Friday, November 11, 2011

Fenomena Warnet


Warnet. Siapa tak kenal tempat penyewaan jasa internet ini. Anak SD, ABG, remaja, dewasa, hingga lansia pun akrab sama jasa internet ini. Apalagi memang keberadaan warnet memang tengah mewabah. Hampir gampang ditemukan warnet. Apalagi di kota-kota besar seperti Tangerang.  Jangankan di kota besar kayak Jakarta, kota kecil seperti Tangerang aja nih, amat mudah menemukan warung internet.

Segara Net, salah satu warnet di daerahku tinggal

Enggak usah jauh-jauh, guys. Di sekitar rumah saya (FYI! Saya tinggal di daerah Kebon Nanas), saya menemukan kurang lebih lima warnet. Karna begitu banyaknya jumlah warnet, mau enggak mau, mereka harus kreatif untuk dapat bersaing. Ada yang selain menyediakan jasa internet, juga menjual aksesoris komputer seperti mouse. Ada pula yang menyediakan jasa-jasa scanning, burning CD, servis komputer, printing, hingga cetak foto.

Bahkan nih, ada juga yang menjual makanan ringan kayak kue kering. Palagi memang warnet di tempatku itu akrab sekali dengan anak-anak. Di hari-hari atau jam-jam tertentu, kalau kita lagi apes, kita bisa dipertemukan sama kondisi warnet yang enggak bisa di-booking. Dikarenakan nih, warnet tersebut sudah di-booking semua sama anak-anak yang kebanyakan main game online . Apalagi kalau enggak maen Point Blank, Counter Strike, War Craft, Cross Fire, hingga Gun Bounds. Yah itulah game-game online yang sering mereka mainkan tiap kali kuintip. Hehehe.

Segerombolan bocah sedang asyik main Point Blank

Walaupun begitu, aku sering kesel kalau bocah-bocah itu menganeksassi warnet. Kenapa? Pertama, mereka kalau main berisik banget. Kedua, sering pula kudengar kata-kata yang enggak layak diucapin sama mereka. Ketiga, sekali mereka main, lama. Mereka mainnya yang sistem paket 2 jam, 3 jam, atau pun 5 jam. Itu pun tarifnya aji gile. 6 ribu dan bahkan ada yang ceban (10.000). Ckckck.

Sekedar sharing nih. Dari info yang kudapat dari adiknya adik kelas di SD dulu, mereka tuh ada yang dikasih uang saku sama orang tuanya 500 ribu. Bahkan adik temanku yang kita sebut saja nih Chiko pernah ditraktir main di warnet sama temannya. Selain main, juga ditraktir makan, minum, sama rokok.

Pernah juga sekali kutanya sama salah satu bocah mengenai uang sakunya. Tau enggak dia jawab apa? Dia jawab dia dikasih uang jajan 15 ribu dan itu sebagian besar untuk main game online di warnet. Bahkan nih, menurut pengakuannya,  kalau dia sudah main paket 3 jam, terus dia balik ke rumah. Di rumahnya, dia dikasih duit lagi buat main ke warnet. Awesome.

Kecintaan mereka terhadap warnet juga luar biasa. Patut diacungi jempol kaki. Bayangin. Pernah kulihat, ada anak yang masih pake seragam sekolah.Atau waktu beberapa hari lalu tuh, ada anak yang langsung ke warnet selesai sholat jumat. You know? Sholat jumat waktu itu Belum selesai. Nah loh, nih anak sholatnya main-main kali yah? Atau waktu lebaran kemarin. Orang mah abis sholat ied kumpul-kumpul dulu gih sama keluarga. Eh ada bocah yang sholat ied kelar belum ada 1 jam, dia sudah duduk tenang di depan komputer warnet. Aya-aya wae. >_<

Tapi sih bukan salah si anak. Salahkan pengelola warnetnya. Karena menurutku, harusnya mereka jangan memikirkan keuntungan semata. Pikirkan juga nasib anak-anak itu. Ajarkan mereka disiplin.. Tapi sih, kenyataannya itu tetap hanya ada di angan-anganku. Sedikit, menurutku, warnet yang idealis itu. Salah satunya, bisa diambil contohnya Galih Net yang sekarang sudah ditutup.

