Thursday, November 24, 2011

"Gimana kabarnya"

"Ketika aku berkata, 'Gimana kabarnya?', aku tak butuh jawaban 'baik', tapi ingin kau menceritakan semua yang kau alami selama tak bertemu lagi" - Iman, 23 tahun, jomblo ngenes

Aku punya kebiasaan suka mengirimkan SMS ke teman-teman lamaku kalau lagi bosan. Biasanya sih, isinya, "Hey gimana kabarnya? Masih inget gw gak, gw Iman, temen lu SD nih." . Iya, aku tau terkesan sepele dan kepo (pengen tau). Tapi yang kulakukan ini berguna kok. Setidaknya aku tetap berusaha untuk keep contact walau hanya sekedar SMS. Biasanya kalau aku mengirimi SMS seperti itu, mayoritas pasti menjawab, "Baek". Singkat, jelas, dan padat. Jawaban itu seringkali bikin jengkel.

Karena sesungguhnya, yang kutanya itu bukan kondisi fisiknya, tapi lebih dari keadaan fisik mereka. Aku malah ingin mereka menceritakan hal-hal apa saja yang mereka alami saat sudah tidak bertemu lagi. Aku kepengen tau mereka kerja dimana, kuliah dimana, udah nikah atau belum, dll, dst. Itu yang aku ingin ketahui. Itulah sebabnya, aku selalu kembali bertanya ke dia, "Kuliah or kerja nih?".

Memang sih, jawaban seperti itu terlihat seperti orang yang bawaannya ingin tau (kepo). Tapi bukankah teman yang baik itu adalah teman yang tau kondisi sesungguhnya dari kita? Bullshit menurutku kalau ada orang yang mengaku berteman dari X, tapi dianya malah enggak tau apa-apa dari si X. Dia enggak tau kalau si X udah nikah. Dia enggak tau kalau si X kerja di perusahaan ternama. Bahkan dia enggak tau kalau si X sudah wafat.

Apalagi, saat aku tau dia sudah kerja di tempat elite, jujur, itu menjadi semacam motivasi buatku. Sering kuberpikir, "Wah si Patrice udah kerja di Arab nih, masak gue kalah? Gue harus lulus tahun ini." Dari informasi tentang keberadaan merekalah, aku mendapat motivasi berlebih agar tetap semangat. Walau, mereka enggak pernah men-support. Ada kebahagiaan tersendiri waktu aku tau kabar apa saja dari dia.

Selain SMS, aku juga berharap ketika kulontarkan secara lisan, ""Gimana kabarnya?" ke temanku yang kutemui di suatu tempat, aku juga berharap mereka tidak memberikan jawaban singkat, "Baek".

Hey, i don't ask your health. I ask yourself. All of yourself. I wanna know what activity you do. I wanna know are you married. Yeah this is stuff i wanna know from you, guys.

So please, stop gimme an answer, "Fine", "Baik", "Baek", etc. For me, friendship is not a thing like television which we can leave or sold. Friendship is more important and precious than everything in the world, except God and Family.

Guys, i give you this question because i'm really caring you. I was also happy when i knew you'd worked in high-class office. I was so sad when your relation were dead. So, once more, stop gimme an answer, "Fine", "Baik", "Baek", etc. I'm not doctor, too, guys. So, stop gimme an answer, "Baik"

:D

27 comments:

  1. aku sih kalo ngomong panjang lebar Nuel... gak percaya, yuk kopdaran yuk.

    Oh ya, aku sudah berhenti baca tulisannya orang yang aku tulis di blogku itu. Bukannya apa-apa, tadinya aku kok merasa ada sesuatu yang salah, ada sisi baiknya pengen kontak aku, tapi ketutup sisi gelapnya.

    Sekarang sudah jelas, sisi gelapnya menang, dan aku hanya bisa mendoakan, itu sajalah. Smoga dia membaik dan berbahagia.

