Tuesday, April 26, 2011

REVIEW: After Life




Category: Film
Genre: Horror
Director: Agnieszka Wojtowicz Voslod (namanya sumpah cuuuy, bikin gw repot ngetiknya. Hadeh. :( )
Artist: Christina Ricci, Liam Neeson, Justin Long

Film ini menceritakan mengenai kisah hidup seorang petugas jenazah (sebetulnya gw agak bingung bilang pekerjaannya, tapi kalo di Indonesia yah semacam tukang gali kubur) yang mempunyai kemampuan berbicara dengan mayat.

Sebetulnya gw rada bingung nyeritainnya, sih. Karna menurut feeling gw, nih dokter psikopat. Karna di salah satu scene, ada adegan dia menyimpan foto-foto jenazah yang ia persiapkan untuk dikuburkan.Walaupun banyak yang bilang sih dia ini petugas jenazah yang punya kemampuan bisa bicara dengan mayat.

Petugas jenazahnya itu bernama Eliot Deacon dan ia sedang mempersiapkan jenazah korban tabrakan bernama Anna Taylor yang belum bisa menerima kalau ia telah mati. Yah wajar karna ia sepertinya  masih berat meninggalkan dunia, keluarga, dan terutama pacarnya yang seorang pengacara bernama Paul Coleman.

Pada akhirnya sih emang si Anna berhasil dikuburkan, tapi gw masih bingung aja. Gw masih punya feeling si Eliot ini psikopat. Karna selain ia menyimpan foto-foto tersebut, ia juga berkata kepada Paul di upacara pemakaman Anna kalau mungkin Anna masih hidup dan menyuruh Paul memeriksanya sendiri. Juga ada beberapa adegan ganjil dan aneh banget menurut gw (mending cari tau sendiri deh  kalo nonton filmnya. hehehe...). Itulah beberapa alasan kenapa gw menolak semua resensi beberapa blogger yang bilang kalo Eliot punya kemampuan bisa bicara dengan mayat.

Menurut gw, Eliot itu PSIKOPAT. Ada satu tanda lagi, yaitu ketika Anna diberikan semacam obat kimia gitu. Kalo ga salah namanya Hidronium deh. Obat itu diinjeksikan ke dalam tubuh Anna. Apalagi pihak kepolisian juga mengatakan mengenai obat itu kepada Paul. Trus bukti lainnya adalah ketika Anna diberikan kesempatan bercermin oleh Eliot dan ia mengeluarkan embusan nafas. Nah loh! Kalo orang udah mati, mana bisa kan ngembusin nafas ke cermin?! Itulah kenapa gw  bilang Eliot itu PSIKOPAT.

Dah cukup belon tuh buktinya  kalo si Eliot itu psikopat? Kalo kalian masih tetep ga percaya apa yang gw tulis dan lebih milih percaya resensi laen selaen yang gw bikin, yah nonton aja deh dan buktikan sendiri deh kebingungan gw ini soal apakah Eliot psikopat ato enggak? Hehehehe.... Ini hanya asumsi gw doang looh. No offense and just gimme a shoulder.

Pembuktiannya buat gw kalo dia itu emang seorang yang bisa bicara dengan mayat masih kurang. Ada adegan dia bisa tau bunga favorit orang mati tersebut juga masih kurang ngena. Karna justru gw lebih liatnya dia itu psikopat. Dia itu seorang dokter bengis yang juga seorang pelaku pembunuhan berantai. Itu yang ada di bayangan gw.


Kalo secara kualitas, film ini masih beberapa tingkat sama film-film horror lokal. Heheehe... kalah jauh deeeeeh.......... Walau alurnya masih sedikit bingung gw, yah it's ok lah nih film.

Kalo dipaksa harus kasih rating juga, gw kasih bintang 3 dari lima bintang. Yah karna menurut gw, ada beberapa adegan yang bikin gw bingung. :(