Aku salut sama Galih selaku pengelolanya. Dulu aku pernah mampir ke sana. Aku mampir waktu hari Jumat. Ketika sudah mendekati waktunya sholat, Galih inisiatif menutup warnetnya dengan alasan mau sholat Jumat. Dia lalu meminta ijin kepada para pengunjungnya untuk pulang dulu dan datang lagi seusai sholat jumat. Ckckck. Sayang Galih Net sudah tutup. Karna selain idealismenya itu, tarifnya sih memang murah meriah.Kuingat tarifnya ketika 30 menit pertama itu 2 ribu rupiah. Awal buka billing itu tarifnya 1000. Apalagi 1 jamnya memang 3 ribu meriah. Enggak kayak sekarang yang tarifnya itu kayak argo kuda. ZzzZ.

Selain Galih Net, ada juga De Bagas Net yang bikin aturan berisi, ’Anak berseragam sekolah dilarang masuk’. Dan aturan itu memang ditegakan sih. Atau juga contoh lainnya, pernah juga di salah satu warnet, kulihat ada ibu pemilik warnet yang langsung mengusir anak berseragam sekolah.

Oke kembali ke alasan aku yang benci sama anak-anak itu. Alasan terakhir itu, karna seringkali tiap kali aku masuk warnet yang banyak pengunjung anak-anaknya, aku suka jengah diliatin anak-anak kalau lagi berinternet ria. Kesel aja. Soalnya ganggu privasiku juga. Tambah jengkelnya, kalau mereka nanya, ’Mas, maen berapa jam?’ Pernah sekali kujawab, ’Suka-suka gw maen berapa ini. Tokh gw juga bayar.”

Palagi nih, jarang warnet di Tangerang yang bersekat antara komputer satu dengan yang lain. Bukan buat apa-apa nih. Tapi kadang aku lebih tenang berselancar di dunia maya kalau privasiku terjamin. Enggak enak, cyiin, kalo diliatin pas ngenet. :D

Oh yah, aku ngomong begini juga karna aku sering ke warnet. Bagiku, internet itu sudah seperti kebutuhan primer, selain sandang, pangan, dan papan. Palagi dengan statusku sebagai mahasiswa dan juga di era globalisasi ini. Selama aku jadi mahasiswa, enggak terhitung aku mengakses internet. Entah itu buat nyari bahan buat tugas kuliah, kirim tugas atau materi tugas ke teman sekelompok, maupun hingga kirim tugas ke dosen. Yah ada beberapa dosen yang minta tugasnya dikirim langsung ke emailnya.

Selain untuk kepentingan tugas, internet buatku juga berguna sebagai alat komunikasi di samping handphone-ku.Atau bisa juga, sebagai sarana penyegar pikiran. Atau, juga kugunakan untuk me-sharingkan ide-ide nakal di dalam pikiranku ke dalam bentuk status facebook, tweet, hingga satu postingan di blog. Gila kan addict-nya aku sama internet? Hehehe. Enggak jarang pula, pulsa hapeku cepat habis karna internetan.

Oh yah, selain sama anak-anak, aku juga sering dibikin jengkel sama loadingnya. Walau enggak bisa dibilang sering juga, kadang ada juga warnet yang lola.LOading LAma. Udah lola, tarifnya jalan terus. Andai saja, tarifnya juga ikut-ikutan lola. Hihihi. Nah kalau dapat kasus kayak gini, ketika selesai ngenet, aku sering minta diskon dengan alasan bermasalah di loading, atau komputer yang nge-lag, dan beribu-ribu alasan lainnya. Enggak jarang juga, operatornya benar-benar kasih diskon loh. Walau seringnya sih, kena potongan seribu saja. Tapi lumayanlah, yang tadinya 4 ribu, bayarnya jadi 3 ribu aja. Seribunya kan lumayan bisa beli ... er ... beberapa buah permen. Wakakaka.

Wuaduh, enggak nyangka nih. Curahan hatiku tentang fenomena warnet sudah sepanjang ini. Sudah 3 halaman Word. Hahaha. Semoga enggak bosan yah  bacanya.

