Wednesday, March 21, 2012

(Mungkin) Komik sekarang terlalu idealis


Komik. Dari jaman gue masih pelajar putih-merah hingga sekarang udah melihara jenggot, gue paling suka baca komik. Kalo dulu tuh, gue lebih suka baca komik daripada novel. Kadang bosen aja gitu baca buku-buku yang minim gambarnya. Jauh lebih asyik baca buku yang ada gambarnya, apalagi kalau gambarnya itu syuuuur. Huahaha. Oke skip aja. Otak gue lagi error. :D

Kalo dulu, gue paling suka baca komik-komiknya Fujiko Fujio, khususnya komik Doraemon. Tiap kali diajak bokap gue pergi ke Gramedia, gue nyaris selalu beli komik Doraemon, hingga koleksi Doraemon gue lengkap dan gue cukup tahu betul lika-likunya serial Doraemon. Selain Doraemon, gue juga suka komik-komiknya Walt Disney, khususnya Poket Paman Gober atau kalau dalam bentuk majalah, Donal Bebek. Di luar yang udah gue sebutin, gue juga suka baca komik Ikkyu San, Tsubasa Ozora, Dragon Ball, dll.

Namun sekarang ini, gue jadi agak-agak ilfeel gitu sama yang namanya komik. Soalnya kebanyakan komik yang gue tengokin ke toko buku langsung itu khayalan banget. Terlalu idealis. Seperti yang gue bilang sebelumnya, segala yang ter- itu nggak baik, meeeen. Gue sih lebih suka ngebaca komik-komik yang agak mendekati kenyataan yang ada. Kalo dulu tuh contohnya Doraemon. Kalo sekarang, mungkin Detektif Conan.

Yah gue suka banget baca komik Detektif Conan. Ceritanya tuh memang khayalan sih, tapi nggak terlalu khayalann banget. Agak-agak mirip dikit setting-nya sama situasi yang ada di Jepang. Apalagi komik ini mengajarkan gue untuk bisa berpikir kritis. Karena seringkali kasus-kasusnya itu rumit banget. Plus, dari komik Conan ini, gue juga bisa tahu Jepang itu kayak gimana sih.

Oh yah, komik Detektif Conan itu menceritakan mengenai kisah hidupnya Shinichi Kudo, seorang detektif SMA yang menciut karna diminumkan secara paksa obat APTX 4869 oleh salah seorang anggota kriminal paling berbahaya dan terorganisir, Black Organization. Karena rasa keadilan kuat yang dimilikinyalah, dia harus merelakan masa-masa SMA-nya yang indah, bahkan harus rela terus memendam rasa sukanya kepada gadis pujaan hatinya, Ran Mouri.

Gue suka gaya cool-nya Shinichi Kudo a. k. a. Conan Edogawa

Berbeda sama komik-komik lainnya, komik Detektif Conan itu menurut gue lebih hidup. Penggambaran tiap tokohnya juga kuat. Alurnya juga kompleks. Dan.... nyaris selalu saja ada kasus.Di komik ini juga, gue jarang lihat ada tokohnya yang berambut warna-warni ataupun pakaiannya itu-itu aja.

Sedangkan komik-komik lainnya? Kita ambil contoh Naruto. Hmm, itu komik khayalan banget. Penggambaran ninjanya juga aneh, meeen.

Setahu gue ninja itu kayak gini deh penampakannya.

 Tampilan ninja ala Naruto itu menurut gue cukup aneh. Dan setahu gue juga, ninja tuh nggak pake bandana. Apalagi bandana yang ada simbol-simbol anehnya. #NoOffense


Itu baru Naruto, belum One Piece. Ada apa buah yang bisa bikin pemakannya jadi seperti karet kulitnya? Gue juga mao kalo ada. Kan lumayan kan tubuhnya bisa melar, hingga bisa nyelinap masuk tanpa harus ngetok pintu dulu. Huehehe.