    Indigo banget gak? ini versi MIND READER pembaca pikiran, gak enak loh Nuel... belajar fokus hal-hal yang penting biarpun banyak info yang bisa kita pelajari tanpa membaca buku sekalipun

    Mungkin suatu ketika kamu juga akan bisa gitu. Fokus hal yang baik aja yah, tipis soalnya dengan sisi jahat. Makanya perlu berteman dengan sisi terang. Aku belum sepenuhnya terang, masih banyak konsultasi

    Thanks untuk persahabatan kita

    ReplyDelete
  2. Bang, kalo berharap dijawab oleh teman Abang secara penuh, ya tanyain aja secara lengkap, Bang. Jangan cuma nulis "Gimana kabar?" doang. Ya kalo cuma nulis gitu orang manapun pasti nganggep yang ngirim sebagai "kurang kerjaan" dan "iseng banget sih". :(

    Bahkan "Hey gimana kabarnya? Masih inget gw gak? Temen SD lu ni?"-pun menurut saya masih kurang merepresentasikan keinginan Bang Nuel untuk mendapatkan keterangan lebih dari teman yang Abang tuju.

    Tambahin lagi kalimatnya, misalkan: "Hey gimana kabarnya? Masih inget gw gak, gw Yuyu, temen lu SD nih. Sekarang apa aktivitas lu? Kuliah? Kerja?"

    Kalo dia ngebales, baru tanyain pertanyaan yang lain lagi. :)

    ReplyDelete
  3. Sebenarnya, menjawab ”baik-baik saja” tidaklah salah, tidak pura-pura, tak pula bohong karena nyatanya memang ada yang sedang ”baik-baik saja”. Namun, ya itu tadi, kalau hanya melihat satu sisi yg lain. Repotnya, pertanyaan ”apa kabar” sering datang saat aku bergelut dengan ”sisi yang lagi tidak bak2 saja”..

    Maka kalaupun menjawab ”baik-baik saja”, biasanya sy juga menambahkan ”kabar yang tak (begitu) baik”. Dampak jawaban semacam itu tak selalu sama. Kadang jawaban balik berupa motivasi, kadang candaan dan tawa getir, kadang malah tak ada tanggapan sama sekali

    Karena itulah, pada beberapa teman, sekarang mulai ku coba tidak bertanya ”apa kabar”. Aku coba bertanya tentang met malam bulan, bintang, met siang awan n... Dari jawaban atas pertanyaan itu, ntr kan ada fedback kabar mereka ,lalu aku raba kabar mereka. Lumayan utuh. Bukan sekadar jawaban standard ”baik-baik saja”.

    ReplyDelete
  4. emang ngejeengkelin banget kalo nanya orang tapi jawabannya singkat2 banget.

    saya juga sering gitu nanyain kabar temen2 lama. :D

    ReplyDelete
  5. begitulah mas namanya juga temen lama.

    saya juga sering begitu... emm... saya lebih sering diposisi yg memberikan jawaban mungkin hihi

    ReplyDelete
  6. sehat kok. hahhaa..kamu ramah ya mau sms temen2 lama

    ReplyDelete
  7. saya termasuk orang yg jawab singkat2 :)

    ReplyDelete
  8. sama..gue jg males di gituin.
    kaga' seru bener kalo cma ngejawab "baeg"..
    tp kbanyakkan seh bgtu kjadianya,
    apa mngkin bagi mreka,tman lama itu gk prlu tau soal mreka??
    :)

    ReplyDelete
  9. ooh jadi pertanyaan itu tuh bisa bermakna ganda ya :O aku juga cenderung jawab baik aja sih baru kalau ditanya lebih lanjut bocor deh :D

    ReplyDelete
  10. Hmm, untung belom pernah di-sms si iman...

    ReplyDelete
  11. Nice insight. Laen kali kalo ada yg nanya gitu ke gua, gua akan jawab lebih serius, hehehe

    ReplyDelete
  12. baek nuel ('___')
    muka polos

    hehehe wah counting down tambah dekat
    jangan nonton film mulu inget skripsi
    jangan ngeblog mulu
    inget mau ujian
    habis itu sampek puas deh
    welcome to dunia pengangguran

    ReplyDelete
  13. ah setuju bangeeet kak, itu kan padahal bentuk perhatian kita ke temen, tapi mungkin mereka nganggepnya 'sok perhatian banget sih ni orang, kurang kerjaan deh' makanya ngebalesnya singkat dan bikin kesel.
    lagian gak salah kan, walaupun udah saling jauh tapi tetep saling komunikasi :D
    seenggaknya, tanya balik kek, basa basi, jangan cuma jawab "baik" u,u

    ReplyDelete
  14. eh..jadi malu sendiri,,aku kalo dapat pertanyaan gitu cuma jawab "Baek,baik,etc"
    aku nggak terlalu peka kali yah??

