Sunday, February 6, 2011

Ketoprak, makanan khas Indonesia yang terlupakan

Yah postingan kali ini gw berusaha ikut-ikutan bang Gaphe, yaitu ikut-ikutan bikin postingan kuliner. Tapi bedanya gw ga nge-review rumah makan ato restoran seperti yang dilakukan oleh bang Gaphe. Maklumlah mahasiswa. Belon kerja kayak dia. Hehehe....




Tapi gw masih tetep mau nyoba ikut-ikutan bang Gaphe bikin postingan kuliner dan pilihan gw jatuh mengulas pedagang kaki lima (paling murah dan gampang ditemuin), tepatnya tukang ketoprak. Yup!!! Kenapa mesti milih tukang ketoprak? Alesannya simpel. Karna ketoprak adalah makanan tradisional indonesia yang menurut gw udah terlupakan. Yang bikin gw heran lagi entah kenapa ketoprak sering dibilang sebagai jajanan. Padahal menurut gw, ketoprak bukan jajanan biasa. Menurut gw tuh, ketoprak itu makanan.

Ketoprak itu makanan? Yup! Beda sama bubur ayam, baso, siomay, atau batagor yang kalo kita makan ga bisa sama sekali ngenyangin perut (jangan bila kalo lo makan 10 piring, karna itu beda! Ga masuk itungan!) Gw pernah makan ketoprak pada jam 8-9 pagi dan kenyangnya itu nahan ampe sore bahkan malam. Gw serius. Yah wajar sih kalo dipikir-pikir. Isinya aja penuh dengan energi, kayak lontong, tahu, bumbu kacang, tahu dan cabe (kalau kalian minta pake cabe ke abangnya). Jadi wajarlah kalo kenyangnya bertahan lama.

Makanan yang gw dan bahkan abangnya sendiri pun bingung berasal dari mana (dugaan gw ini makanan khas Jawa) gampang dicari. Di pinggir jalan, kantin-kantin, atopun di komplek perumahan, kita dapat menemui keberadaan ketoprak. Harganya pun masih merakyat (enggak termasuk ketoprak yang dijual di mall-mall. Karna biasanya harganya pasti lebih mahal ketimbang di jalan). Masih Rp 6000. Malahan kelebihan laennya lagi dari tukang ketoprak adalah kita bebas nentuin pedesnya seberapa. Mau cabenya 1, 2, 3, ato 5 sekalipun, abangnya yah monggo aja.

Oh yah kenapa gw bilang sebagai makanan khas indonesia yang terlupakan?? Yah karna makanan ini pun kalah populer ketimbang baso, ato siomay sekalipun. Bahkan gw rasa masih banyak orang yang belon pernah makan ketoprak. Saking terlupakannya, ketoprak hanya bisa ditemukan di jalan-jalan, kantin-kantin. Jadi jangan pernah mencoba mencari ketoprak di mall-mall atopun di hotel-hotel. Biasanya sih sepengetahuan gw, jarang banget nemuinnya. Kalopun ada, siap-siap aja dengan harganya yang mungkin lebih mahal.

Orang juga entah kenapa lebih suka nyantap yang laen seperti masakan padang, nasi goreng, mie goreng, ayam goreng, ketimbang makan ketoprak sebagai breakfast, lunch, atopun dinnernya. Apa karna image sebagai jajanan di masyarakat yang kelewat kuat? Padahal menurut gw ketoprak bukan jajanan. Kalo dikelola (buset bahasanya!) dengan baik, ketoprak sebetulnya bisa juga jadi makanan yang go internasional seperti rendang, atopun soto.

Kebanyakan juga para penyantap ketoprak adalah orang-orang kelas menengah bawah dan bawah. Jarang gw liat makanan kayak ketoprak dimakan kaum borju atopun dibahas seseorang (cuman di blog ini doang!). Padahal kan rasanya lebih enak ketimbang soto, rendang, ayam goreng, nasi goreng, atopun baso (yang merupakan jajanan dari China) sekalipun.