Terus kebanyakan bentuk tokoh-tokohnya itu juga unik, kalo nggak dibilang aneh. Ada yang rambutnya ijo, ada yang rambutnya kuning, ada yang tubuhnya ceking banget kayak tiang listrik, hingga.... Ah sudahlah, lupakan saja. :P

Itu yang pake topi, ada yang tahu nggak makhluk apaan?

Aduuuh, kayaknya bakal panjang banget kalo gue ceritain semuanya. Kayaknya juga jarang yah ada komik kayak Conan, Doraemon, atau Donal yang cerita dan setting-nya itu agak mendekati kenyataan. Realistis tapi idealis gitu. Jangan-jangan ke depannya, komik-komik yang beredar nantinya malah 100 % khayalan?

PS: sumber gambar bisa dilihat dengan mengklik kanan gambar yang bersangkutan

27 comments:

  1. Kalo gw pribadi suka sama One piece sama detective connan. hahaha

    ReplyDelete
  2. Kalau gue dari jaman kecil suka DORAEMON, sering menghayal berimajinasi seperti apa yang ada dalam DORAEMON. Kata Fujiko Fujio, "saat kita menonton pada usia SD film ini terus ada sampai kita berusia dewasa bahkan mempunyai anak"

    ReplyDelete
  3. mungkin trend dijepan lagi musim khayalan.
    setahu gua setelah si naruto ama one piece tergemari di indonesia, yah beginilah nasib percetakan komik di indo. yang kebanyakan di handle sama gramedia.

    Sepertinya ada sih, cuman sudah jarang yang dibukukan.

    atau mungkin produser sana lagi fokus ke tema khayalan kali yah

    entahlah.

    ReplyDelete
  4. ngga terlalu suka sama komik :D

    kartun jaman skarang, ngarangnya emang terlalu :D

    ReplyDelete
  5. aq sekarang lg nunggu edidi terbarunya naruto...
    :P

    ReplyDelete
  6. Pernah denger yg namanya "kreativitas"? Thinking outside the box, membuat sesuatu yg "tidak biasa"? Gua rasa itulah yg membuat Naruto dan One Piece begitu berbeda. Udah banyak komik tentang ninja yg gambarnya lu pajang itu, makanya Masashi Kishimoto mencoba menampilkan ninja yg berbeda dengan yg sudah dikenal oleh masyarakat umum.

    Sedangkan One Piece, personally gua suka sama gaya gambarnya. Ga keren, ga realistis, tapi unik. Sekali liat, kita langsung tau...oh ini gambarnya Eichiiro Oda. Itu baru yg namanya gambar yg "berkarakter"

    Apa lu ga bosen kalo liat komik ninja yg itu2 aja, komik bajak laut yg gambarnya itu2 aja. Justru keunikan itu lah yg membuat kedua komik tadi menempati posisi teratas Top 3 selama bertahun2 (ditambah dengan Bleach).

    Kreativitas itu bagus, jangan matikan kreativitas lu hanya karena aturan/kebiasaan yg selama ini berlaku. Coba liat deh kisah orang2 yg sukses di dunia, mereka semua adalah orang yg berani "break the rule" dan membuat sesuatu yg berbeda.

    Kalo Edison ga pernah berani mencoba membuat "bola lampu", apakah kita akan mengenal penerangan seperti yg kita nikmati sekarang? Kalo Bill Gates ga pernah iseng bereksperimen membuat chip komputer, apakah kita akan menikmati rasanya punya PC?

    No offense, my friend, tapi menurut gua analisis lu kali ini terlalu dangkal, hehehe ;p

    ReplyDelete
  7. yah, namanya juga imajinasi, nuel. imajinasi manusia kan nggak terbatas...

    ReplyDelete
  8. Oya, Doraemon dan Conan juga muncul karena pengarangnya berani berkhayal lho. Coba kalo pikir pake akal sehat, mana ada obat yg bisa membuat orang jadi anak2 lagi atau kucing biru dari masa depan yg punya peralatan ajaib?

