Friday, August 12, 2011

Cinta pertama enggak identik dengan pacar pertama



Kemaren waktu ketemu teman gw, si Dias dan Erland, gw curhat (curhat is not crime, yea! :p) ke mereka tentang pengalaman gw pedekate sama cewe dan soal cinta pertama gw. Trus si Dias nyeletuk, "Lu udah pernah pacaran man?" Celetukannya dia itu ditujukan ke soal cinta pertama gw.

Sontak gw langsung jawab, "Eits, jangan salah lo yas. Cinta pertama itu enggak identik dengan pacar pertama?" Emang untuk merasakan cinta pertama tuh harus pacaran dulu. Menurut gw enggak dan hal ini juga diiyakan oleh Erland (2-1, yas! :p). Cinta pertama itu muncul ketika kita pertama kali merasakan yang namanya jatuh cinta. Yah walaupun perasaan cinta kita ga pernah tersampaikan ke orang yang bersangkutan, bagi gw itu tetap C-I-N-T-A. Itu menurut pandangan gw, sehingga otomatis gw juga ga setuju sama pandangannya si Keven di kotak komentar beberapa minggu yang lalu.

Keven said in Never Going Steady,
because love isn't love until you give it away...cinta bukanlah cinta sebelum dipersembahkan...
Maaf yah ven! Kali ini, gw ga sepandangan sama lo soal yang saat ini. Karna bagi gw, jatuh cinta tetap cinta. Dan sebaiknya kita ga perpanjang masalah ini lebih lanjut lagi. Ini sama aja kayak masalah apakah janin udah bisa dianggap manusia juga. :)

Gw ga setuju sama statementnya Keven, yah karna bagi gw jatuh cinta itu tetep cinta, sekalipun hanya jatuh cinta diam-diam. Mengingat orang yang dicintai bisa memotivasi dan menyemangati kita secara tak langsung. Trust me, it works! :)

Isaac Newton dan Hans Andersen aja juga sama kayak gw koq. Hanya bisa jatuh cinta diam-diam, tanpa mengungkapkan perasaan sesungguhnya mereka ke wanita idamannya. Itu yang gw baca dari komik serial orang ternama. :)

So, kisah cinta pertama lo gimana, man?

Saya saja pertama kali menyukai seseorang waktu saya kelas 4 atau 5 SD atau berusia 9 atau 10 tahun (curhat nih?). Saat itu saya suka sama seorang gadis yang mungkin sebaya saya. Saya bertemu gadis itu di gereja, di sekolah minggu tepatnya. Sebut saja gadis itu dengan sebutan Eci (rahasia dong! Ntar dibaca orangnya, orangnya jadi merah lagi mukanya! Hehehe!). Tapi saat itu saya masih malu-malu kucing. Waktu ada dia di dekat saya, yang bisa saya lakukan adalah menatap wajahnya sepuas mungkin. Karena hanya itu yang bisa saya lakukan. Saya dengan dia juga tidak begitu akrab sih. Ingin sekali bisa akrab dengan dia. Tapi kelemahan saya adalah saya orangnya rada kaku kalau di depan perempuan, apalagi yang baru pertama kali bertemu.



So..... First Love is not First Girlfriend (gw kan cowo, Masa boy sih? :p). Cinta pertama tidak identik dengan pacar pertama. :)


23 comments:

  1. top markotop --baca : setuju #senasib wakakakakkaa

    ReplyDelete
  2. nuel, gue jatuh cinta pertama kali saat masih bayi. sama ibu gue, yang tentu saja bukan pacar pertama gue.

    ReplyDelete
  3. @ urkhan: #toss akhirnya nemu yang sepandangan. hehehe

    @ affip: itu ga termasuk lah. hahhahaha

    ReplyDelete
  4. bener man..krn ga setiap orang yang berhubungan dengan kita (dlm hal ini pacar), bisa menumbuhkan sesuatu dr dlm diri kita yang membuat dia menjadi berbekas mendalam bagi kita..

    ReplyDelete
  5. pro mas nuel, haha
    hati emang gak bisa bo'ong yak :)

    ReplyDelete
  6. INDEED!

    gw setuju, cinta pertama bukan berarti pacar pertama, tapi hanya sekedar perasaan belaka.

    Gw juga ngalamin soalnya :D

    ReplyDelete
  7. kalo beda cinta ama pacar pertama gue udah tau. yg masih gue bingung antara cinta pertama beneran ama cinta monyet atau suka.. :$

    ReplyDelete
  8. @BAlesan di blog Aul:

    Sebenarnya cerita bersambung Aul itu emang udah dimuat di koran bang.
    koran SINGGALANG (beredar di sumatera barat)

    liat yang part 1, di situ AUl kasih screen shoot korannya)

    udah tamat sih...
    episode 1-6...
    tamatnya akhir juni lalu.

    makanya ngepost di blog. baru episode 4.
    Kalau belum dimuat di koran (atau belum punya hak paten yang pasti) mah mana berani Aul pasang di blog bang..

    takut dibajak...

    hihi

    :D

    ReplyDelete
  9. setuju, tp akan lebih menyenangkan jika cinta pertama kita adalah pacar pertama

    ReplyDelete
  10. seperti terkesan mencari pembenaran mmas....
    hehehehehehee... :P

    ReplyDelete
  11. ya juga...cinta pertama itu beda dg pacaran. kita bisa aja mencintai tapi gak pernah pacaran sama orang yg kita cintai. kan bisa aja toh yg dicintai itu udah menikah, udha punya pacar, atau gak tahu kalo kita cinta dia. atau tahu tapi gak cinta sama kita.

