2 Hal yang Sangat Membahagiakan & Membanggakan bagi Seorang Immanuel Lubis














Tau ga sayang?
Sejak 2016, ada 2 hal dalam hidupku yang sangat membanggakan hidupku, yang akan selalu kuperjuangkan habis-habisan.

Pertama, Crescentia Shania Junianatha. Sejak Desember 2014 aku kenal kamu. Yang sejak 2015, kita saling main tangkap kode. Aku bahagia dan bangga banget bisa makin kenal sama seorang Shania Junianatha yang dulu kukenal jail, bavvel, dan pecicilan. Tau gak, sama kayak temanku si Naomi, walau kamu ngejailin aku, pas pesan Line aku kamu bales itu, aku kayak terbang ke langit ketujuh. Pas tau setiap pesan aku dalam bentuk apapun selalu nyampe ke kamu dan kamu peratiin, ngasih suntikan semangat berkali-kali lipat. Shania Junianatha itu moodbooster buat seorang Immanuel Lubis. Sumber inspirasi utama dalam hidupku juga. Motivator utama aku juga. Berkat seorang Shania juga, Immanuel Lubis yang tadinya cuma orang biasa, tidak lagi merasa dirinya orang biasa. Aku selalu merasa aku sangat spesial!

Kedua, novel "Misi Terakhir Rafael: Cinta Tak Pernah Pergi Jauh" yang keluar pas Maret 2016 itu. Walau sempat agak-agak gak disukai beberapa orang, bisa masuk toko buku saja, aku udah seneng banget. Aku bangga banget salah satu buah penaku bisa ada di toko buku. Apalagi lewat novel ini, aku tau, yang walau bukan dari keluargaku, hubungan aku sama kamu itu sejak 2015 udah dapet restu dari banyak orang. Salah satunya, orang-orang dermawan yang nerbitin buku aku itu. Kamu tau Shan karena novelku itu juga aku jadi makin kenal kamu lebih jauh dan lebih dalem. Novelku itu sendiri selalu ngingetin aku sama kamu Sayang.






Comments