Monday, October 10, 2011

My Junior High School Moments part two: Periode Kedua


Hola!

Kembali gw mau cerita soal pengalaman-pengalaman gw semasa jadi murid SMP. Kali ini waktu gw udah kelas 2. Okay, ladies and gentleman, enjoy this story. :D Tapi sebelumnya baca dulu yah yang part one-nya.

Waktu gw kelas 2 SMP, gw dan temen-temen gw sialnya berada dalam posisi gak enak. Entah kenapa kepseknya ngubah KBM khusus anak-anak kelas 2 jadi siang. Yup, I must go school since 12.30 PM. OH NO!!!

Ada enaknya juga sih. Gw jadi gak perlu bangun pagi, walau  kenyataannya, gw gak pernah bangun kesiangan. Hingga gw kuliah sekarang ini, bangun paling telatnya gw itu jam 8. Gak pernah deh gw bangun jam 9 ke atas. Kadang gw ngiri sama yang bangunnya bisa siangan. :(

Tapi resikonya sekolah siang itu yah berangkatnya rada malesan. Panas, bro! Palagi kalo mendadak lagi ujan. Udah deh, bikin males berangkatnya. Bayangin aja, anak-anak yang sekolahnya pagi rela ujan-ujanan demi nyampe rumah. Lah gw? Sumpah gak keren aja, bela-belain ujan-ujanan demi ke sekolah.

Begitu pun saat pulangnya. Pulangnya tuh jam 17.30. Kadang mau ngerjain PR juga males. Kebawa cape duluan. Nonton TV pun jadi males. Bawaannya mandi, makan, trus bobok. That’s it.

Oh yah soal bela-belain ujan-ujanan ke sekolah pernah gw alamin juga. Waktu itu sebetulnya dari jam 7an, cuacanya cerah. Gak ada tanda-tanda mau ujan. Eh pas adek gw udah berangkat sekolah sekitar jam setengah sebelas siang, langit mulai menunjukan tanda-tanda gak mengenakkan. FYI! Adek gw juga waktu itu masuk siang. Waktu itu dia masih kelas 4 SD.

Gw yang udah megang handuk dan seragam sekolah bersiap mau ke kamar mandi. Tau apa yang terjadi? Ketika baru mau ke kamar mandi, langit pun menangis. It’s rainy. Shit.

Sewaktu lagi mandi, gw trus berharap sama Tuhan agar ujannya berenti. Tapi doanya gw gak terkabul. Akhirnya gw tungguin aja hujannya. Sembari nunggu, gw baca-baca dulu. Gw juga sempetin buka komputer buat maen game.

Tapi dasar lagi sial, ujan gak  berenti. Jam udah nunjukin pukul 11.40. Gw sih mau aja bolos, tapi waktu itu ada nyokap. Palagi gw juga udah berseragam kotak-kotak biru. FYI again! Waktu itu hari rabu dan tiap hari rabu-kamis, seragamnya tuh kotak-kotak biru.

Atas sarannya nyokap juga, gw mau gak mau berangkat ke sekolah naek becak yang waktu itu ongkosnya masih Rp 2000 (itu tahun 2003). It’s not cool!!!! Soalnya rata-rata temen-temen gw yang rumahnya di Sek-Neg, Bona, dan sekitarnya ke sekolah kalo gak jalan kaki, naek motor sendiri, yah naek ojeg. :(

Jadilah gw naek becak. Dan ketika gw sampe sekolah, yang masuk emang dikit. Oke gw agak lupa jumlah total murid dalam kelas 3-1. Tapi sekedar perbandingan, kita analogikan aja jumlahnya tuh 30. Murid di kelasnya gw itu gak nyampe 30, cuy waktu itu. Jangankan tiga puluh, dua puluh aja kagak ada. Saking sedikitnya yang masuk, bu Herta, guru Fisika gw ampe berseloroh, ‘Wah enak sepi gini. Saya jadi enak ngajar kaliannya. Palagi yang biang ributnya juga gak masuk.’ Soalnya kelas 2-1 emang terkenal kelas tergaduh. :D