    ReplyDelete
  15. Ternyata kita sama!! Nay juga jengkel kalo cuma di jawab singkat kayak gitu, berasa pengen makan orok.. :\

    ReplyDelete
  16. OOHH.... ini pencerahan bgiku, heehee..:) Trnyata kbiasaanku mnjawab SMS dg singkat bikin BT. Salam sobat :)

    ReplyDelete
  17. Wah kalo gue sih jarang sms temen lama nanyain gimana kabarnya sekarang, ntr gue dikirain homo lagi.. :D

    ReplyDelete
  18. sebenarnya mereka gak enak mau jawab,,"belum ada kabar"...
    hehehehe...
    :P

    ReplyDelete
  19. w suka bercanda sama temen2 w yang suka bales sms dengan singkat alias pelit pulsa,soalnya mungkin mereka bales dengan jawabannya secara singkat karena irit pulsa alias memakai operator B*krie yang dikenakan tarif per karakter kata

    ReplyDelete
  20. kalo gue ga nanya kabar.. gue nanya: "liat pulpen gue ga?" .. lu bisa mikir kan gimana respon dan cerita selanjutnya..hahahaha

    ReplyDelete
  21. apa kabar? sok kenal nih baru mampir hihihi

    ReplyDelete
  22. sy justru suka memberi jawaban baik...

    ada banyak hal dalam hidupku yg tidak ingin kuceritakan ke orang lain :D

    ReplyDelete
  23. @ sky: bisa dimengerti. :)

    @ lidya: baik *ditimpukpakemouse

    @ sukropasti jawabnya, "lu pikir gw tukang colong kayak lu?" #peace

    @ andy: eh justru operatror yang hijau itu malah murah pulsanya saya rasa.

    @ dihas: mungkin. hehehe

    @ feby: eh jangan salah lo. nanya kabar bukan berarti homo. palagi gw juga smsnya ga hanya ke yang cowo doang kok. yang cewek juga. :)

    @ gaelby: sama2. :)

    @ naya: kasian oroknya. hehehe

    @ jiah: wah itu hanya anda yang tau. hehehhe

    @ aulia: setuju!!!!!

    @ ninda: errr..... (speechless)

    @ keven: hahaha....sama2 ven

    @ nard: gue juga ga tau nomor lu kok. hehee

    @ tiara: genteng dong bocor? :p

    @ anak pingit + adittya: hmm....

    @ aje: pasti pendiam. #sotoy

    @ fanny: hehehe

    @ yus: akhirnya ada temen.kirain saya doang. hehhee

    @ al kahfi: aneh yah kalo bilang met malam bulan ke temen.. hehehhe... takutnya dia malah geli2 menggelinjang. :p

    @ asop: oke makasi ralatnya....

    @ ami: no comment deh kalo soal itu mbak. :(

    @ hani: *lemparinkeyboard* :P

    ReplyDelete
  24. lebih ngenes lagi kalo gak dibales..
    aiisshh, gue sering digituin sama seseorang #curhat

    seperti'a ini posting untuk seseorang :P

    ReplyDelete
  25. gak boleh nyerah disitu aja yah nuel!!! jangan pernah lelah menjalankan niat yang baik... TK rasa yang kamu lalukan itu baik kok ^^

    yah klo akhirnya pada jawabnya singkat2... dimaklumin ajah yah ^^

    klo nuel nanya TK gimana kabar TK... TK bakal bilang... "Tuh udah ditulis di blog!"

    dan kebanyakan sih orang2 yang kenal TK jarang banget yang nanyain kabar TK, sibuk apa, dll... karena gak mereka tanya juga TK udah nyerocos sendiri sampe2 udah pada gak mau tau juga mereka... ahhaha... yah.. Tk terlalu terbuka sih orangnya.. jadi buat yang kaya gini orang2 udah pada bisa tau dari baca blog TK... ^^

    ok deh!!! tetap jalankan misi "apa kabar?"

    ReplyDelete
  26. @ enny: eh enggak kok. buat siapa aja kok. #alibi

    @ TK: hahaha... itu mah ga usah pake ditanya lagi. baca aja blognya. :p

    ReplyDelete

Pembaca yang baik adalah yang sudi mau meninggalkan komentar. ^_^
Nice reader is the one who will leave lot of words in the comment box. ^_^