Thursday, March 31, 2011

Pusat Kuliner di Tangerang


Gw tinggal di Tangerang, dan Tangerang itu punya pusat kuliner yang ga kalah kayak di Jogja tempatnya si Gaphe tinggal. Namun sayangnya hanya ada di daerah Tangerang kota ato daerah Pasar Lama dan sekitarnya. Pasar Lama itu nama sebuah pasar di Jalan Ki Samaun Tangerang. Tapi sih gw lebih sreg bilangnya China Town ato daerah pecinannya kota Tangerang.

Yah karna jujur, aroma chinanya di Pasar Lama kental banget. Plus, di sana ada kelenteng. Saking kentalnya nuansa orientalnya, gampang banget nemuin masakan-masakan dan jajanan-jajanan khas china, seperti Bihun, kwetiao, capcay, puyunghay, bakpao. Selain itu ada juga yang jual bahan mentah B2 (bahasa slang malaysianya, pork atau PIG). No offense yah.

Dan kalau kalian berkunjung ke Pasar Lama, siap-siap aja cuuy nahan nafsu. Yah minimallah, buat kalian yang KANKER (kantong kering). Karna seperti gw bilang tadi, PASAR LAMA itu PUSAT KULINERNYA Tangerang. Banyak banget yang jualan makanan. Bahkan di sekitar trotoarnya berjejer rapi pedagang kaki lima. Dan daripada gw dibilang boong, mending langsung aja pandang foto-fotonya.

Just in my blog!! Heehehe.....

 Salah satu pintu masuk  ke Pasar Lama dari arah Masjid Agung Al-Ittihad Tangerang

 Pintu masuk ke Pasar Lama dari arah yang lain lagi


 Pinggiran trotoar di sekitar Pasar Lama. Bisa dilihat sendiri kan kalau daerah Pasar Lama itu memang gudangnya makanan yang DEP SEDEP. Bahkan di sekujur trotoarnya pun banyak pedagang kaki lima.

 Karna saya mahasiswa dan kantong mahasiswa itu kembang tipis, yah saya hanya bisa makan di lapak baso ini saja. Hehehe..... Harap maklumlah yah!!!


 Menu favorit saya: FULL BASO - mienya. Hehehehe.... Baso yang DEP SEDEP!!!


 Ini saya yang lagi asyik makan. FYI! Satu mangkoknya seharga Rp8000. Plus sebotol S-Tee yang seharga Rp 3000


Selain di Pasar Lama, juga banyak ditemui jajanan dan makanan lainnya. Pokoknya kalau sudah lewat Pasar Lama, kalian ndak bakalan sulit nemuin penjual makanan. Karna yang jual makanan banyak banget. Mulai dari yang mahal pisan, ampe yang MURAH MERIAH dan semuanya DEP SEDEP. Saya berani jamin deeh. Hahaha.... Oh yah kalo ke Pasar Lamanya itu gampang banget. Bagi yang dari Jakarta dan lewat Kebon Nanas, kalian disarankan turun di fly-over Cikokol dan nyambung angkot yang kuning-biru. kalian bilang aja mau turun di Pasar Lama. Ato kalo dari Karawaci, kalian tanya-tanya aja warga sekitar angkot mana yang ke arah Pasar Lama dan jaraknya juga ga jauh-jauh amat. Hehehe....

 Sepertinya jajanan ini hanya ada di Tangerang. Roti goreng ini merupakan roti yang digoreng layaknya gorengan. Harganya? Murah meriah. Cuman seceng doang, koq. Hehehe....


 Walau murah, tapi rasanya DEP SEDEP!!!!

 Pintu masuk dari Rumah Makan Taman Pondok Lauk. Dulu waktu saya kecil, saya sering makan di sini bersama keluarga saya malam harinya. Rumah makan ini saya rekomendasikan buat kalian para pasangan yang mau ngedate. Suasana romantisnya dapet, cuuuy!!! Apalagi kalau lagi malam hari. :)

 Pintu masuk yang lain dari Rumah Makan Taman Pondok Laut. FYI again! Amat tidak disarankan buat kalian yang KANKER. Harganya lumayan mahal, walau rasanya yah DEP SEDEP!!!. Hehehe..... Rumah makan ini hanya ditempuh dengan waktu kurang lebih 15 menit dari Pasar Lama.