Akhir kata, yah gitu deh, fenomena warnet di tempat tinggalku yang jumlahnya bejibun. Bahkan nih, menurutku, bisnis terbagus tuh bisnis warnet. Untungnya bisa berlipat-lipat kali. Mungkin bisa beli 1 blackberry kali yah? :p

43 comments:

  1. Kalo di Jakarta kayaknya warnet sedikit demi sedikit mulai gulung tikar deh, krn sdh banyak orang yg punya komputer sendiri.

    ReplyDelete
  2. setujuu kak nuel !:D
    males bgt deh kalo ke warnet, dalemnya penuh sama anak2 kecil maen game online, berisiiiik.
    mereka tuh masih kecil udah kecanduan game online, gedenya nanti gimana ?

    yang peraturan 'anak berseragam sekolah dilarang masuk' boleh juga tuh kak, tapi biasanya saya ke warnet emang pas pulang sekolah, jadi masih berseragam--"

    ReplyDelete
  3. ini salah satu epek negatipnya internet para bocah yg belum memahami browsing memanfaatkannya dgn game online,,nice share sob:)

    ReplyDelete
  4. saya jarang ke warnet.
    lebih sreg pakai koneksi internet sendiri karena lebih aman.
    tapi dari artikelmu ini, saya jadi terinspirasi pengen buka warnet.
    gimana tidak terinspirasi?
    Itu anak2 uang jajan ada yang sampai 15ribu buat main game habis,balik ke rumah dikasih lagi ma orang tuanya.

    pasar potensial nih :D

    ReplyDelete
  5. @ 3inchs: eh di beberapa tempat di jakarta, aku masih bisa nemuin warnet kok mas.. :)

    @ aulia: untung di warnet yang kamu kunjungi enggak ada aturan itu yah? hehhehe

    @ al kahfi: yup.. :)

    ReplyDelete
  6. @ kevin: asal jangan mikirin untung aja sob. hehehe... kasian mereka.. :D

    ReplyDelete
  7. wkwkwk.. bener deh, kalo segerombolan anak-anak sudah menguasai warnet, duh ributnya ampun. tapi kenapa orang tuanya mau aja ya ngasih uang anak-anak buat ngewarnet? ortuku juga sih, dulu, aku keranjingan banget ke warnet dari pulang sekolah, pulang k rumah dulu trus ngewarnet sampai sore.. hehe.. sampai akhirnya dibeliin modem. enak sih bisa internetan di rumah, tapi leletnya itu loh, melatih kesabaran..

    ReplyDelete
  8. Emang kadang ada warnet yg melarang anak sekolah masuk. Bisnis warnet mewabah soalnya ada aja pengunjungnya sob, gak pernah sepi.. :D

    ReplyDelete
  9. Wah, saya setuju nih. Jadi ingat warnet dekat rumah saya. Kalau sudah waktu pulang sekolah ampe sore, penuh mulu. Udah di-booking ama anak-anak buat main game online. Udah mainnya lama, berisik, sering pakai kata jorok pula. ckck

    ReplyDelete
  10. wah sama, kalau adik saya sukanya PB alias point blank..
    saya sih sukanya ngeblog, hehe :D

    ReplyDelete
  11. Anak2 SD kok uang sakunya besar sekali ya? Mereka kan belum pandai mengelola uang, jadi tidak salah jika mereka menghabiskan uang itu utk ke warnet. Tapi, kalau utk traktir rokok sih... udah kelewatan itu.

    ReplyDelete
  12. Memang mendidik anak, apalagi di jaman sekarang ini, makin banyak tantangannya.
    Kalau anak2 sudah kecanduan game online dan lupa hal2 lain yg lebih pentins sih ya kasihan anak2 itu.
    Moga2 di warnet mereka hanya akses game online, dan bukannya lain2 yg 'serem'... :p

    ReplyDelete
  13. wah jadi tersindir, ane juga maniak game nih kk nuel cuman ane pakek koneksi sendir sih

    bener juga noh yang tarif warnet mahal, bikin geram aja dah sumpah, dibandingin ngewarnet mending bulanan modem, aman tentram sejahtera.

    cuman asiknya main diwarnet tuh satu
    ada temen jadi rame ngegamenya bisa seru

    ReplyDelete
  14. setelah pada punya modem sendiri2 warnet mulai sepi..

