan adalah KESEHATAN, dimana itu sangat mahal harganya. Makannya semua orang suka hati-hati dan pilih-pilih kalo makan di pinggir jalan.

    ReplyDelete
  22. Masalah ini sebenarnya NGGAK ADA HUBUNGANNYA sama "Menolong Sesama"

    Bagi gua kalo tuh pedagang, jualannya kotor, Piring kotor, di lokasi jorok, pengolahan makanan kotor, dan hal2 lain yang nggak higienis GUA gak bakalan makan disana! Sudah jelas tuh pedagang jualan asal-asalan, cuma nyari untuk. Untuk apa kita ngebantung orang model begini?

    Tapi kalo tuh pedagang jualannya bersih, semua serba higienis dan pengolahan makanan sangat baik. Gua pasti bakalan makan disana.

    Lagian ya, kalo mau nolong sesama masih bisa dengan cara lain. Nolong anak yatim-piatu, ngasih duit ke pengamen yang bagus dan lain-lain. Karena disini yang dicarakan adalah masalah kesehatan, nuel. Makanan dipinggir jalan itu rentan penyakit!

    ReplyDelete
  23. aku gak gengsi koq makan dipinggir jalan gtu selama enak mah makanannya :P
    paling suka dulu makan nasi gule di pinggir jalan perapatan ciledug ^__^ enak dan murah sih disana biar pinggir jalan gak masalah buat aku

    ReplyDelete
  24. @ ellious: pertama saya ngerti kok soal sistem pencernaan dan sudah saya edit bagian yang anda serang itu. hehehhe

    anyway, anda nggak baca yah komentar saya sebelumnya? Dua komentar yang tepat berada di atas Komentarnya Feby? Di situ saya sudah bilang kan, kalo saya tahu kok soal kebersihan, apalagi kesehatan. Saya tahu kok kesehatan itu segalanya. Tapi apakah itu jadi dasar buat kita jadi skeptis dan mandang negatif terhadap semua pedagang kaki lima yang ada? ^^

    @ fellicia: Sekali lagi saya bilang, 'Tapi postingan saya ini hanya untuk ngasih sisi lainnya terhadap pedagang kaki lima yang seringkali dipandang remeh/sebelah mata/jijik.' Agar orang-orang bisa melihat dari sudut pandang yang lain aja dan gak buru-buru mengunderestimate dari pemberitaan-pemberitaan yang ada. Gak ada maksud kok buat ngajak. Hanya mencerahkan. Hehehe

    Ngomong-ngomong soal adil, setahu saya rasa keadilan itu malah seringnya muncul karna kasihan/simpati/respek. Ingat kisah Raja Salomo/Sulaiman kan? Dimana algojonya raja Salomo gak jadi motong bayinya itu, hanya karna ada salah seorang ibu yang tidak tega melihat si bayi dipotong menjadi dua. Seorang hakim kalau memutus bersalah seorang terdakwa tanpa ada rasa kasihan/simpati/respek, juga ga mungkin yah bisa menyentuh keadilan. Hehehe

    @ randy: Iya sih rata-rata memang benar yang mereka bilang. Healthy is number one. Tapi saya baca baik-baik, it's listened selfish. Hehehe.

    @ aul: Hahahaha... Samalah kayak saya juga aul. :D

    @ Ria: Masih ada gak tuh mbak?

    ReplyDelete
  25. @ fahmi + huda: Bener banget tuh. ^^

    @ ocha: Eh emang ada yah dapur kayak gitu di restoran?

    @ una: Yah bagus itu. Hehehe.... :D

    ReplyDelete
  26. ada benarnya pada- berpikir positif- ini membuat tubuh kita mempunyai tambahan kekuatan menetralisir jika ada bahan-bahan berbahaya pada jajanan yang kita beli di sembarang tempat itu.

    ReplyDelete
  27. aku sih gak gengsi makan dipinggir jalan asal gerobaknya bersih, penjualnya juga terlihat bersih.
    pernah mau beli cendol main pesan aja 2 bungkus,pas bayar iiiiih kok banyak panunya Alhasil gak kemakan cendolnya

    ReplyDelete
  28. terkadang kita gak jajan dipinggir jalan bukan karena gengsinya sih, tapi untuk kesehatannya..

    tapi jajanan itu kalau campur debu dan keringat dari abang2nya makin enak loh rasanya, seperti penyedap rasa, huahah ;p

    ReplyDelete
  29. aku sih biasa" aja jajan ditpt gituan, lha wong kepasar aja lumayan sering ^^

    ReplyDelete
  30. @ athifah: kesehatan lagi? kayak saya gak tahu aja soal kesehatan. saya tahu kok itu number one... -_-

    tapi itu seharusnya gak jadi hambatan kan buat nolong atau iba sama mereka?