Ketoprak juga punya ciri khas tersendiri dari jajanan yang kalian kenal yaitu:
1. Satu-satunya jajanan yang bisa memberikan rasa kenyang yang awet (yah minimal ampe sorelah)
2. Namanya itu khas indonesia dan jawa.
3. Isinya tuh unik. Banyak macemnya. Ada karbohidrat (dari lontongnya dan bumbu kacangnya), protein (dari tahu), dan sayur mayur (togenya). Beda kan sama baso dan juga siomay.
4. Cara pengolahannya tuh lebih rumit ketimbang nasi goreng atopun soto. Ya iyalah, karna walau penyajiannya kayak rumah makan padang yang tinggal campur sini-campur sana. Liat aja cara bikin ketoprak dari abang-abangnya. Kayaknya mudah tapi rumit. Karna harus bikin lontongnya dululah, masak tahunya dululah, bikin togenya dululah, hingga goreng kerupuk dan buat mihunnya. Rumit kan? Belon pula bumbu kacangnya itu.
5. Namanya itu juga mengingatkan kita sama nama kesenian dari jawa yang memiliki nama sama.
6. Ketoprak ialah makanan (bukan jajanan) khas indonesia yang bener-bener merakyat. Karna selain tumbuh di jalanan, dibikin oleh wong cilik, makanan ini juga rata-rata dinikmati wong cilik juga. Hehehee...
7. Satu-satunya jajanan/makanan yang enak dan layak dimakan oleh para vegetarian. Ga ada unsur daging sama sekali.



Ini nih gerobak ketoprak yang gw rasa udah standar bentuknya dimana-mana. Ada yang tau bentuk gerobaknya yang lain dari ini?? Kalo ada coba kirim ke email gw: immanuel.lubis@gmail.com. Gw penasaran.


                                               Si abangnya lagi bikinin ketoprak pesanan gw.



                                                       DAN INILAH KETOPRAK ITU!!!!


Pokoknya rasa KETOPRAK itu yumilah yumiwati deh (niru bang Gaphe!). Cobain sendiri aja deh rasanya walau gw rasa semua rasa ketoprak yang dibikin para abang-abang kaki lima itu standar. Tapi jangan pernah anggap remeh makanan khas Indonesia khususnya jajanan pasarnya. Rasanya luar biasa unik hingga bikin kalian jadi merindukan Indonesia. Hehehe...

21 comments:

  1. eh..ada nama saya >.<
    hahaha

    yup.. ketoprak emang merakyat banget, tapi emang agak susah nemuinnya.. seumur2 di Surabaya, saya baru nemu satu penjual ketoprak.. kalo dibandingin ama bakso ato gado2 masih kalah banyak.. mungkin karena ketoprak tuh rada aneh kali ya (menurut saya), soalnya pake mie (bihun) plus disiram sambel kacang -its not so matching-
    aneh aja sih.. saya suka ketoprak, tapi nggak suka-suka banget.

    ReplyDelete
  2. Untungnya gua sering makan ketoprak karena abang-abangnya tiap hari lewat depan rumah, jadi gak pernah lupa deh...

    Gerobak Ketoprak kalo lewat ada bunyi khasnya tuh, bunyi sendok yang dipukul-pukul ke piring. Itu kayanya khas ketoprak banget, walaupun hampir mirip sama bubur ayam, cuma bubur ayam sendoknya dipukul ke mangkok.

    ReplyDelete
  3. JADI LAPEEER GUE..PADAHAL BARUSAN BARU NELEN SAPI BUNTING =..=

    kalo di bandung ketoprak itu namanya KUPAT TAHU ;) ENAAAAK BANGEEET EMAAANG ;D

    ReplyDelete
  4. aaaaa TK dah lama ga makan ketoprak... jadi laper... btw ada satu makanan kuliner yang sering banget TK makan... yaitu NASI LENGKO!!! pada tau ga? klo kata TK sih agak mirip sama nih makanan... ntar yah... klo TK makan lagi TK posting juga ^^

    ReplyDelete
  5. aku ga pernah nemu ketoprak di Jogja. seumur-umur cuma sekali saya makan...dulu sewaktu SMP (sudah lama sekali). Bukannya ketoprak itu makanan khas Jakarta ya?

