Monday, April 25, 2011

JOKI






gambar diambil di ruas jalan Slipi-Benhil, hampir di dekat Gedung Badan Pemeriksa Keuangan (BPK)


Joki (dari bahasa Inggris: jockey) ialah seseorang yang memacu kudanya dalam suatu pertandingan pacuan kuda, biasanya sebagai profesi. 

Istilah ini gw dapetin dari mas Wikipedia.Selintas, pikiran gw langsung ngarah ke para jokiwan-jokiwati yang sering gw liat di ruas jalan depan gedung BPK (secara itu berada di daerah tiga di dalam satu). Kalo gw pikir-pikir, selama ini pikiran gw salah, bos.

Dulu gw ngebayangin joki tuh pekerjaan yang hina. Ternyata itu salah, saudara-saudara!!! Ternyata joki pekerjaan yang bergengsi. Kalo gw hubungin tuh definisi sama joki dalam artian yang ada di foto, berarti saya simpulkan JOKI ADALAH PEKERJAAN YANG CUKUP BERGENGSI. Karna ybs memacu yang dipacunya (maksudnya yang nyewa jasa jokinya) agar dapat terus berjalan di jalan-jalan yang merupakan daerah 3 in 1.

Tanpa bantuan joki, yang nyewa jasa joki ga bakalan bisa melewati daerah 3 in 1 dengan selamat sentosa. Apalagi kalo pak police lagi asik mantau. Jadinya peran joki tuh sangat vital sekali, sevital alat kelamin. Bahkan menurut gw, sebetulnya tuh yang nyewa jasa  jokilah yang menjadi budaknya. Jokinya yang jadi bos. Semestinya pula, si jokilah yang bayar jasanya si empunya mobil, bukannya dibayar. Hehehe.....

Ga percaya? Liat aja joki yang ada di pacuan kuda. Kan si joki terlebih dahulu bayar dulu kalo make kudanya. Jiah!!!!!!Dikiranya peraturan 3 in 1  itu maenan kali?

Atas dasar pemikiran baru itu, gw jadi kepengen jadi joki di jalan dan berharap dapet ngejokiin orangnya mobilnya Dian Sastro Selena Gomez. *pikiranmulaigakwaras* *abaikan*