Sekiranya informasi ini bisa membantu kalian dalam menemukan pusat kuliner di Tangerang. Oh yah sebagai informasi penutup, selain dikenal sebagai kota pabrik (karna banyaknya pabrik), Tangerang juga bisa dikatakan sebagai kotanya mall. Karna memang mall-mall-nya tuh banyak banget cuuy di Tangerang. Keuntungan dari maraknya mall-mall itu adalah ga sulit buat kalian untuk WISATA KULINER. Hehehee.... :p

Oh yah hampir aja lupa, kalo mau ke Pasar Lama, gw saranin perginya pagian. Mungkin sampe jam 12-an masih gampang ditemuin yang jual makanannya. Yah namanya juga pasarlah yah. Rata-rata kan pasar bukanya pagian. Hehehe....


Bonus Track:
Kemarin waktu saya ke Pasar Lama, saya menemukan fenomena ajaib di sebuah angkot. Ada ibu-ibu yang ngakunya punya anak layaknya anak bule. Nih anak sumpah cuuuy ga mirip banget sama ibunya. Jauuh!!!! Gw sempet mikir nih anak bule diculik. Ckckckk (-_____-") Liat sendiri aja deh fotonya!

Dan terakhir foto berikut ini yang diambil di Bioskop XXI di Metropolis, Tangerang. Setannya itu manekin yah!!!! Bukan orang. Heheehe.... Dan itu dibuat untuk kepentingan sebuah film horror Indonesia (silahkan tebak nama filmnya)
 


33 comments:

  1. roti goreng sudah sampe bogor jauh sebelum postingan ini muncul..hehehe

    oke! buat menutupi kaos merah (warna itu lagi), lu pake kemeja kotak2.. perut segera menyusul ya biar kotak2 juga..hehehe

    ReplyDelete
  2. B2 itu apa Noeel .. ?
    weh ... bakso nya mantap dep sedep tuh kayaknya .. btw itu mungkin anaknya .. kan dia pembokat yg kawin ma bule nyasar .. jadinya ya itu anaknya .. hehehehe .. *no offense yak*

    ReplyDelete
  3. dulu waktu ke cilegon, saya jg suka banget makanan pasarnya. bubur cm 2500. murahhnya.. liat kamu makan bakso, jadi pengen..

    itu anak albino kali. haha

    ReplyDelete
  4. weew, sekaramg blog loe ngemengin makanan mulu nueel. :D. itu baso ato apaan? mahal banget ampe 8k ~_~. dan mungkin tuh anaknya si ibu boleh dikasih sama bule :D

    ReplyDelete
  5. Mulai semangat ngeblog nih, jalan-jalan keliling kota sambil motret-motret. Pake kaos merah ya...

    ReplyDelete
  6. kenapa yah saya identiknya pake kaos merah?? padahal swear itu cuman kebetulan doang pake kaos merah. btw gw ke sana sekalian jalan juga ke polres untuk kepentingan skripsi. heheehe.... jangan salah sangka dulu yah.... ^^v

    ReplyDelete
  7. mama aku juga suka buatin roti goreng, b'arti udah ampe garut juga donk tuh Tigor (roti goreng).

    tuh anak kaya'a bapak'a yg bule bkn emaknya :D

    ReplyDelete
  8. fotonya kurang besaaaaar.....

    suka deh sama postingannya ini. serasa ikut jalan jalan ke tangerang. kalo aku disana, pasti smeua jajanan kaki lima aku cobain semua!!!

