Wednesday, July 20, 2011

REVIEW: The Shelter


[WARNING : REVIEW INI MENGANDUNG SPOILER!]



Categori: Film
Genre: Horror
Sutradara:Måns Mårlind, Björn Stein
Artist: Julianne Moore, Jonathan Rhys Meyer, Jeffrey DeMunn, Frances Conroy, Nathan Corddry, Brooklynn Proulx

Film ini menceritakan mengenai seorang psikiater bernama Caroline Jessup yang mendapatkan seorang pasien yang diduga memiliki kepribadian ganda. Namun Cara (panggilannya) tidak percaya. Ia percaya bila ada sesuatu yang aneh dari pasiennya yang bernama Adam Saber/David Bernburg.

Dan memang iya, setelah Cara menyelidikinya hingga ke suatu daerah, Cara menemukan suatu fakta kalau orang-orang yang namanya Adam Saber maupun David Bernburg itu sudah lama meninggal. Juga dari kesaksian ibunya David Bernburg, Cara jadi tau kalau semuanya bermula karna ulah seorang nenek dukun voodoo yang tinggal di puncak bukit. Apalagi Cara juga menyaksikan sendiri cara-cara mistis dan aneh yang dilakukan oleh si nenek tersebut.

Dari situlah, ia rupanya mengetahui kalau selama ini pasien yang ditangani oleh Cara adalah tubuh seorang pendeta (Sial, gw malah lupa nama pendetanya!). Ceritanya begini. Dulu sekali sebelum David dan Adam lahir, di gunung itu masyarakatnya tengah dilanda penyakit influenza. Dan si nenek voodoo itu menyembuhkannya dengan cara-cara dukun. Nah ketika itu pendetanya datang mengabarkan kabar injil, semuanya berubah. Palagi si pendeta jugamenyarankan ke masyarakat sekitar agar tidak menggunakan cara voodoo lagi tapi agar lebih percaya kepada ajaran kristiani. Di samping itu, ia juga banyak melakukan mukjizat atas nama Tuhan. Itulah sebabnya, si nenek itu gak senang. Si nenek merasa terancam.

Karna ga seneng, si pendeta ditangkap dan lewat ritual mistis, jiwanya pendeta dipisahkan dari tubuhnya si pendeta. Trus, jiwanya dilepas gitu aja ke udara bebas dan jadilah arwah penasaran. Sedangkan tubuhnya si pendeta isinya dikeluarkan dan diganti dengan tanah liat.

Nah dugaan gw, si David waktu dateng ke bukit tempat si nenek tinggal, ditangkap oleh si nenek dan jiwanya diambil dan dipindahkan ke tubuhnya si pendeta. Hingga akhirnya dengan tubuhnya si pendeta, si David mencari mangsa jiwa-jiwa baru, seperti Adam Saber, penyanyi rock bernama Wes, Dr. Harding, hingga anaknya Cara yang masih kecil.

Masih dugaan gw juga nih. Semuanya jiwa yang diambil itu ada keterkaitan dengan kata-kata si nenek kepada tubuhnya si pendeta yang sudah kosong. Intinya, si nenek itu bilang agar melindungi jiwa-jiwa yang tidak percaya. Mungkin ini jugalah alasan kenapa jiwanya si pendeta menangkap banyak jiwa dalam tubuhnya yang kosong. Ini masih asumsi gw sih, jadi mending nontonin sendiri aja. Siapa tau beda pendapat sama gw. Hehehe.... !

Pada akhirnya sih, si Cara berhasil membunuh tubih si pendeta dan keluarlah semua jiwa yang telah ditangkap. Tubuh anaknya Cara berhasil kembali bergerak, namun rupanya salah jiwa. Karna jiwa yang masuk malah jiwanya si David.

Film ini sih secara kualitas lumayan bagus juga. Namun sebagai film horror, film ini kurang greget dan nakutin. Kurang bisa ngasih kejutan-kejutan mendebarkan kayak film Insidious yang gw tonton waktu itu.Dari segi alur, ada beberapa kebingungan di diri gw waktu nonton:

  1. Mengapa si nenek masih hidup? Tapi ini mungkin karna si nenek itu hidup di jalan setan. Tau sendirilah kalo seseorang yang hidup sebagai dukun gitu punya kemampuan agar tetep abadi.
  2. Kenapa jiwa-jiwa yang ditangkap oleh si pendeta yang digerakkan oleh David adalah harus Adam Saber, Wes, Dr. Harding, dan anaknya dokter Cara? Ini yang gw masih bingung.
  3. Kenapa juga si pendeta harus menangkap jiwa-jiwa? Apa motivasinya karna dendam atau punya tujuan untuk melenyapkan si nenek yang sekarang buta? I dunno. :(

Tapi yang jelas, setidaknya gw lebih mengerti alur ceritanya film The Shelter ini ketimbang Insidous. Di sini aktingnya Jonathan Rhys-Meyer cukup bagus dan meyakinkan untuk seseorang yang tengah kesurupan (Kalo make istilahnya orang Indonesia). Hehehe!