    anyway kayaknya judulnya ada sedikit kesalahan deh.... kayaknya lebih tepat enggan, bukan segan. :D

    @ lidya: wuaduh harusnya ga boleh gitu bu.. kesian. hehehehe

    ReplyDelete
  31. Disini pasti ada hubungan sebab-akibat kan?
    Apa yang menyebabkan orang-orang jadi hati-hati kalo makan dipinggir jalan? itu karena ulah pedagang nakal2 dipinggir jalan sendiri! Mereka menjual makanan dari bahan berbahaya dan tidak higienis. Hal itu akhirnya menurunkan citra pedagang kaki lima sendiri kan? Jadi jangan salahkan konsumen yang jadi hati-hati dan pilih2 kalo makan di pinggir jalan.

    Dan simple aja, orang nggak perlu riset dulu kalo mau makan dipinggir jalan. Semua itu dari penilaian pertama mereka terhadap tempatnya. Kalo tempatnya kotor, orang juga udah bakalan males makan disana.

    ReplyDelete
  32. Dan sekali lagi nuel : Ini nggak ada hubungannya sama yang namanya : Tolong menolong!

    ReplyDelete
  33. kalau saya sih, liat2 dulu kondisi dari tempat penjualnya. kalau memang terlampau kotor dan menurut saya memang ga layak, saya ga jadi beli, hehe.

    tapi kalo masih dalam taraf wajar, dan saya doyan makanan yang dijualnya, saya bakal beli. :D

    ReplyDelete
  34. benar sob,,, beri kesempatan kepada para perintis seperti mereka. orang lebih suma makan ayam goreng di KFC dri pada makan sate orang madura. Padahal jauh lebih mantab sate madura. Kelihatannya saja tidak steril, tapi coba kita fikir, kuman macam apa sih yg mampu bertahan hidup setelah dibakar bersama daging yg dijadikan sate itu?

    ReplyDelete
  35. @ rezka: lucunya dimana? hahahaha

    @ yus + istighfarin: gue setuju bangeeet.... hehehehe


    @ eliious: ya ampun eeel... kok jadi serius gini sih? parah yah lu..... lu sadar ga sih yang lu debat itu tentang apa.. wong cilik el... ingeeet karmaaa... hehehe Kan sebelumnya gue juga udah komen kan, kalo gue juga liat2 juga jualannya kayak gimana. Kalo terlalu kotor juga ilfeel el.. Heheehe.. Gue tahu kok kesehatan itu number one. Hahaha Trus kalo bukan kita yang beli, siapa lagi? Anyway misalnya ni kalo ada keluarga/keluarga besar lu yang jualan kaki lima gitu atau jualannya, gimana? Lu berada di posisi kayak mereka gimana? Serius, gue geleng2 kepala pas baca komen2nya lu... Ckckckck.... -____-

    ReplyDelete
  36. kalau gw justru suka banget beli dipedagang kaki lima, kalau mau buka2an pedagang kaki lima vs supermarket yang berbahaya justru super market
    karena u hanya tau mereka higienis tapi kagak pernah tahu asli kaya bagaimana ?

    ReplyDelete
  37. Setuju el. Yuk kapan-kapan kita jajan bareng B)))

    ReplyDelete
  38. dhe juga suka kok jajan di pinggir jalan.. makan bakso, atau beli gorengan.. tapi ya itu tadi, meskipun di pinggir jalan tapi kita juga harus pintar2 memilih bang.. karena bagaimanapun, menyayangi diri sendiri itu adalah hal yang wajib.. carilah tempat yang lebih bersih dan juga lihat bagaimana bentuk gorengannya (itu kalo mo jajan gorengan)..

    ReplyDelete
  39. Wah itu mah langganan saya makan tiap hari mas bro hehehehe

    ReplyDelete
  40. aku juga pernah ko jajan di pinggiran dan ga apa-apa.. asal ga sering2.
    itu yang di atas komennya suka pada lebe deh.. ah makan yang mahal-mahal ga di pinggiran juga belum tentu higienis dan bagus tuh, buktinya penyakit orang kaya yang paling sering karena makanannya mahal : kolesterol + diabetes.

    ah yang ga pada setuju ini pada bilang soal kebersihan belum tentu juga rumahnya atau ruangannya sendiripun bersih. kebersihan dalam hal itu juga kan menyangkut kesehatan ga semua dari makanan yang begituan -____-

    ReplyDelete

Pembaca yang baik adalah yang sudi mau meninggalkan komentar. ^_^
Nice reader is the one who will leave lot of words in the comment box. ^_^