Oh yah, masuk siang tadinya gw kira gak bakalan ada yang namanya upacara bendera. Eh taunya, bagi anak-anak yang masuk siang, upacaranya itu diadain hari sabtu sore harinya. WTF! Kepseknya dan juga kepsek SMA dan SMKnya sepakat adain upacara penurunan bendera tiap sabtu sore. Senin pagi, upacara penaikan bendera. Maka sabtu sorenya, upacara penurunannya. Aneh yah kebijakan sekolahnya? :p

Kalo bicara soal upacaranya itu, mendadak gw teringet sama momen itu. Momen itu adalah momen dimana anak-anak kelas 2-2 maenin lagu Mengheningkan Cipta saat sessinya itu sendiri dengan menggunakan instrumen seruling. Wow keren! Kreatif!

Hmmm…..

I remember, too….

Saat kelas 2, gw udah mulai belajar bahasa Mandarin. Saat itu, mata pelajaran Bahasa Sunda diganti sama bahasa Mandarin. Kasian juga sama bu Muiyah yang harus kehilangan mata pencahariannya. Tapi lebih kasihan juga sama gw. Sumpah deh, belajar Mandarin susaaaah. Hurufnya beda dikit aja udah beda artinya. Berbeda sama bahasa Inggris yang tiap katanya tuh emang dibentuk berdasarkan alphabet, maka bahasa Mandarin itu tiap kata emang ada hurufnya sendiri. Ambil contoh kata  ‘saku’ sama ‘kaus’ yang dibentuk dengan huruf-huruf yang sama. Tapi di Mandarin, keduanya memiliki huruf yang jauh berbeda.

Soal mandarin ini, gw juga punya kisah menarik. Waktu itu lagi ujian semesteran. Di bulan Desember tepatnya. Waktu itu lagi ujian bahasa Mandarin. Pas ujian, terjadilah nyontek massal yang dibenarkan. Kenapa? Soalnya pak Hadi yang jadi pengawasnya gak negor sama sekali. Gak ada reaksi sama sekali. Dianya malah tidur waktu gw liat. Ckckck. Ya udah deh, dari pada nilainya jeblok, nyontek aja deh gw.Sekelas selama ujian Mandarin pada heboh nyontek. :D

Hmmm…..

Pada waktu kelas 2 ini juga, gw pertama kali masuk buku kasus yang isinya daftar murid-murid SMP yang bermasalah beserta catatan hitam mereka. Nantinya buku kasus itulah yang jadi bahan pertimbangan guru-guru dalam rapat sebelum pembagian raport.

Waktu itu, gw punya dua temen yang rese. Anggi dan Maretha.Mereka entah kenapa ngadu ke guru Matematika yang juga wakil kepsek, pak Tampu mengenai kelakuan gw yang suka ngata-ngatain nama orang tua (jangan ditiru , yah! :p), khususnya nama orang tua mereka berdua. Entah kenapa juga, reaksinya pak Tampu cepet dan mengagetkan. Ia langsung minta ketua kelasnya, si Erik untuk ngambil buku kasus yang ada di ruangannya. Nama gw pun masuk ke buku kasus tersebut beserta namanya Virgoz yang jadi ulah biadabnya  Anggi dan Maretha.

Kayaknya cuman gw sama Virgoz doang deh yang masuk buku kasus karna kasus ngeledekin nama orang tua? It’s not cool!!! Padahal gw juga gak nyemok a. k. a. ngerokok, minum miras, atopun kenakalan remaja lainnya. Kenakalan remaja yang dulu gw lakuin palingan cuman telat dateng,ga ngerjain PR, dan liat bokep. Yup, di kelas 2 inilah, gw mulai melihat gambar wanita tanpa busana. :D Pertama kali, gw liatnya juga dari internet. Itu terjadi setelah gw beli majalah Bola Vaganza edisi Januari yang waktu nampilin beberapa kali foto-foto istri/pacar  pemain bola yang banyakan berbusana mengundang nafsu birahi. Dan karna rasa curiosity gw cukup tinggi, gw mulai googling soal itu. Maksudnya nama-nama pasangannya. Hehehe…!