    Itu bukti bahwa sebenernya kita juga menikmati yg namanya kreativitas sejak kita kecil. Gua liat banyak dari kita, generasi 90-an, yg terlalu sinis memandang perkembangan jaman sekarang, dan itu yg bikin analisis kita dangkal, padahal jaman sekarang dan jaman dulu ga jauh berbeda, kalo kita pikir dengan lebih teliti.

    Biarkan anak2 sekarang menikmati masa kecilnya, karena kita juga dulu demikian, hehehe

    ReplyDelete
  9. setuju,bang.
    sama kayak komik2 fantasy cewek gitu, rambutnya warna-warni, tapi klo dipikir itu semua kan juga cuma imajinasi belaka. tiap karikatur punya kreatifitas masing2, yg bikin jadi ciri khas tokoh2 di komik tersebut.
    jadi, komik itu ga harus slalu mendeketi kenyataan, dan ga semuanya enggak idealis

    ReplyDelete
  10. aku kurang suka komik jadi gak tau perkembangannya komik

    ReplyDelete
  11. @ keven: iyaaa sih... tapi kalo terlalu imajinasi banget, i'm sicka that... hehehe...anyway makasih yah masukannya.. ini berguna banget buat novel gue. hehehe... thank's... :D

    atau mungkin aja karna gue aja yang ga ngikutin naruto/one piece dari awal?! haahaha

    @ millati: hehehe

    @ patricia: iya iyaaa... ^^

    ReplyDelete
  12. Btw gue malah suka sama komentar kayak yang ditulis Keven (Claude C Kenni). Kritis. Sehingga gue jadi banyak belajar.. Daripada orang2 yang komentarnya hanya pendek2, seolah2 takut yang punya blog marah.

    :D

    Feel free, guys... ^^

    Thank's for Keven. I appreciate you..

    ReplyDelete
  13. mau dijawab?namanya juga komik,:D kan tujuannya buat hiburan,melepaskan diri dari segala kepenatan duniawi hehe

    ReplyDelete
  14. wah, komentar gue ternyata udah dilahap ama claude c kenni...haha..
    apapun bidangnya, memang harus ada kreativitas didalamnya, klu gak gak bakal bisa maju...

    ReplyDelete
  15. Kalo gue sih suka komik apapun. Selain yg udah lo ucapin di atas, ada lagi yg dulu jadi langganan gue : Dragon Ball!!

    Dan...Heh hey hey! gue yang pecinta Naruto jadi tersinggung. Hehe.
    Disini kita ga bicara idealis lagi, tp gimana hebatnya pengarangnya bisa mengarang semua itu.
    Ceritanya juga ga bisa diprediksi, ada aja surprise yg dia buat tiap chapternya.
    Gue kagum gimana dia menceritakan beberapa peristiwa yang tadinya terpisah berpuluh-puluh chapter (atau lebih), ternyata saling berkaitan.
    Dia kayak udah mikirin keseluruhan ceritanya dari awal. Ah, susah gue jelasinnya. Intinya ga banyak yg bisa begitu.

    Bagi mereka yg udah ngikutin cerita Naruto dari awal, pasti ga setuju sama pandangan lo.
    Lagian Masashi Kishimoto nulis cerita Naruto ga secara sembarangan juga, dia pake mitologi dan legenda jepang sebagai referensi.