    ReplyDelete
  12. Kesimpulannya: Nuel lom pernah pacaran!
    *kesimpulan yang keji* hihi...

    Btw, cinta pertamaku kapan yahhhh..??

    ReplyDelete
  13. cinta pertama gw siapa ya ? hihihii

    ReplyDelete
  14. sama bang, cinta pertamaku mungkin tak 'kan pertama menjadi pacar pertamaku, walaupun aku belum pernah pacaran ... hehe

    ReplyDelete
  15. Pokoknya mah cinta pertama yang ceritanya gak akan pernah abis sampe tua, keinget mulu di otak hiihii.. oh ya guru aku pernah bilang ` buat orang-orang yg sudah berumah tangga jangan berharap bertemu dg cinta pertama karena getaran perasaan yg muncul akan tetap sama ` amit-amit rumah tangga hancur gara2 cinta pertama...

    ReplyDelete
  16. Yep setuju kak Nuell :) pacaran pertama belum tentu cinta pertama dan sebaliknya

    ReplyDelete
  17. hehehe klo ngomongin cinta emang gak ada habisnya bro.. ^^

    tiap orang punya pandangan akan cinta yang berbeda-beda... so go ahead... ^^

    btw klo menurut TK pnadangan akan cinta pertama versi kamu ini cuman akan bertahan sementara... sampe akhirnya kamu beneran jatuh cinta pada orang yang tepat dan jadian sama dia... pasti kamu akan koreksi kata2 kamu akan cinta pertama... kamu mungkin akan menyebutnmya cinta pertama yang sesungguhnya... ^^

    yang dulu2 pasti dibilangnya cinta monyet ^^

    ReplyDelete
  18. Iya sih ada benarnya juga, kalau cinta pertama bukan pada cinta pertama. Itu juga gue alamin dulu pas SD (gue gak ikut-ikutan elu loh Nuell) Suer.

    ReplyDelete
  19. wkwkkk, aku ada cerpennya radit yang jatuh cinta diam diam gitu (orang yang jatuh cinta diam - diam )

    herannya masih pada inget sama cinta pertama'a gue udah lupa siapa cinta pertama gue!! >_<

    btw gue jg gak setuju ama keven.. :D

    ReplyDelete
  20. first love emang unik dan menarik untuk di bicarakan mas, kita masing2 punya cerita dan persepsi yg berbeda di setiap kisah. jadi beda pendapat itu gaak papa...

    Oya saya setuju dengan yg terahit

    "jatuh cinta beberapa kali ke beberapa wanita, kayaknya si Cakica tetep punya posisi tersendiri di hati gw"

    nah dan "Dia" juga mempunyai posisi itu di hati saya :P

    ReplyDelete
  21. @ adittya: yup bener banget. btw dit wall lu di FB gw, gw apus yah. ga enak cuuy dibaca temen2 gw, trutama ybs. hehehe....

    @ enny: hahhaha... ampe di-link yah? cek tkp nih. :D

    @ arqu: ikut2an juga gapapa koq. hehehehe

    @ TK: justru cinta monyet itu yang gw ga tau, bro. hehehehe... :D

    @ retno: yup gw juga setuju sama guru lo itu. :D

    @ john: hmmm.... ternyat kita samaan. hehehe....

    @ rika: siapa yah? hahaha

    @ dewi: Hahhaha... jadi malu saya. :$

    @ zone; mungkin iya seperti mencari pembenaran. tapi jujur topik udah dari taun lalu gw bahas loh. makanya kan ada tulisan remake. sebetulnya juga gw nulis topik ini karna kesel aja liat pandangan orang2, khususnya para sineas yang sepertinya mengidentikan cinta pertama dengan pacar pertama. itu yang gw ga suka. gitu loh alasannnya, mas. hahahaha

    @ aje; maybe... :p

    @ aul: gapapa koq. hehehe

    @ sukro: yup, sama kayak lo. gw juga ga ngerti apa itu cinta monyet. :(

    @ samuel: yup, itu hanya sekedar perasaan belaka. :)

    @ nasrul: maksudnya? :p

    @ windflower: i like it. :)

    ReplyDelete
  22. Gua juga ga setuju kalo cinta pertama disamain dengan pacar pertama...dan gua juga kaga jadian tuh sama cinta pertama gua, hehehe

    Anyway pernyataan gua di atas kayaknya terlalu ambigu, sori, ini udah gua ralat dan kasih uraian maksud di atas kata2 gua tersebut, dibaca ya, Nuel ;p

    http://claude-c-kenni.blogspot.com/2011/08/love-isnt-love-until-you-give-it-away.html

    ReplyDelete
  23. hahaha.... kirain gw, lu ngambek.... hahha.... it's ok.. :D

    ReplyDelete

Pembaca yang baik adalah yang sudi mau meninggalkan komentar. ^_^
Nice reader is the one who will leave lot of words in the comment box. ^_^