#KCAC Janji Jari Kelingking yang Ternodai








Genre: Romance














Sejujurnya aku masih jengah dengan chat barusan. Chat dengan perempuan murahan yang aku muak sekali menyebut namanya. Berengsek! Dinda berengsek! Perebut lelaki orang! Tukang tikung! 

Tarik, embus. Sabar, Jes. Anggap saja ujian dari Tuhan. Walau, aku rasa, cobaan ini terlampaui besar. Sudah harus berhubungan intim, mengisap kemaluan Bang Marco yang bau anyir, eh diduakan pula. 

Iseng saja aku buka kembali e-mail dari Bang Marco yang kutandai sebagai dengan tanda hati yang maha banyak. Jangan tanyakan aku kenapa harus berbuat seperti itu. Anggap saja aku tengah hobi meyakiti diriku sendiri; hobi membuat sedih diri sendiri. Aku hanya ingin mengenang saat-saat kebersamaan aku dan Bang Marco dulu.


❤ Teruntuk Jessica Maria Sondakh ❤


Ci, Cici gimana kabar? Ini Abang akhirnya sampai dengan selamat di Pelabuhan Benoa. Mungkin berkat doa Cici, Abang tiba juga di Bali. Tadi anginnya kencang banget, Ci. Seluruh awak kapal jadi ketakutan. Kami mengira kapal kami bakal tenggelam. Abang juga sama, Ci. Abang sangat ketakutan. Abang belum siap mati. Apalagi mati di usia semuda ini, Ci. Selama di kapal, Abang selalu ingat janji-janji yang sudah kita pernah bikin. Janji jari kelingking yang nggak boleh kita ingkari.

Ci, tadi di pelabuhan, ada yang sempat menjual baju. Cuma kaus, tapi Abang rasa kalau Cici yang pakai, pasti bakal cocok banget sama Cici. Warnanya merah yang sangat terang benderang, seterang cinta Abang ke Cici. Gimana, tuh? Abang bisa ngegombalin Cici, kan? Jangankan ngegombalin Cici, mati pun Abang siap demi Cici. Tadi saja Abang siap nerjunin diri ke laut. Abang sangka ombaknya bakal reda kalau Abang terjun ke dalamnya. Mirip kayak cerita Nabi Yunus, Ci. Begitu Nabi Yunus lompat ke laut, ombaknya berhenti. Tadinya Abang sempat mau begitu. Tapi Abang urungkan. Karena, sekali lagi Abang bilang, Abang nggak mau lihat Cici jadi sedih karena kematian Abang yang konyol banget.

Oh iya, Ci, Cici gimana kabar? Pas Abang mau berangkat, Cici lagi sibuk UAS kan? Gimana? Bisa UAS nya? Abang minta maaf juga, Natal kali ini pun Abang nggak bisa bareng Cici. Karena pekerjaan Abang yang super sibuk, Abang harus berlayar di saat libur Natal dan Tahun Baru. Abang udah kayak Bang Toyib, yah, Ci. Tiga kali Natal, tiga kali nggak pulang-pulang. Haha. Becanda, Ci. Semoga Cici bisa ketawa pas bacanya. Dan, nanti kita bisa Natal bareng lagi. Apalagi Abang semalam mimpi kita ikut misa bareng di gereja Cici yang megah itu. Bukan sekadar misa, tapi misa pemberkatan nikah. Kita aminin, yah, Ci.

Cici nggak usah khawatir. Abang akan selalu pegang janji jari kelingking kita berdua. Abang nggak akan pernah lupa. Abang juga nggak akan pernah menduakan Cici. Abang sayang banget sama Cici. Cinta Abang itu melebihi apapun, yang nggak akan lekang oleh waktu. Cici sabar juga, yah, nungguin Abang kasih ke Cici cincin paling manis yang semanis wajah Cici.

Ci, Abang juga minta maaf, udah nyuruh Cici gugurin kandungan. Jujur, alasan sebenarnya, Abang pengin kita punya anak kalau kita udah menikah. Abang sungguh khilaf udah nyuruh Cici ngelakuin hal-hal nggak senonoh. Maafin Abang, yah, Ci.

Doakan Abang juga sampai kembali di Tanjung Priok dengan selamat. Kemungkinan Abang pulang itu sekitar sebulan lagi.

❤❤❤❤❤
Abang cinta Cici,
Marco Hamonangan Hutapea

Bang Marco, manis sekali gaya bahasamu di e-mail ini. Aku terbuai oleh kata-kata manismu. Sekarang kau ingkari sendiri janji jari kelingking kita. Apa maksudnya itu, Bang? Kenapa Abang tega menyelingkuhi Cici? Sakit hati Cici, Bang! Sakit ini! 

Kututup saja e-mail itu, lalu akhirnya kuputuskan untuk mematikan laptop. Memang hari ini ada tugas kuliah. Tapi, nanti saja aku kerjakan. Aku mau beristirahat, yang sebelumnya aku bermain dengan Pochi dulu.


PS:
Cerita ini hanyalah fiksi belaka yang tak ada kaitannya dengan tempat, kejadian, atau tokoh apapun. Walaupun demikian, beberapa hal tertentu dari cerita ini mengacu ke pengalaman aku sendiri. Cerpen ini pula masih terinspirasi dari pengalaman seorang adik kelas di kampus dulu. Dia sering mencurahkan isi hatinya ke aku tentang rasa sayangnya yang begitu begitu besar ke pacarnya yang ujungnya malah menduakannya. Beberapa nama dan tempat di dalam cerpen ini sengaja disamarkan.


Comments