    Yaaah, semua kembali ke selera masing-masing. Namanya juga selera, kan beda-beda.
    Tapi jangan salahin orang yg berani berkhayal dong. Kalo ga ada orang yg begitu, ga ada yg namanya pesawat :D

    ReplyDelete
  16. baiknya ; ya.. justru dengan hadirnya komik idealis itu semakin kelihatan dimana daya kreatifitas hari ini semakin baik, karena mampu menyelipkan pesan-pesan moral nilai2 ideal, dan daya imaji yang mengejutkan. mengingat pasar komik hari ini kan bukan anak2 lagi.

    sisi kurang baiknya, susah memilah dimana komik yang baik untuk konsumsi anak2.

    ya tuhan serius amat sih gue. hahaha .. ngomong2 salam kenal yak.. :D

    ReplyDelete
  17. Gw suka semuanya. Gw orang yang memandang komik itu bagus apa enggak dari segi cerita. :)

    ReplyDelete
  18. Sekarang mah bukan jamannya komik lagi, melainkan jamannya novel. Tau sendiri kan sekarang film-film pada ngangkat cerita dari sebuah novel. Kalo dulu, umumnya komik diangkat menjadi sebuah film. Tapi sekarang novel. Seperti negeri 5 menara yang sekarang lagi booming banget.
    Tau nggak kenapa sekarang para produser lebih tertarik mengangkat film dari novel? karena novel memberikan sejuta imajinasi bagi para pembacanya. tetapi kalo komik, yang berimajinasi hanyalah pembuat komiknya. Ya nggak?

    ReplyDelete
  19. kalau aku dari dulu gak pernah tau cara baca komik hahahha *malu2in

    ReplyDelete
  20. Nuel, boleh kasih pendapat??
    saya pnyuka naruto, dn waktu baca posting ini raut muka jadi berubah 'masa siiih??'
    ƗƗeƗƗeƗƗeƗƗe

    mungkn beberapa komik sdikit blebihan dr cerita atw gambar atw apalah..,but let see the other side, jgn cuma lirik gambar tokoh yg aneh²ny, liat jg pesan² yg pengen disampein penulis, soal persahabatan/perjuangan/pengorbanan,dll...kykny soal itu jauh lebih penting
    lagipula setiap orang BEBAS berimajinasi kan nuel..,? =D

    btw, saya Jg suka donal bebek dn conan, sangat suka.

    Nuel belom baca naruto atw onepiece?? Coba deh nuel baca, sapa tw ntar suka. Kami dtunggu tulisan reviewny... =D

    ReplyDelete
  21. Setuju sama atas gua, cobain baca deh Nuel. Ga usah beli, baca mangascan aja (hemat dan sekalian lu belajar Bahasa Inggris, hahaha)...gua tunggu reviewnya, dijamin ketagihan, hehe ;p

    ReplyDelete
  22. aku jg suka detective conan selain ceritanya seru hmmm shinichinya jg keren >.< *sayang hanya tokoh komik*
    walaupun suka tuh komik aku gak pernah beli semuanya minjem dari teman :P
    tp komik yg aku suka dari dulu sampe sekarang ya sentaro ^^ komik tentang kelinci

    ReplyDelete
  23. All, makasih yah segala saran, kritik, dan masukannya... jadi nambahin wawasannya gue nih. Hehhee... Iya deh nanti kapan2 kubaca komik naruto sama one piece-nya... :D

    Kalo bagus dan suka, nanti kubuat juga reviewnya. Hehehe..

    ReplyDelete
  24. saya juga setuju sama bung keven.
    intinya sih, eiichiro oda dan masashi kisimoto itu orang yang berani beda.

    one piece, ceritanya sangat kompleks dan rumit sekali, tidak kalah dengan doraemon. selain itu, art nya juga sangat khas oda sekali. setiap karakternya benar-benar unik.

    mungkin kalo bang nuel coba baca2 komiknya, bisa jadi suka juga. :D

    ReplyDelete
  25. coba deh kak kalo ke toko buku cari komik yotsuba&! komiknya lucuuuu banget dan masuk akal :D

    ReplyDelete
  26. aaaah sama! saya juga suka banget sama detective conan :

    ReplyDelete

Pembaca yang baik adalah yang sudi mau meninggalkan komentar. ^_^
Nice reader is the one who will leave lot of words in the comment box. ^_^