    ReplyDelete
  15. Waaaa,,kalau saya didesa warnetnya jaranggg.......yang main dari berbagai umur,,,

    ReplyDelete
  16. @ said: ah enggak ah mas. di tempat saya walau banyak yang punya modem juga masih gampang nemuin warnet. termasuk di jakarta juga. :)

    @ naspard: iya sih, asal ga bikin gaduh aja bro. :)

    @ bu reni: salahkan saja bu orangtua mereka. ckkckck... :(

    @ soca: saya juga sama kayak ana. wakakkaka

    @ puropati: sama juga yah kondisinya...

    @ feby: setuju.....

    @ takuya: wah masih bagusan koneksi di warnet dong. wakakkaka

    ReplyDelete
  17. klo masang net sendiri di rumah, malah makin kecanduan. Klo di warnet, ngabisin duit ortu & kelakuannya kebawa nggak bener. Hedeh...

    ReplyDelete
  18. sbelum mengomentari artikel di atas aku mau OOT!!
    Nuelllllllllllllllllll, kenapa entri diblogmu pas ku buka di dasbor nggak bisa dibuka semua?katanya blog udah diapus, tapi begitu aku klik url di komentarmu dapetnya ya blog ini, aku follow lagi ternyata aku udak ngefollow, NAH LHO nUeell begimane? urlmu ganti ya? jawab pliss

    ReplyDelete
  19. aku malah gak pernah ke warnet. beneran lho..hehe..selalungenet dari rumah. makanya kalo pergi2 ya gak ngenet sama sekali. males aja ke warnet. apalgi cuma buat ngeblog.

    ReplyDelete
  20. AKU BISA BIKIN YANG LEBIH PANJANG DARI INI nUEL KALAU YANG DIBAHAS MASALAH WARNET...

    maap caps locknya On >.<

    tapi bener ya bisnis warnet untungnya berlipat? ngomongin anak2 yang ngenet emang addict banget ama yang namanya game online, aku dah nggak pernah lagi ke warnet. di rumah kan ada gratisannnnnnnnnnnnn :D


    klwpun ngeblog lewat hp jg sayang ama pulsa, pas kepepet aja baru nekat lwt hp ngeblognya. dulu pas msh awal2 kuliah sih pernah ke warnet yang ada boknya2 gitu tapi aku kapoooooooook nggak mau lagi T_T pas masih SMA malah sering ke warnet buka Fs ingat banget aku Nuel :D

    ReplyDelete
  21. SETUJJUUU~ Anak kecil itu kalo main game di warnet pasti berisiknya minta ampuunn :(

    ReplyDelete
  22. Sama, yang paling nggak enak di warnet itu kalo ada anak-anak kecil. Berisik!!! Dan paling nggak suka juga kalo mereka ngerubungi komputer kita, ngeliatin kita ngapain. ARRGGHH!!!

    ReplyDelete
  23. Sekarang tujuan orang ke warnet telah agak bergeser ya lebih ke game online. Browsing dan socmed sudah terpenuhi dari mobile internet. Karenanya warnet cenderung dipenuhi sama anak2 hehehe

    Mampir perdana di sini, salam kenal ya :)

    ReplyDelete
  24. man, kayanya Post Feed Redirect URL lu diisinya url lu ya? kalo iya gak bisa rss feed loh. ini masih gak bisa kan rss feednya blog lu... :(

    ReplyDelete
  25. kalo di rumah sini (Gresik) ato di Malang, itu biasanya di bedakan, antara wanet untuk yang benar2 internetan aja, atau yang untuk game online. jadinya lebih nyaman gitu..

    dan setuju banget, kalo warnet tanpa sekat itu aneh rasanya. termasuk juga kalo dirumah pas lagi ngenet, ngetik2 , komen2, trus diliatin sama orang rumah. gak enakk.hehe

    ReplyDelete
  26. warnet didaerahku banyak banget dan dipenuhi dengan anak2 sekolah.. brisik lagi. ngomongnya kenceng lagi, pusing saya. sekarang mah jarang ke warnet, soalnya ngenet dirumah aja. tiap bulan bayar gitu. tapi kalau inet dirumah mati, mau gak mau ke warnet, atau kalau gak yah gak ngenet sama sekali... pake hp aja. itupun bentaran doank. lewat hp kan mahal -___-

    ReplyDelete
  27. kayaknya kalau warnet khusus untuk nge-game online jarang ada sekatnya deh emang sih gg ada privasi apalagi buat yg gg niat maen game tapi spesifikasi komputernya canggih dah :D

    aku pernah dengar curhatan temennya omku yang punya warnet game on line katanya tiap bulan musti ganti keyboard supaya pengunjungnya betah katanya.

