Friday, April 1, 2011

Masa-masa gw dulu sebagai murid kelas 3 SMA



Sekarang gw memang lagi skripsi, tapi kalo gw flashback lagi jauh terus, maka gw bisa dapetin kalo 4 taun lalu, derita gw sama kayak gw sekarang ini. Sekarang gw sibuk skripsi, empat tahun lalu gw sibuk UN dan SPMB. Heehehe... 

Yuk mari liat timeline gw 4 tahun lalu yang penuh penderitaan!!!

CHECK THAT OUT!!!!


Pasca UN + UAS (Ujian Akhir Sekolah)


Namun belum selesai stress akibat UN, harus kembali mikirin SPMB. Terpaksa ikut BIMBEL dengan harapan masuk UI




Belajar makin gencar dengan harapan masuk UI. UI terus membayangi diriku selama ikut bimbel dan TO

Karena itulah, gw jadi makin gencar belajarnya dan makin serius ikut TO-nya


Karena banyakan belajar dan mengikut try-out (TO), moodnya jadi jelek dan kepala bawaannya pusiiiiiiiingggg. 

Namun pusing itu ilang, karena....

pengumuman hasil UN yang bikin


satu kata, LULUS!!!!!!!!!!!!

Namun senengnya sementara, boi!!!

Balik lagi mikirin SPMB


Balik lagi buka buku, ngerjain soal-soal yang luar biasa banyak demi lulus SPMB dan masuk Universitas Indonesia  Jurusan Komunikasi


 Belajarnya makin gencar ketika sudah dekat hari H-nya. Belajar diintensifkan, bahkan rela manggil guru les lagi ke rumah demi lulus masuk UI, terutama dalam berhadapan dengan soal-soal MATEMATIKA.


Sebetulnya sempet bingung juga mau milih jurusan apa. Dulu waktu TO-nya, sempet milih jurusan sastra belanda, ilmu sejarah, komunikasi, sastra inggris, dan hukum. Namun akhirnya, di SPMB nanti, gw bulat milih Komunikasi dan sastra Inggris. Dua-duanya di UI.




Hari H-nya pun tiba


Keluar ruang ujian SPMB


Ga pede gitu sama jawabannya. Tapi sebodo teuing, yang penting hapy-happy. Libur panjang menanti. Bayangin liburnya sebulan tanpa belajar lagi. Hehehee.......


Tidurnya pun bisa pulas.


Hari berlalu dengan cepat, dan satu bulan terlewati. Mendekati hari H pengumuman SPMB-nya, berharap dengan cemas (H2C)


Ga berani liat komputer, soalnya pengumumannya lewat internet


Takutnya dari begini


Malah jadi begini


Hingga komputer di rumah pun mau dibantai


Mau tak mau nunggu pengumuman di koran besoknya. Tapi jadinya tidurnya ga tenang. Bangun pagi, belum nyarep, belum mandi, udah pergi ke kios koran hanya untuk liat pengumuman SPMB. Hasilnya?


GW GAK LULUS MASUK UI!!!!!!! Baik itu pilihan 1 (Komunikasi UI), maupun pilihan 2 (Sastra Inggris). Gak lulus itu gimana rasanya, man? Jangan nanya deh. Rasanya tuh kayak begini -->


ampe pengen mecahin piring satu persatu.

Yah karna ngarepinnya bakal lulus masuk UI. Secara UI gitu looh! Siapa sih ga mau masuk UI, UGM, ITB, IPB, UNDIP, UNPAD, dan semua PTN-PTN favorit lainnya. Kebanggaan masuk PTN favorit itu rasanya :


Tapi gw harus sportif. Gw harus terima kalau gw ga diterima masuk UI dan mengakui kalau temen-temen gw yang keterima masuk PTN-PTN favorit itu memang hebat.


Walau sebetulnya kesel juga apalagi kalo liat temen yang waktu TO nilai-nilainya pas-pasan malah keterima masuk PTN favoritnya.



Pada akhirnya gw ikhlas ga keterima masuk UI dan terdampar di fakultas hukum Universitas Katolik Atmajaya, hingga sekarang ini sibuk memikirkan SKRIPSI

Doa gw:


Kesimpulannya gw: derita anak-anak kelas 3 SMA atau kelas XII dengan mahasiswa tingkat akhir adalah sama. Kalian para anak XII SMA sibuk dengan UN dan SPMB serta ujian-ujian lainnya, maka kami, para mahasiswa tingkat akhir sibuk dengan SKRIPSI  dan ujian komprehensif alias SIDANG SKRIPSI.

By the way, SELAMAT BERJUANG YAH !!! buat kalian yang nanti tanggal 18 april UN. Good Luck!!!