    ReplyDelete
  9. wew..kynya rumah kita beneran deket de nih..
    itu bakso dpn varia kah? :D
    es podeng nyah yg nampol tuh,roti bakar 88 nya jg terkenal walopun saia belum pernah coba :))

    apalagi bubur ayam, hemm berderett de disitu dengan kecap kebanggaan SH :))

    ReplyDelete
  10. haiyah salah baca nyih, kejebak ujan di sekolaan n ngeliat gambar bakso jadinya laaafaaaaarrrr, hehehehehehe =p

    ReplyDelete
  11. Wah rbaksonya mantabs gan.... kalau disini yang terkenal bakso solo....(gak nanya....!!!!)heheheh

    ReplyDelete
  12. hadehhhhhhhhh Noeel, baca komentarmu tentang anak yang mirip bule truis nggak mirip ibunya, ngakak...dasar kamu ini ya, sapa tau itu bapaknya bule :D


    Roti gorengnya, pengen >.<

    ReplyDelete
  13. Asyik tuh, ntar kalau aku jalan2 kesana, biar noel aja yang jadi pemandu wisatanya... :)

    ReplyDelete
  14. wah,pegen rasain roti goreng?bagaimana rasanya:manis,asin?wah,kok sempat2nya moto anak orang,hehe....,

    ReplyDelete
  15. ada ya istilah kembang tipis??hehe
    btw baksonya mahal yak?

    ReplyDelete
  16. wah sayang sekali jauh dari jangkauan saya he he

    ReplyDelete
  17. kunjungan malam hari... untuk absen he he he

    ReplyDelete
  18. Satu mangkoknya seharga Rp8000 ---> omong2 itu beli mangkoknya apa baksonya sih? #kabur

    ReplyDelete
  19. Nah, kalau ngomongin panganan spt ini sih Shasa seneng banget... hahaha

    ReplyDelete
  20. tuh kan. merah lagi.hahhaha....

    kayanya saya ga cocok deh ke pasar lama, secara saya kan kantong kering,hehhehe:P

    btw, bagus banget noel postinganmu yg ini. explore tangerang, jd saya yg belum pernah nyampe kesini jd tau:D

    ReplyDelete
  21. kangen main-main ke pasar tradisional begituan. banyak jajanan sih. dulu kalo di jogja, pas minggu sering bareng eyang ke pasar. Trus dibeliin banyak jajanan.. hiks,kangen masa itu. Meski emang namanya pasar, tapi kalo soal rasa juga nggak kalah.. cuman kebersihan aja sih yang rada dipertanyakan. hahaha.

    ReplyDelete
  22. @ i-one; rasanya? yah dep sedep... ga bisa diceritain pake kata-kata... hehehehe

    ReplyDelete
  23. baksonya sudah saya duga kalian bakal bilang mahal. tapi walau mahal, rasanya emang enak. plus rata2 baso di tempat saya yang mangkal gitu emang rada mahalan dikit. kalo mau murah, beli aja di abag2 yang lewat di perumahan. hehehhe

    ReplyDelete
  24. pengen nyobain roti gorengnya euy!!! :p~

    ReplyDelete
  25. hawanya kayaknya mendung2 gitu ya? asik banget!

    "dep sedep" udah jadi jargon lo ya bro? mantaplah.. kreatif!

    ReplyDelete
  26. oia soal foto itu, gw kurang inget nama aplikasi yang ku pake. tapi banyak banget kok aplikasi yang bisa lo pake dan sekarang udah praktis banget. gw lagi asik ngedit foto di situs oline nih, lebih asik. lo search aja di gogel. :)
    sorry ya bro jawaban gue ga ngebantu.
    soalnya gue juga ga ngerti kalo pake photoshop atau corel draw. :D

    ReplyDelete
  27. artikel dan foto-fotonya keren keren boss.. Terimakasih infonya

    ReplyDelete
  28. Informasinya sangat menarik. Nice info. Thx :)

    ReplyDelete
  29. kalau daerah cipondoh ada apa ya tempat kuliner yang enak??

    ReplyDelete
  30. itu ibu-ibu yang bawa anak bule termasuk sejenis kuliner bukan bro?

    ReplyDelete

Pembaca yang baik adalah yang sudi mau meninggalkan komentar. ^_^
Nice reader is the one who will leave lot of words in the comment box. ^_^