Dan sepertinya sang sutradara ingin menunjukan ke kita semua kalau yang namanya double split atau kepribadian ganda itu gak ada. Yang ada hanyalah, adanya jiwa-jiwa lain selain jiwa yang bersangkutan di dalam satu tubuh. Atau istilahnya kita tuh, KESURUPAN. Selain itu juga ingin membuktikan, kalau tidak selamanya ilmu pengetahuan mampu menjelaskan semua hal.

But in the last words, the film is so good and i recomend to watched by you.

28 comments:

  1. Cerita ini agak mirip film Bones and Skeletons-nya Kate Hudson (maaf ya kalau saya salah ngutip judul filmnya). Ceritanya sama-sama tentang badan yang kesurupan oleh jiwa lain. Jiwa itu menyurupi badan yang satu, lalu pindah ke badan yang lain saat dirasa badan yang baru itu lebih menarik buat disurupi (halah, ngomong apa ini.)

    Saya rada sebel kalau nonton kisah-kisah kesurupan beginian. Bingung ngejelasin secara ilmiahnya. Terlalu banyak sihir hitam yang bermain.

    ReplyDelete
  2. @ fanny; iya horor. hehehhe

    @ vicky: nice info.. :)

    ReplyDelete
  3. Kalo merhatiin premis ceritanya, kayanya unik nih film. :)

    Search ah. :))

    ReplyDelete
  4. wiiii, horor. harus ada temennya kalo nonton :D

    Btw Nuel, kamu nontonnya DVD atau yang download-an sih...

    ReplyDelete
  5. film horor? gak dulu deh.. action aja sekarang yg pengen ditonton..:)


    *NB: giveaway dari gw itu gak harus ke uar negri dulu. kan udah gw tulis, seandainya klo keluar negri..

    ReplyDelete
  6. yaaah horor deh :(
    Jonathan Rhys-Meyer tuh yang maen di August Rush bukan sih ?

    ReplyDelete
  7. sip repiunya. tapi kok nggak dijelasin, kamu nonton di mana. nonton di bioskop atau VCD bajakan

    ReplyDelete
  8. @ ajeng: langsung di bioskopnya... jhehehehe

    @ adi: oke deh... tak pikir2 dulu deh


    @ akmal : silakan... ^^

    ReplyDelete
  9. @ affif: di bioskop. btw perlu yah gw bilang secara lengkap nonton siapa dan sama siapa? Hah? :(

    @ fiction: ga tau deh.... maybe.... hehehhe

    ReplyDelete
  10. mirip film constantinkah....???

    ReplyDelete
  11. ga tau deeh.. baru perna denger soalnya... :(

    ReplyDelete
  12. Horor? Nggak ah, Nuel...
    Ntar takut ke toilet malam-malam. :(

    ReplyDelete
  13. Film baru ya, Man?
    Kayaknya bgs deh..

    ReplyDelete
  14. mm.. kebanyakan nebaknya neh. hehehe.. kan udah nonton kok masih nebak2?? barrti mang bwt penasaran n endingnya kurang jelas gt yah? jd pengen nonton seh.

    mungkin ne film katagorina thriller x bukan horor. hehehe

    ReplyDelete
  15. percaya dengan orang berkepribadian ganda dak Nuel, siap tau aku salah satunya, hahahaha

    ReplyDelete
  16. @Vicku Laurentina
    film Kate Hudson judulnya The Skeleton, yang kebeneran gua suka banget

    boleh nih, gua selalu tertaik sama konsep alter ego

    ReplyDelete
  17. jiahh..awalnya pegen nonton..baca postingan selanjutnya jadi gak minat nonton

    ReplyDelete
  18. wah baru tau gue el ada film begini, bakalan seru nih B)

    ReplyDelete
  19. Setelah baca dari awal, akhirnya aku bener2 inget udah pernah nonton Film ini wkwkkwk.... sumpah awalnya ku kira belum sempet nonton yg satu ini....

    OOT: haha... kata2ku bener ternyata si nuel udah blogging lagi wkwkwk...

    ReplyDelete
  20. wua...kayaknya wajib nonton ni...uda lama gak nnton film horor...

    ReplyDelete
  21. Hmm, mungkin nangkep jiwa orang2 tuh buat dikoleksi kali nuel :p

    ReplyDelete
  22. ntar deh, kalo ada waktu nonton.. heheh...

    ReplyDelete
  23. Wah, Rhys Meyer main di pilem ini yak? Nonton pilemnya cuman yang "From Paris With Love"... haha, itu pilem aksi bener, tembak-tembakan. :D

    ReplyDelete
  24. @ asop: horror maas....

    @ affie: siplah

    @ iam: maybe. hahahahaha

    @ aina: silakan.... ^^

    @ ferdinand: hahaahaha.... tau aja lo.... :p

    @ shudai: yup....

    @ affip: sip juga. :)

    @ i-one: sekali lagi dari awal tulisan udah gw kasih warning lohhhh,,, hahahahah

    @ ami: percaya ga percaya mbak....

    @ Dhe: tapi sih kayaknya lebih cocok horror sih bukan thriller

    @ dewi: hahahahha

    @ santy: yup

    ReplyDelete
  25. gak pernah berani nonton horor sendirian :D hhaa

    ReplyDelete

Pembaca yang baik adalah yang sudi mau meninggalkan komentar. ^_^
Nice reader is the one who will leave lot of words in the comment box. ^_^