Sunday, October 9, 2011

My junior high school moments - part one




Sebelumnya gw pernah cerita ke kalian semua masa-masa SD yang menyenangkan dan juga masa-masa SMA yang begitu pedih. Kali ini gw mau meng-share masa-masa SMP gw di Markus, Tangerang. Bukan Markus Pajak loh. :p

Gw akan menceritakannya sedikit berdasarkan periodenya. Periode kelas 1 hingga periode kelas 3. Okay, guys, check it out! :D

Periode kelas 1:
  1. Gw inget waktu ospek dulu, gw mengawalinya dengan insiden memalukan.  Memalukan banget. Gw entah kenapa fisiknya malah drop dan akhirnya malah muntah di kelas. Karna itulah, gw terpaksa dipulangin. 
  2. Pernah keceplosan ngomong dengan suara keras dalam kelas. Waktu itu lagi jam Geografi dengan gurunya bu Yunita dan si guru yang seksi ini lagi ngejelasin masalah yang ditimbulkan dari urbanisasi. Sedangkan gw lagi dikerjain sama temen gw, Ando. Dia nyolong barang gw (seinget gw kayaknya pulpen deh) dan gw terus ngerengek buat dibalikin. Bahkan saking jengkelnya, gw ampe tereak, ‘Maling!!!’ yang maksudnya ke Ando. Saat yang sama pula, bu Yunita nanya ke murid-murid yang lain tentang masalah yang ditimbulkan dari urbanisasi. Karna suara gw yang gak bisa dibilang kenceng lagi, temen-temen pada noleh ke gw dan bu Yunita langsung aja bilang, ‘Kamu benar juga Immanuel. Kriminalitas.’ I thinked that i've gotten a jackpot. :p
  3. Waktu awal-awal jadi murid SMP, ada tiga orang temen gw yang sial kena hukuman. Mereka (Chandra, Zaenal, Ryan) ketauan ngerokok di dalem sekolah. Alhasil sebagai hukumannya mereka disuruh ngerokok tiga batang rokok dalam mulut mereka sambil diarak ke beberapa kelas, termasuk ke kelas anak kelas 3. But  I think it’s not good punishment.
  4. Dulu semasa kelas 1, my English is so bad. Very bad. Bahkan untuk ngerjain LKS aja, gw kudu nanya bokap ato buka kamus.
  5. Punya banyak guru yang unik. Salah satunya pak Silaban yang cara ngomongnya tuh kayak orang bule lagi nyanyi musik country (sengau).
  6. Selain pak Silaban, ada juga pak Endi yang tiap kali ngajar pasti kitanya harus bikin ringkasan dari buku pelajaran Ekonomi dan nantinya kalo udah selesai, satu persatu menghadap ke beliau buat ditanya-tanyain seputar apa yang kita ringkas.
  7. Ato masih ada pak Hadi, guru Biologi yang tiap ngajar selalu minta salah satu dari kita untuk baca materi dari bukunya secara lantang (mendikte) dengan cara bergiliran. Tapi dia yang nentuin giliran bacanya. Pak Hadi ini juga sering ngasih tugas ngerjain LKS Biologi.
  8. Selain itu juga, gw juga punya guru tergendut. Namanya pak Effendi. Sumpah guys, gendutnya dia itu kayak almarhum pelawak Big Dicky. Oh yah, beliau ngajar Matematika. Di luar pembawaannya yang humoris, beliau juga killer. Gw pernah kena hukuman ditarik jambangnya sama beliau gara-gara gak ngerjain PR.
  9. Selain waktu jam Geografi, gw juga pernah gak sengaja nyeletuk waktu kelas Fisika. Waktu itu bu Herta lagi jelasin soal suhu dan nyebut nama Gabriel Fahrenheit, dan gw malah nyeletuk nama pesepakbola terkenal Gabriel Batistuta.
  10. Dari kelas satu ampe kelas tiga, tiap kali gw datang dan masuk kelas, temen-temen pasti langsung ngerubungin gw buat dicontekin PRnya. Dan yang paling sering begitu tuh biasanya Leo sama Ramot.
  11. Dulu pernah ada masalah sama ketua kelas gw, Septeni. Insidennya tuh dimulai hari minggu, waktu gw ditelpon pak Hutasoit. Dia bilang kalo dia gak nemuin raport gw. Sontak gw, nyokap, dan bokap langsung panik. Bahkan karna itulah, nyokap sampe ke sekolah dan malah nyalahin Septeni yang memang dia juga bertanggung jawab. FYI, Septeni selaku ketua kelas bertanggungjawab ngumpulin raport anak-anak seabis pembagian raport. Eh taunya beberapa hari kemudian, pak Hutasoit nelpon kalo raport gw udah ketemu dan rupanya nyelip di raportnya anak-anak SD di ruang guru. OMG! For Septeni, I’m so sorry! :(
  12. Waktu kelas 1 SMP pula,gw mulai tertarik nontonin pertandingan bola. Itu karna Piala Dunia 2002 yang diadain di Korea Selatan dan Jepang yang rata-rata pertandingannya emang diadainnya waktu lagi teriknya matahari.
  13. Dulu gw inget, gw pernah bikin masalah sama temen gw, Rio dari kelas 1-2. Masalahnya tuh terjadi di lingkungan yang kebetulan si Rio emang tinggal di Sek-Neg juga. Eh tapi buntutnya ampe ke sekolah. I’m so sorry, Rio.
  14. Waktu pelajaran Komputer yang masih diajar sama bu Simatupang, gw ngerasa SMP gw itu ketinggalan jaman. Bayangin gw sama temen-temen gw masih belajar Word Star (WS) dan DOS. Boro-boro internet, gw sama temen-temen juga gak diajarin soal Word, Excel, Access, hingga Power Point. Gw duga si guru jadul ini masih akrab sama komputer Pentium 1. Hadeuh!
  15. Guru-guru semasa SMP itu kebanyakan orang Batak. Jarang yang non-Batak dan itu bisa diitung pake tangan, kayak bu Muiyah, guru bahasa Sunda dan pak Hadi yang asli Jawa. Makanya cara ngajarnya emang disiplin keras dan salah satu yang terdisiplin itu bu Gultom. Selain mukanya yang emang kayak anjing bulldog (peace, bu! :p), dia emang guru terkiller. Dia gak menolerir kesalahan, termasuk itu kesalahan sekecil apapun. Yang gak ngerjain PR-nya, yang datangnya telat pasti deh, kena sanksi dipukul jari-jarinya pake penghapus papan tulis yang terbuat dari kayu.

Oke segitu dulu cerita gw mengenai masa-masa SMP gw. Periode-periode selanjutnya gw ceritain nanti yeee. Hehehe…. Soalnya bakal panjang banget kalo gw ceritain. :p

To be continued…