    TK@ nasi lengko itu biasanya di Warteg kan? I Like it!! (*murah pula/ini yang terpenting)

    ReplyDelete
  6. saya bukan nggak suka ketoprak, tapi ga nahan sama porsinya yg seabrek2 xDD

    ReplyDelete
  7. sewaktu di jkt, baru nemu yg namanya ketoprak. perasaan di bdg ga pernah makan ketoprak deh. hehehe.
    jajanan gini jg perlu di review. sekali2 mau review cireng n cilok ah :D

    ReplyDelete
  8. @ all: ga nyangka antusiasme kalian sama review kuliner gw luar biasa.... jadi semangat bikin postingan kuliner lainnya... hehehe

    ReplyDelete
  9. @ bang gaphe:
    justru di situ letak uniknya bang.... hehhhe.... oh yah di surabaya juga ada yah?? hmmm....

    @ ellious:
    yup itu juga trmasuk salah satu ciri khas tukang ketoprak yang bikin kangen.... hahaaha....

    @ dinda:
    serem amat makan kambing bunting?! hahahaha... btw thank's infonya..... baru tau kalo nama di bandungnya kupat tahu... hehehehe....

    @ sukro:
    hahaaha... itu juga yang gw takutin... takut diklaim sama malaysia juga nih makanan.... hehehhe

    @ TK:
    hmmm, ditunggu postingannya tentang nasi lengko.... hahahhaha

    @ Huda:
    loh? bukannya ketoprak asli dari jawa yah?? soalnya dulu pembantu saya dari purbalingga pernah cerita kalo di kampungnya juga ada ketoprak..... hehehe,,, ^^

    @ clara:
    tapi emang porsinya ketoprak emang udah standar sih mbak..... heheehe

    @ mba meutia:
    ayo.... ditunggu postingannya tentang cireng dan cilok.. hahahaa.... ^^

    ReplyDelete
  10. Salam Kenal... Wah aku Suka banget lho makan ketoprak...

    ReplyDelete
  11. yup emang enak banget tuh ketoprak... hehehe

    ReplyDelete
  12. bagi ketopraknya donkk..lumayan kenyang sampai sore...hahaha..lam kenal ya..

    ReplyDelete
  13. beruntungnya gw baca ini setelah jam makan siang.. jadi gak terlalu ngeces lah gw-nya..:D

    ReplyDelete
  14. kayanya ketoprak kalah pamor sama gado2 de, lebih banyak nemuin org yang suka gado2 ketimbang ketoprak termasuk saia :D
    mungkin krn belum nemu tukang ketoprak yang top markotop kali yah :D

    ReplyDelete
  15. yap...ketoprak emang kalah tenar dgn bakso dkk....


    di makassar benda ini nyaris tak dikenal...

    KFC dan McD lbh tenar :D

    ReplyDelete
  16. bener gw doyan banget ni sama ni makanan enyak..enyak.. lebih enak lagi klo di temenin sama krupuk putih amboy.. surga dunia..

    ReplyDelete
  17. aku langsung ke komunitas itu dehh

    ReplyDelete
  18. wew, emang segitu susahnya ya nemu ketoprak di daerah kalian??? di jakarta masih banyak kog, saya sering makan ini. soalnya salah satu makanan favorit :)

    ReplyDelete
  19. @ eks:
    maka dari itu gw heran.... ternyata emang bener yah ketoprak itu makanan yang terlupakan.. hehehe

    @ ferdian:
    blon pernah nyoba, mas... tapi kayanya enak deh.... mau nyoba aah... hehehehe

    @ Skydrugz:
    wajarlah.... kan ini emang makanan khas jawa.... hehehe.... justru kalo di makassar banyak yang jual, gw nya yang curiga.... hehhehe

    @ DV:
    iya yah.... baru nyadar kalo gado-gado justru lebih gampang ditemuin yang jualannya... hehehe.

    @ bang chimenk:
    padahal sebetulnya sebelum jam makan siang udah liat duluan kan??? baru abis jam makan siang, langsung nyari abang-abang ketoprak.... hehhehe .. becanda....

    ReplyDelete
  20. @ mba lili:
    beli sendiri yah..hehehhe

    ReplyDelete

Pembaca yang baik adalah yang sudi mau meninggalkan komentar. ^_^
Nice reader is the one who will leave lot of words in the comment box. ^_^