Parahnya lagi, gw bukannya membela diri, malah langsung mewek gitu aja. Maklumlah waktu itu aura SD-nya masih kebawa dalam diri gw. Sehingga bagi gw, solusi terbaik adalah nangis. Berharap pak Tampu luluh dan ngebatalin niatnya itu. :D

Hmmm…

Selain itu di kelas 2 pula, gw punya pengalaman paling nyesekin. Waktu itu untuk pertama kalinya, gw dapat nilai 100 di pelajaran Matematika. Soalnya biasanya gw hanya dapat nilai paling tinggi 60.No more. Dan karna kebodohan temen gw yang namanya Yoshi, gw gak punya bukti otentik untuk itu.

Ceritanya gini, Yoshi diberikan amanat sama pak Tampu untuk ngebagiin lembar jawaban ujian anak-anak kelas 3-1. Dan dia ngebagiin pas udah bubaran. Rata-rata kan anak-anak yang laennya udah pada balik, termasuk gw. Yang waktu itu ngeliat juga hanya beberapa dan dari beberapa yang liat itulah, ada yang ngasih tau ke gw kalo gw dapet 100. Si Yoshi entah kenapa gak nyimpen dulu beberapa lembar jawaban ujian yang belon diambil. Dia taruhlah di suatu tempat dan ilang tak berbekas. Banyak yang bilang udah dibuang sama pihak OB sekolah. Oh Shit! Tau gak si Yoshi kalo gw baru kali ini nih dapet nilai 100 ulangan Matematika? :(

Hmmm.....

I remember, too.....

Kelas 2 juga gw pernah punya pengalaman horror. Waktu itu, ada temen gw yang kesurupan. Namanya Fani. Waktu KBM, ia nampak sehat-sehat aja. Tapi pas menjelang istirahat, dia ijin keluar kelas. Gak tau ngapain, tapi pas istirahatnya, gw liat dia lagi tergeletak pingsan di ruang kelas 1-1 yang karna mereka masuk pagi, maka kelasnya kosong siangnya. FYI! Cuman anak kelas 2 aja yang masuk siang. Gw gak tau deh kenapa dia bisa mendadak pingsan gitu. Yang gw tau, ada beberapa orang yang nemenin Fani selama dia masih pingsan.

Nah waktu jam pelajaran berikutnya seabis istirahat, ada berita gak enak. Ada yang bilang kalo Fani mendadak kesurupan. Eh berita itu benar. Waktu kelas bubar, gw ngecekin ke TKPnya. Bener. Beberapa temen gw yang jagain kayak panik gitu liat kelakuan Fani yang lagi kesurupan. Sampai sekarang itu masih misterius bagi gw. Gw ampe sekarang kagak tau kenapa Fani mendadak pingsan hingga kesurupan. Begonya lagi, gw gak pernah ke temen-temen yang bersangkutan mengenai hal itu. So stupid!

Hmmm…..

Terakhir, ketika kelas 2 pula, gw punya pengalaman unik. Waktu itu untuk pertama kalinya sekolah gw masuk TV. Acaranya gw lupa apaan, tapi waktu itu ditayangin di Indosiar. Waktu itu pula, anak-anak SMA-nya jadi kontestan sebuah acara kuis yang pembawa acaranya kalo gak salah, Helmi Yahya. Nah karna itulah hampir seharian gak ada KBM. Eh sempet ada juga sih jam pelajarannya.Tapi ada satu mata pelajaran yang bener-bener gak ada KBM-nya. Sebabnya gurunya itu termasuk ke sebagian besar guru yang lagi asik ber-alay ria nontonin anak-anak SMA yang ‘beruntung’ itu. Ya ampyun, gak segitunya kale! Jadi kontestan sih, jadi kontestan. Tapi masak sampe gak ada KBM? :(

Hmm..

Ya itulah sedikit yang bisa  kubagikan dari pengalaman gw waktu kelas 2 SMP. Next time,sebagai penutup, gw akan menceritakan masa-masa gw jadi anak kelas 3 SMP (Periode ketiga). See you.

To be continued…