Thursday, December 22, 2011

REVIEW: Menjawab Ateis Indonesia




Warna merah yang diperlihatkan oleh kata "Ateis Indonesia" sungguh mencolok. :P
Kategori: Buku
Genre: Filsafat
Penulis: Eko Arryawan

Awal bulan desember, gua baru aja ketiban untung. Gue dapet kiriman buku bagus dari Al Kahfi dengan perantaraannya mbak Fanny. Palagi bukunya itu sesuatu banget.  Buku dengan topik tentang Tuhan gitu. I like it. Hahaha.

Anyway, bukunya itu sebetulnya adalah kumpulan jawabannya Eko Arryawan terhadap sekumpulan asumsi dari para ateis  yang menentang keberadaan Tuhan. Jujur yah, kalo gue ateis (nyatanya enggak lah yauw!) , jawabannya mas Eko itu udah cukup muasin dahaga gue. Mungkin udah bisa memengaruhi gue buat ninggalin pola hidup ateis gue.

Inti dari buku yang gue baca ini: ateis itu tidak percaya dengan keberadaan Tuhan karna sosok Tuhan tidak bisa dibuktikan, khususnya dengan ilmu pengetahuan. Padahal seperti kita tau, ilmu pengetahuan itu ada batasnya.  Sehingga bila ada ateis yang minta kita buktikan keberadaan Tuhan, kita jawab saja: ‘Bukti macam apa yang anda butuhkan?’. Sepengetahuannya mas Eko, kebanyakan ateis itu mati kutu ditanya kayak gitu.

Dan ketidakpercayaannya ateis itu rupanya diakibatkan karna maraknya terjadi kejahatan, kekerasan, hingga ketidakadilan. Itulah yang membuat para ateis itu menganggap Tuhan itu tidak ada dan hanyalah sebuah  proyeksi saja. Saking tak percayanya mereka dengan Tuhan, mereka juga tak percaya dengan konsep surga dan neraka.

Oh yah, walau buku ini membahas topik yang cukup njlimet, trust me, bahasa yang digunakan oleh mas Eko itu cukup enak dibaca. Enggak sekaku buku-buku filsafat lainnya. Malahan menurut gue, bukunya dia itu lebih pantes dibilang buku motivasi ketimbang buku filsafat.

Akhir kata, buku ini cukup bagus buat dibaca oleh kalian-kalian-kalian yang masih meragukan keberadaan Tuhan. Maka dari itulah, gue kasih nilai 8 untuk buku ini.

Kenapa Cuma 8? Bukan karna 10 itu nilai perfect yang hanya diperuntukan untuk Tuhan, yah. Tapi yah, karna menurut gue, untuk ateis-ateis kelas berat, pastilah jawabannya mas Eko masih kurang muasin mereka semua. Hehehe.  Sehingga bisa gue bilang, buku ini hanya cocok diperuntukan bagi calon-calon ateis. Hehehe.

^^v

24 comments:

  1. belum hatan baca buku ini ,,heheh :-D

    ReplyDelete
  2. sepertinya bagus nih buku sob :) mau baca ah :)

    ReplyDelete
  3. Sip, meski bukan calon atheis tapi pengen mbaca, buat menghadapi calon calon Atheis. :D

    ReplyDelete
  4. @ roni: silakan.... hehehe

    @ asep + jiah: iyaaaa.... makanya dibaca jugaaaa... :)

    @ farix: silakan

    ReplyDelete
  5. bagus nih kayaknya, jadi pengen baca kak, bacain dooong :p :D

    ReplyDelete
  6. ohhh gitu...
    hihi menarik tuh bukunya kayaknya
    ttg atheis atheis
    hm, kalau agnostik gimana ya :D

    ReplyDelete
  7. saya juga dapat buku ini, tapi belum sempat baca, heheh :D

    ReplyDelete
  8. hohohohoo......
    :)

    kalo yg udah ateist banget mah harus baca buku apa ya...??
    orang ateist tu susah diajak bicara dng nada yg menyuarakan Tuhan.....
    biasanya yg kayak gitukalo ga salah tu orang agnostic...
    (kebalik ga ya..??)
    :P

    ReplyDelete
  9. Boleh juga ini buku, setidaknya untuk menambah iman kita, Thanks atas share nya ya Nuel :)

    ReplyDelete
  10. Ikutan numpang baca bukunya, sipp deh revew'nya udah publish:)

    ReplyDelete
  11. bener mas ilmu pengetahuan itu ada batasnya.dan Tuhan tdk bisa di nalar dgn ilmu pengetahuan,,sepp dech,,sdh di review

    ReplyDelete
  12. bener mas ilmu pengetahuan itu ada batasnya.dan Tuhan tdk bisa di nalar dgn ilmu pengetahuan,,sepp dech,,sdh di review

    ReplyDelete
  13. tapi aku belon pernah ketemu sama atheis loh kak, penasaran bgt sama mereka..

    ReplyDelete
  14. ya setuju utk kita memang puas dg buku itu, tapi para ateis wah..mana puas. krn mikirnya kan belit2 gitu.

    ReplyDelete
  15. buku utk calon atheis ya Nuel? hehe.. at least bisa menekan pertumbuhan orang2 yg tak percaya Tuhan ya Nuel.. :-)

    ReplyDelete
  16. Belom pernah nyentuh buku-buku filsafat gue el hehe, masih main sama sastra dan komunikasi B)

    Kalo nggak salah ada perkumpulannya juga malah el, semacem komunitas ateis gitu. Hehe

    ReplyDelete
  17. heee inul
    kamu rajin sekali bacanya :D

    ReplyDelete
  18. waaahh bang, dhe belum khatam baca buku ini.. hahahahaha.. sikonnya belum pas sih, kan baca tu buku harus dalam keadaan tenang dan santai, jadi dipending dulu aja.. #alasan :D

    ReplyDelete
  19. heran ya
    kok masih ada orang yang ateis

    ReplyDelete
  20. Aku juga dapat buku itu dari Al Kahfi tapi baru sempat baca separo, jadi belum tuntas :)

    ReplyDelete
  21. @ bu reni: hah? dapat buku yang sama juga bu?

    @ dihas: maybe.. hehehe.. :P

    @ shudai: hehehe.... iya ada... coba deh diklik gambarnya kalo mau tau perkumpulannya. :)

    ReplyDelete

Pembaca yang baik adalah yang sudi mau meninggalkan komentar. ^_^
Nice reader is the one who will leave lot of words in the comment box. ^_^