    ReplyDelete
  28. haha, saya uda pernah posting macam postinganmu ini. tapi nggak gitu "deep" sih.. ^^,
    emang ngeselin, apalagi saya yang sering jagain warnet huhhu U,u

    ReplyDelete
  29. Warnet tuh sama dengan Wartel,pas musim doank di kerubutin banyak orang giliran orang dah melek dunia semua akan ditinggalkan secara perlahan tetap pasti

    ReplyDelete
  30. 14 hari lagi kamu sidang ya nuel
    selamat berjuang kakaggg :D
    ayo belajar

    ReplyDelete
  31. tapi bentar lagi bisa kegeser nuel
    karna
    spidi semakin murah
    begitu jg perangkat inet pake modem
    aku sih lebih suka dikosan aja ngenetnya
    malah keluar hehehehe :)

    ReplyDelete
  32. Emang jarang ada warnet yang tidak terlalu mengedepankan unsur bisnis, mengingat bahwa [benar adanya] ini adalah bisnis yang potensial banget.. :|

    ReplyDelete
  33. @ dokter agam: bener banget...

    @ ninda + andy: ah gak juga ah. bisnis ini masih potensial kok. :)

    @ fai: gimana perasaan kamu sebagai seorang operator dengan yang seperti itu? :p

    @ tiara: hmmm.... nice info :)

    @ chilfia: kalo cuma buka doang sih ga papa lewat hape. nulis postnya itu yang mungkin ngabisin kuotanya...

    @ armae + alvi + mba Una: akhirnya ada yang sepandangan... hehhe

    @ nard: udah bisa belom?kemaren minggu udah ku kotak katik.

    @ iman: salam kenal juga.... :)

    @ urkhan: ckckck... kasihannya... :p

    @ ajeng: kapan2 tulis dong soal ini di blogmu. hehhehe

    @ mba fanny: enaknyaaaaaaaaa....... :p

    @ rain: bener banget... :)

    ReplyDelete
  34. embeeeerrr..gw juga sebel banget kalo ke wrnet ketemu sama anak2 yang pada kecanduan game online...jangankan di warnet, di puskot juga kayak gitu,..berisiiikk..plis deh..

    ReplyDelete
  35. wuaaaah..... di puskot juga sama yah. ckckck... =,=

    ReplyDelete
  36. Gila masih bocah udah maniak maen game onlen.... *shock*

    Saya jarang ke warnet sih....

    ReplyDelete
  37. di warnet dekat rumahku juga kayak gitu
    makanya akhirnya aku langganan sendiri di rumah :D

    ReplyDelete
  38. Oh, lu kalo online di warnet toh? Dengan segitu aktifnya di blog, gua pikir lu kalo online tuh di kost, hehehe...

    ReplyDelete
  39. @ asop: saya malah geleng2 kepala liatinnya. ckckck... :(

    @ john: gak beda jauh yah.. :)

    @ keven: kadang kagak di warnet juga sih. kadang juga bisa online di tempat yang nyediain wifi gratis....

    ReplyDelete
  40. seharusnya ada tambahan kalo warnet tu bisa digunakan dua fungsi...
    selain internetan jg pacaran...
    :P

    ReplyDelete
  41. setubuhhh!
    gile ya bocah2 skrg pada ngelunjak gitu jajannya banyak2 amat ortunya mikir apaan ya ngasih jajan ko banyak2 #sirik
    mau berkeluh kesah, ya yg aku gasuka dari warnet itu banyak asap roko, bau.

    mending ol dirumah aja pake modemku yg koneksinya agak lola hahaha.

    oiya kak btw org mana? itu ada bahasa sundanya ehehe

    ReplyDelete

Pembaca yang baik adalah yang sudi mau meninggalkan komentar. ^_^
Nice reader is the one who will leave lot of words in the comment box. ^_^